Walahhh….oli mesin koq muncrat ki piye to???

26

Brother….siapa tidak kesal kalau motor kesayangan diperlakukan sembarangan oleh mekanik tidak bertanggung jawab. Apalagi hingga mengakibatkan kerugian fatal.  Wajib hukumnya para biker untuk selalu mengawasi kinerja mekanik dalam melakukan tugasnya. Intinya…jangan mudah percaya. Hal ini berdasarkan pengalaman pribadi serta beberapa teman biker lainnya…….

Seperti kejadian beberapa minggu lalu ketika melakukan servis rutin siiJo Kawasaki Athlete. Disitu terlihat bapak-bapak datang menggunakan Kawasaki Blitz masih gres meminta bongkar mesin. Karena penasaran saya coba korek informasi ada apa gerangan koq motor kinyis-kinyis sudah turun mesin. Selidik punya selidik semua gara-gara kecerobohan mekanik bengkel pinggir jalan. Hal itu terpaksa dilakukan sebab jarak bengkel resmi yang agak jauh dari kediaman beliau. Proses servis berlangsung normal…setel klep, bersihkan karburator serta filter dan ganti oli mesin. Menurut pengakuan pria paruh baya tersebut proses memang tidak diawasi soalnya sudah sering kesana. Setengah jam selesai….membayar dan langsung berlalu. Anehnya gejala mesin tidak beres baru dirasakan setelah jalan beberapa kilometer.  Mesin sangat panas disertai suara garing kayak diesel. Karena takut kenapa-kenapa langsung menepi dipinggir jalan serta cari bengkel terdekat. Setelah diperiksa ternyata ditemukan mesin kering kerontang tidak ada oli sama sekali. Terkejut serta naik pitam sibapak  menyadari bahwa mekanik kelupaan ngisi oli mesin setelah ditap. Singkat cerita bengkel pelaku bersedia bertanggung jawab atas semua kerusakan yang terjadi. Namun karena sudah tidak percaya sama bengkel ceroboh tersebut maka beliau meminta kompensasi uang dan akhirnya Blitz kesayangan dibawa kebengkel resmi Kawasaki guna diperiksa lebih lanjut…dan hari inilah mesin akan dilihat jerohannya (Wihhh….bakal banyak tuh sparepart yang kena). Apakah dealer resmi bisa selalu terhindar dari kecerobohan mekanik..?? belum tentu mzbro!! soalnya saya sendiri  pernah mengalaminya…..

Kala itu sedang servis Megapro lawas diAhass langganan. Namun ada satu yang ganjil yaitu terlihat satu anak tanpa baju seragam membantu kinerja mekanik kepercayaan. Entahlah…hati terasa nggak enak dibuatnya. Buat jaga-jaga mata tidak pernah lepas dari pandangan kerja kedua mekanik. Dan benar….sambil terus ngobrol simekanik tanpa baju seragam (disinyalir anak training) melakukan stel rantai secara serampangan yaitu terus memutar baut panjang penyetel kerenggangan rantai menggunakan kunci pas. Padahal semua tahu bahwa ketika sudah kencang diwajibkan langsung pindah kebaut kecil  ukuran 10 guna memastikan baut capung tidak kendor kembali. Hati sudah gelisah dibuatnya. Pikiran  mencoba berpikiran positif. Tidak lama Ruslan (mekanik kepercayaan) mengecek ulang rantai dan terlihat Ruslan memanggil kepala mekanik. Sikepala mekanik dengan sopan menginformasikan bahwa part pada penyetel rantai harus diganti karena ulirnya sudah rusak  alias dol. Darah langsung mendidih…dan tanpa ba bi bu menceritakan apa yang saya lihat. Untung bengkel mau tanggung jawab.  Tercatat sejak kejadian tersebut saya request supaya tunggangan hanya dipegang oleh mekanik kepercayaan…..

Pengalaman  kedua yang tidak pernah terlupakan adalah ketika ganti oli mesin dibengkel biasa. Setelah semua selesai tanpa melakukan pengecekan….langsung  memutar kunci kontak….menghidupkan mesin. Terasa dikaki koq ada rintik-rintik warna merah hangat-hangat apa nih…?? Setelah memperhatikan dengan seksama ternyata cairan pelumas.  ” Walahhh….oli mesin koq muncrat ki piye to mas???… Oli terlihat keluar dari lubang atas. Asem tenan….ternyata mekanik lupa nutup tutup oli. Kesel…dan kecewa pastinya. Setelah itu kapok tidak balik lagi kebengkel tersebut. Jadi brother…….monggo selalu awasi tunggangan sampeyan jika sedang diservis. Karena bagaimanapun para mekanik juga manusia biasa yang sering lupa atau tidak teliti. Maka kitalah yang wajib mengawasi supaya hasil sesuai harapan. Kalau brother sendiri gimana. Pernah nggak mengalami hal serupa. Monggo dishare…(iw/26/11/2010)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
  • Hourex

    PRETAMAX kah..

