Jari-jari velg prothol?. Emang ngeselin cak........

37

20160722_130127 (2)

Tersenyum kangbro saat membaca email dari bro Hamdan. Reader setia warung ini sepertinya super kesal karena mengalami masalah yang tidak lazim. Lha piye….jari-jari tunggangan prothol…sopo sing ora cekot-cekot. Dan jujur hal ini juga pernah IWB alami sendiri. Mangkane langsung “mesem” dewe cak :mrgreen: . Emangnya seperti apa sih kejadiannya??….
MBtech-iwanbanaran.com (22 Jun-15 Jul'16)

 

Sopo sih yang nggak demen jari-jari roda mengkilap. Krom kinclong secara visual membuat siapapun klepek-klepek termasuk IWB. Membayangkan mata biker lain tidak berkedip memperhatikan tunggangan kita. Angan melayang berharap mendapatkan pujian dari teman biker lain. Sebuah cerita masa lalu IWB nggak tidak terlupakan saat masih muda dulu. Sebab hasil akhir tunggangan malah goyang dombret. Satu pengalaman yang ternyata juga dialami bro Hamdan. Berikut surelnya ke IWB……

Kang iwan. Salam kenal. Saya silent reader iwanbanaran. Mau share hal yg saya alami. Saya memakai old jupiter mx th 2006. Kurang sreg dengan ukuran velg yg mungil. Awalnya mau pake velg new jupiter mx generasi kedua. Tp kendala biaya. Jadi akhirnya diputuskan pake velg jari2 dg ukuran lebar. Tapi menggunakan jari2 after market yg gak jelas merknya. Suatu ketika pada saat berkendara saya merasa motor bergoyang. Saya kira ban bocor. Ketika dilihat ban masih utuh tidak kempes. Saya lanjutkan jalan.

Berjalan sampai 2 hari. Goyangan semakin terasa. Coba saya cek rodanya. Ternyata jari2 patah satu. Sementara saya abaikan karena belum sempat untuk ganti jari2. Selang 2 hari goyangan makin gak karuan. Sampai dirumah saya cek lagi. Betapa kagetnya ternyata 5 jari2 putus. Sketika itu juga saya kapok pakai jari2 yg gak jelas merknya. Dan mungkin karena kecerobohan saya juga mengabaikan hal yang sepele. Akhirnya saya ganti dg yg original yamaha. Kesimpulannya. Hati2 dalam memilih jari2. Terima kasih kang iwan. Hehe maaf ganggu…

Jari-jari variasi

Nahhh….wis jelas to. Kejadian yang harus IWB refresh kembali karena memang artikel perkara jari-jari prothol sudah cukup lama. Pertanyaannya….kenapa jari-jari variasi tidak memiliki kekuatan yang sama dengan jari-jari OEM pabrikan??. Jawabannya material dalamnya kangbro. Kalau sampeyan jeli dan bongkar material dalam…pasti sampeyan akan mendapati besi abal-abal yang sudah berkarat. Jadi kinclongnya hanya dari luar. Sorry to say….mayoritas jari-jari variasi demikian……

Analisa IWB, produsen menggunakan material daur ulang yang sangat ringkih dengan proses produksi ala kadarnya. Lalu dibalut dengan krom agar menarik perhatian. Padahal material sendiri sangat ringkih dan mudah prothol. Tanda yang umum kita temui adalah rontoknya pengunci dibagian tromol. Kalau sudah begini tidak ada cara lain kecuali membuang jari-jari tersebut. Wis to….kalau kekuatan sih nggak bakalan ngalahin OEM pabrikan kangbro. Ora usah kakehan gaya ketimbang rekoso (sengsara)….bener ora….

Last…..setiap komponen yang dijual pabrikan sudah melalui proses trial yang sangat ketat. Beda dengan part variasi dipasaran yang kadang hanya menjual tampang ketimbang fungsi. Mungkin untuk bagian tertentu jelas halal menggunakan part variasi selama tidak berhubungan dengan bagian vital kendaraan yang berhubungan dengan safety. Bautpun demikian. IWB pernah harus ketukang bubut karena baut raiser rontok ditriple clamp. Selidik punya selidik baut yang diberikan bengkel variasi memiliki kualitas abal-abal. Sobek ora cakkkk. Kapok encit tenan setelah itu membeli part variasi dibagian tertentu. So..masih kekeh ganti jari-jari variasi??. Ati-ati wae cak….(iwb)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

37 COMMENTS

  1. 1
    konyel says:

    mx enehhh.. waleh lek..meong ae geal geol

    • Ir. Petruck Professor says:

      Wuiihhhhh setelah ngundang dj “klothak klothakk”… Saiki ruji ne teko sundhuk sate…

      Jiakakakakakakkkkkkkk

      #yahomo ruji sate

    • Count ALL Lemaz says:

      goyangan kok ga disuka ya?

  2. 2
    Hary gepenk says:

    Sing Ori pancen Asli…!

  3. 3
  4. 4
    bang herman says:

    pakai TDR
    satu roda 50rb

  5. 5
    bang herman says:

    pakai TDR
    satu roda 50rb:-D

  6. 6
    Vladimir says:

    Hahaha dulu juga Saya sempet ngalamin Kang protol waktu Bonceng Do’i njiir malunya.. Tapi sekarang mah pake jari-jari yang OEM terus di krom sendiri abis 180 rebu Kang di tukang krom :mrgreen:

    *Mahal dikit gapapa yang penting septi peurs 😀

  7. 7
    SUDOSO says:

    Sudah pake Yang Standar saja
    Hora Usah kakehen Guaya

  8. 8
    cah anyar says:

    R25 kae ori tur OEM kok tep prothol lik?

  9. 9
    bantat hitut says:

    Ngomong protol jadi inget merek yg baru baru ini mrotol

    Ngihaaaa

  10. 10
    zuki says:

    Hah ptotol…motore opo kuwi?

  11. 11
    Andy Sanz says:

    ini perbedaan velg atau jari jari oem dan variasi,kalo yg oem kan jelas diperuntukan kebutuhan sehari hari jadi kekuatan pasti sudah diperhitungkan,baik untuk beban ataupun untuk melewati jalan rusak. sedangkan velg dan jari jari variasi kan tujuannya buat gaya alias kontes,ya jelas tampilannya memang menarik tapi kekuatan tentu saja kurang baik. sekalipun variasi racing semacam TDR,venom,ktc dll ya… tetap aja ga cocok untuk dipakai harian. mau aman ya pilih yg standar pabrikan aja bro…

    • Yookee says:

      TDR kuat koq bro. Ane pake buat trabas lompat2, sejauh ini alhamdulilah aman. Kyanya untuk yg lokal, merk TDR yg paling kuat.

    • Rider Tua Bangka says:

      TDR itu produk thailand waa… sama aja kaya YSS atau DBS ngiahahahaha… yg produk lokal mungkin FDR waa… alias Federal

  12. 12
    maul_bond says:

    berita tentang monopoli mana ??? kok gak dibuat threadnya ya ??

  13. 13
    goozir says:

    ruji emang lebih butuh perawatan, harus da waktu khsusu buat stel kekencangan ruji dan iru harus rutin dilakukan misal 6 bulan sekali atau berapa gitzu

    10 sepeda motor Yamaha paling irit >>goozir.com

  14. 14
    sadamkusein says:

    TUH BACA LEBIH BAIK PAKAI OEM ASLINYA GAK USAH KAKEAN POLA, ORANG PER SUSPENSI SUPRA KOK DIPAKAI DI NMAX PER BEKAS PULA UDA BEKAS PASANGNYA DIBUBUT DLL, KALAU MAU GAYA PAKAI AFTERMARKET YANG JELAS MEREKNYA!!