  • Hourex

    Sama Bos.. Megapro saya dulu jg ancur ditangan mekanik kacangan, waktu itu saya ganti per engkol yg patah (maklum belum stater) di bengkel terdekat.. Eee setelah per engkol terpasang tu megapro asepnya ngalahi vespa, kata tu mekanik biasa mas klo abis bongkar mesin motornya ngasep nanti 3 hari jg ilang..
    Walah ilmu darimana kaya gitu, terpaksa deh saya lemer di bengkel kepercayaan.

  • iwanbanaran

    @ Hourex
    Tuh kan bro….terbukti kita harus hati-hati. Wis mending dipegang sama orang yang bisa dipercaya deh…….

  • rizky

    sama mas brur….
    aku jg pernah ngalamin kejadian serupa…
    baru beberapa minggu ini..
    dan nyeselnya ini di bengkel resmi…
    scorpio gw jadi makin ancur….
    mosok motor segede itu lari 80 kpj dah getarannya 6,5 skala ritcher…
    hahaha……
    pas gw liat mosok setel kerenggangan klep g pake fuler…
    cukup pake kirologi alias ilmu kiro-kiro..
    makane hasilnya motor gw kayak mesin helikopter..
    alhasil gw harus “mijitin” kalajengking gw ke bengkel yamaha kepercayaan di jombang (90 km dr rumah)…
    oh mai got…

  • iwanbanaran

    @ Rizky
    Hhhmmm jangan2 mekanik training lagi tuh xixixi….

  • haduh mas bro….pengalamanmu medeni!! sampe sekarang saya hampir tidak pernah ke bengkel bro….kalo cuma ganti oli, bongkar karbu + yang ringan2 diurus dewe…giliran udah mulai rewel jual ganti baru…kecuali motor2 tua tentunya!!

  • Hourex

    Setuju ama ^^ Mz Begawan ijo, kos jarak bengkel langganan yg soul mate ama tunggangan2 saya jauh makanya klo cma serpis biasa di rumah jg bisa skaligus utk memper erat hubungan bathin ama tunggangan Bro..
    Jd klo trjadi troubel di jln dah tau deh lagunya reff nya dimana en kunci2nya..
    Halah kok nyape lagu..

    *huaaacchhmm.. tidur lagiiiii…..

  • hyde

    ane dulu servis mx ke bengkel resmi, bautnya selalu ada yg hilang 🙁
    makanya dah males ke beres lebih baik servis sendiri.

  • Biker 46

    Emang bengkel pinggir jalan kadang malah merugikan bro,pengalaman saya waktu itu ganti ban dalam ukuran aslinya 300×18 minta yg irc eh taunya di kasih ban cina ukuran 275×18 pula,ya udah pecah deh selang dua hari waktu tauring untung saya dak di tabrak bus yg barusan gw salip ,soalnya dalam kecepatan tinggi ban pecah gitu aja alamak geyol geyol dah

  • ubikukus

    Gan, gimana kalo Daerah Servis nya tidak boleh diizinkan masuk oleh para pemilik tunggangan tersebut(apabila tidak berkepentingan) ??? so, kita2 cuman pada boleh liat dibalik kaca doank(ya, mumpung dekat sama kaca bisa nampak lah,gimana kalo jauhh ???)lahhh yooo??

  • Hehe, alhamdulillah dari motor pertama sampe siItem motor terakhir belum pernah ada masalah setiap servis d’beres langganan. Paling cuma baut pegangan karbu nga kepasang. :mrgreen:

  • Skips

    Sy jga pernah ngalamin waktu ganti ban dalam Yamaha MX di bengkel pinggir jalan. Krn kurang teliti masang as nya knalpot MX sy stiap lewat jalan gelombang beradu dgn baut as jadinya baret2 agak dalam, terpaksa as sy copot ulang lagi, bikin kapok aj.

  • Baridin

    pengalaman pahit pas turun mesin tiger hbs 2jeti eh tuh bengkel pinggir jalan kgk becus jadilah mesin panas&oli hbs trs..terpaksa jual murah deh tiger kesayangan

  • Hourex

    Emang Bro klo di daerah ya blm knal bengkel handal bagusnya minta rekomend temen ato sodara yg terpercaya yg jg tinggal di daerah itu Bro..
    Tu makanya pentingnya kita slalu jalin Bradehud / persodaraan di mana aja.. Jd tenang mo kemana-mana en dpt troubel dmanapun noproblemo..
    Kip bradehud en piss porepe..

    *halal kumat ni OOT nya..