  15. 15
    wangi says:

    Ysp.klo jari2 oem malah lebih kokoh dan berat.buktinya velg jari2 tiger 1 set bobitnya mjustru lbih berat dari velg racing dan velg jari2 pasaran yg kw.

  16. 16
    wangi says:

    Komenku kok kena model terasi terus.klo model palembang enak dimakan.klo foto model enak dikencani.

  17. 17
    mas jum says:

    makanya pakai aspira (bukan iklan)!

    • Rider Tua Bangka says:

      Indopart paling kuat waa… yg laen ga bisa nandingin waa.. kita owlang jamin wa…

  18. 18
    Raito yagami says:

    Merek abal-abal aka murahan makanya gampang protol ambyar contoh simpel aje hp nokia bisa ampe 5 Tahun lebih awet………………..Lah ponsel cina plg banter 6 bulan boobrok

  19. 19
    Kengas says:

    Gak semua jari2 aftermarket jelek, ane pakai jari2 TDR udah setahun. hajar lubang udah puas, jalan rusak sambil boncengan ma temen yang badannya lebih dari 60 kg aman2 aja

    • dan says:

      Aku juga pernah pake TDR bro. Setahun make masih utuh. Mendekati 2 tahun patah 1 per satu.

  20. 20
    Bruud says:

    Beli motor juga gt kang… jangan sampe luarnya mengkilat Salesnya bla bla bla…. ndilalah daleman mesinnya Part Import kwalitas abal abal dari India.. Ostosmastis Ambrol Bin Prothol..

    Lirik yaMaho Rhoembeng Plastik25 Kwalitas India…

  21. 21
    Bruud says:

    Kl Jari jari mbleot dikit cepet cepet di ganti udah beres kang sparepart banyak…. tapi kl daleman Mesin Motor Partnya Abal abal Import India Klotok klotok gmna itu kang..??? masak motor baru setahun udah bongkar mesin.. alamat gk lama Oli bakalan rembes do mesin kang..

  22. 22
    Bruud says:

    Dmna mana Part motor yaMaho juga perlu banyak di ganti kang.. seperti kliatan diatas knalpotnya aj punya Supra 125. maklum knalpot standard yaMaho Gampang Kropos. material kwalitas rendahan sama kayak daleman mesinnya gampang klotok klotok… kasus terbaru setelah yaMaho Rhoembeng Plastik 25 Kemlotok klotok skrng yaMaho Nmax juga Mesin baut Pullynya banyak Rompal bin Ambrol

  23. 23
    marshus says:

    tdr sama jari2 ori motorku kayaknya sama awetnya, sayn nya tdr lebih cepet karatan, sedang yang ori cuma kusem

  24. 24
    Brilikempins says:

    Tu merknya aja yg abal abal. saya pake ring dan jari jari TDR buat jalan geradakan masih aman aman aja no speleng malah ban ukuran standar ga diperbesar, lebih bagus lagi ring dan jarijari TK

  25. 25
    ninja pegasus says:

    Rujine MXe nopo kangge sate klathak rak raos eco kang Bro,nopo maneh ngangge wedus gimbal sing taksih num-numan.Tambah raos ngunjuk kopi klothok.Teniin…suasanane warung sate klothok swarane dadi kados pande wesi lagi damel Velg Racing ala Valentino Rossi ndeso.Kethakk….kothok….kothokk…..kethak…..kothok….kothok….Yo podo promosi merk velg ruji tak promosi sate klathak/sate ruji Imogiri Jogja “Pak Kondang”ngarep pasar Imogiri Jogja(wis podo ngerti)Monggo….

  26. 26
    Bruud says:

    Ambrol bin Prothol khas yaMaho

  27. 27
    TOUR BANDUNG says:

    mending jgn pake velk gtu deh

  28. 28

    gan, minta tipsnya dong ..
    saya ingin mengganti ban tubeless, namun pada saat memisahkan ban dari velg sangat sulit. minta tipsnya dong untuk mempermudahnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here