  • wah, saya malah gak pernah ngawasin orang nyervis,,, soalnya memang rada gak ngerti,,, hehe
    tapi pernah kejadian orangnya kurang pemahaman, minta distell supaya tarikannya soft, ehh,,, malah tarikannya jadi cepet, sruntulan gak karuan,,,
    itu aja yang luput dari pengawasan

  • cegukan

    Kalo gue cenderung ke bengkel resmi sih, soalnya juga gak suka modif modif tunggangan.
    Di bengkel resmi akan lebih mudah untuk komplain, walo harga lebih tinggi.

    http://blogpakyo.wordpress.com/2010/11/27/kawasaki-yang-konsisten/

  • CRFnya sapa tuh mas iwan…
    “CBR250R bukan spek moto3″
    http://dewataspeedblog.wordpress.com/2010/11/27/cbr250r-bukan-spek-moto3/

  • Basho

    Kalo saya sampe sekarang belum punya bengkel resmi langganan. Selalu aja berpindah2 tempat tiap servis. Soalnya selama ini bengkel2 resmi yg saya kunjungi mekaniknya ceroboh semua. Yang terakhir,si mekanik ngga bener masang businya alias kendor. Jadinya motor saya susah dihidupin, dan mesin gampang mati.
    Kenapa ngga coba bengkel biasa? Dulu pernah coba, hasilnya, performa mesin sebelum sama sesudah servis sama aja, ngga ada perubahan. Lagian sekarang lagi rawan oli palsu. Jadi ya masih tetep ke bengkel resmi. Maklum, saya ngga ngerti jeroan mesin :mrgreen:

  • Kodok Ijo

    Hahaha… saya jg pernah ngalamin service di beres keran bensin dibikin patah ama mekanik training ingusan yg gak becus kerjanya, dan parahnya lagi beres gak mau ganti, jadi tetep saya disuruh beli. Bener2 parah pelayanannya.
    Kalo saya biasanya utk pertama kali pasti saya pantau dulu dan setelah saya lihat cara kerja si mekanik, apakah teliti dan apik atau tidak. Seandainya ada keraguan, ya saya monitoring terus. Tapi hampir tiap kali service motor saya pantau, supaya si mekanik merasa diawasin biar ngerjainnya bener.

  • damhar

    kayaknya beres Honda memang harus lebih ketat lagi soal kualitas mekaniknya.. mesti lebih ngontrol lagi,,masa’ kita udah bayar mahal masih harus ngawasin lagi, gak masuk akal tooo..
    yg lucu malah waktu ngobrol sama mekanik anyaran (umur 20an gitulah) pas bareng2 di tempat cukur rambut langganan..bisa2nya tuh mekanik yg masih pake seragam bilang “motor honda iku elek mesine mas,,sik mendingan suzukiku iki..” 😯 sambil terus dia nyrocos soal kerjanya yg berat, atasannya yg galak, dan yg jelek2 soal bengkel tempat kerjanya,,ckckckck….bocah koplak

  • dulu pernah di bengkel ahass serpis megapro saya.. pulangnya jalan ndut ndut an.. ternyata beberapa sil di karburator ilang..sampah.. saya serpis di bengkel tetangga malah tokcer.. paling nggak suka serpis di ahass “dilarang memasuki area servis” saya nggak liat ini di bengkel yamaha / suzuki sekarang gak pernah ke ahass lagi dah dijual soalnya motornya

  • dumsky

    setelah garansi motor habis saya gak pernah servis diberes,servis sendiri diajarin temen kecuali chasis ama roda
    enaknya servis sendiri,klo udah ngerti bisa lebih teliti dan rapi,tapi klo ada part rusak akibat kesalahan kita ya resiko sendiri

  • meet_hana

    saran ane, kalo misalnya ada bengkel-bengkel yang kaya gini, laporkan aja ke customer carenya merknya masing2.. kalo di Honda, laporinnya ke Main Dealernya.. biar bengkel itu ditegur sama mereka.. complain berupa pelayanan dan masalah teknis dua2nya boleh ko

  • Noy

    Wallaaah….
    Ini gue malah lagi pusing brad..soalnya per engkol gue rusak..jadi ga bisa disela pake engkol..
    Oh ya sob..gue ragu mo benerin di bengkel yg mana?soalnya dibengkel biasa gue pernah nyoba2 berapa harganya..busseeettt…nyampe 500rb tuh brad…mana mo lebaran..
    Malah ga jadi deh 🙂

  • yuki

    iya nh saya jg korban bengkel pinggiran ……… ngenes bgt cdi d ganti sma ori tuh pas ampe rmh koq ga jalan lg…. pas hari berikut ny d bwa langsung k bengkel resmi dan d nyatakan cdi ny rusak… ngenes bgt kn apalg bengkel resmi bilang itu krusakan akibat salah pasang kabel yg ngalirin listrik dari aki k cdi…. huhuhuhuhu kesel………………… bgt

  • Ade Zulkifli Irvan

    Saya baru aja ngalamin, sabtu service di bengkel resmi, ganti oli mesin + oli gardan. Dan di situ jg ada anak yg PKL. Dia bantu mekanik gantiin oli motor saya. Untungnya saya perhatiin siapa yg ganti oli motornya. Ternyata baru td saya sadar. Tutup baut pembuangan olinya g ada ringnya pas di cek k bengkel itu. Saya komplain. Kok bisa teledor