Motogp Silverstone 2016 : Marquez terlalu agresif??. “Tidak….semua wajar dan cukup fair..”seru Valentino Rossi….

141
4

Rossi

Bro dan sis sekalian…..inilah yang cukup menarik dari seorang Valentino Rossi. Banyak media menanyakan dua poin penting dalam pertarungan antara Vale dan Marc dimana Marquez terkesan sangat agresif. Beberapa kali keduanya bersentuhan dan gerakan Marc terlihat terlalu “over”. Lalu yang kedua Marc melebar sehingga terpaksa short cut sirkuit untuk kembali keposisinya. Seluruh kondisi diatas ternyata dianggap Vale wajar dan cukup fair…..

Vale beberapa kali seperti dipaksa keluar trek…..dan nyaris senggolan beberapa kali. Dog fight antara Marc dan Vale mengingatkan kita pada insiden Sepang Malaysia tahun lalu. Setelah berjibaku sangat keras lalu Marc juga menyenggol dengkul Cal. Puncaknya doi melakukan kesalahan turun dari podium. Namun, juara dunia sembilan kali ini mengatakan duel Silverstone adalah pertempuran yang ‘wajar’ dan tidak perlu dipermasalahkan….

Tentu saja Marquez selalu sangat agresif. Tapi dibandingkan dengan Sepang posisinya sangat jauh berbeda sebab kedua rider memiliki target yang sama yakni finish didepan dan menggeber sekencang mungkin. Inilah yang berbeda dan aku sangat menikmatinya…“ujar Rossi. Ditanya perkara aksi shortcut Marc yang terkesan menguntungkan dirinya, Vale-pun mengatakan….

“Ketika kamu melebar dan keluar trek itu berarti kamu membuat kesalahan. Mungkin kamu berpikir bahwa itu tidak adil karena kamu tidak kehilangan apa-apa. Tapi aturan memang seperti itu. Jika kamu keluar dari trek di tempat yang memiliki aspal dan kamu tidak mendapatkan keuntungan apapun (posisi tetap), kamu bisa melanjutkan. Hal ini juga berlaku pada semua rider. Jadi yang dilakukan Marc fair tidak ada masalah.…”tutup Vale via Crash….

rossi vs marc

Tentu saja jawaban Rossi cukup mengejutkan karena kita berpikir doi akan bereaksi seperti halnya saat di Sepang tahun lalu mengingat komentar dari beberapa media juga menyoroti aksi Marc yang terlalu agresif. Tapi jawaban Rossi sudah pada tempatnya sebagai seorang legend. Bijak dan menyejukkan. Dalam pandangannya saat ini Marc bertarung untuk menjadi juara dunia sehingga sekecil apapun poin sangat penting untuk Marc. Beda kasus dimana Sepang 2015  Marc bukan berada di posisi fight untuk world championship….

Last….Rossi pada 10 lap terakhir mengaku susah mengontrol motor karena ban belakang mulai banyak sliding.  So…..tidak heran doi gembira bisa masuk podium. Kini Vale memangkas 3 poin dari Marc dari 53 menjadi 50. Vale sendiri mengatakan akan berjuang kembali di Misano…trek yang seharusnya lebih baik untuk Yamaha. Semoga pertarungan seperti yang kita lihat semalam terulang di Misano. Asli cak…deg-degan susah kedip ki mata rek. Setuju ora soal iki…… :mrgreen: …..(iwb)

141 COMMENTS

    • haiyyaaa itulah knp motogp jd seru krn ada Rossi
      klo itu trjd pd jolor pst protes ke RD tu ouwlang waaa

      cilaaka luwaa welas waaa

    • Ridernya kali yg lbh berperan.. Macem honda dan yamaha, honda gak akan sebringas itu klo gak ada MM, dan yamaha gak akan sekuat itu klo g ada rosi.. Sama halnya dengan suzuki..

      Go MM93. Go ducati.

  1. Marquez beringas, Rossi sabar, Crutchlow (sedikit) nothing to lose. Vinales fantastis bombastis mengejutkan..

    Ga usah baca komentar sampah fansboy dan sales di bawah ini yo lik Iwan.

    • Iya dan masih mendapat beberapa keringanan dari dorna, jadi kalo dibilang suzuki sesuai target sangat iya, tapi kalo dibilang suzuki kenceng, tahan dulu deh lihat nanti kalo regulasinya udah sama kaya ducati yamaha honda baru. jangan termakan omongan sales lek, kudu bisa jadi penonton cerdas. Ojo karena punya motor dengan merek tertentu atau kerja di brand tertentu jadi ngebagus2in tanpa menganalisa data yg ada, nantinya jadi malu sendiri wkwkwk

    • Tapi sayangnya rosi ciut nyalinya gak berani /ngelanjutin duel lagi sama marc…

  2. Keyeeeen.. Ngga ngebosenin dech.. #25 kok ngacir banget… Nyalip di lap 2 awal langsung ngga kekejar.. Luar biasa.. Kl #35 jelas hapal.. Di kandang.. #46 still consistent okay

  3. ahhh,,,, selalu aja harus menurut rosi,,,

    padahal dulu juga rosi lebih agresif… nyenggol gibernau sampe keluar track… ngasih jari tengah ke biaggi (katanya biaggi ngalangin rosi pake dengkul), nendang rider laen waktu masih di gp 125….

    nyenggol lorenzo waktu di motegi….

    dan sekarang ada marc yg agresif nya kurang lebih seperti marquez..

    terus kenapa harus segalanya dipermasalahkan ?!

    kenapa sih ,, ini itu nya harus menurut rosi… haduh..

  4. 5. saleskec@p – September 5, 2016

    Rossi bisa bilang wajar karena bisa finish di depan MM93, coba klo dibelakang pasti koar2 gak karuan apalagi FBnya.
    Reply
    ———————————————————–
    Komentar cerdas

  5. Udah lah rossi terima nasib aja jadi runner up, memang udah ketetapannya :mrgreen:

  6. Udah lah rossi, gak usah ngoyo2, kamu lebih pantes jadi runner up, udah ketetapannya ??

  7. hayo jujur aja, yg agresif dan sruntulan itulah yg bikin balapan seru. itulah pembalap, harus memberi hiburan, agresif, sruntulan, yg penting fair. sayang nya karena main aman demi jaga poin, mm ga agresif spt mm yg biasanya,

  8. Seharusnya di silverstone dibanyakin area gravelnya,,, biar yg emang motor gen celeng bisa lgsg anteng mainan pasir,,, ga motong jalan 2x kayak gitu,,,,,,,,,,

    Eeehhhh tp ya wajar sih, celeng ga bisa belok, potong jalan deh jadinya….

  9. Selamat buat semua yg menikmati race wingi kui,
    dan selamat buat yg menang nonton live motogp malaysia

    Terima kasih Sepang
    Terima kasih Malaysia

    Malaysia ancen joss yaa lek

  10. Markonah memberikan tontonan motogp ala playstation, di kira nya nubruk orang trus orang celaka bisa di restart. Nafsu lebih besar dr kemampuan gitu klu kata stoner.

  11. Tante: “Muk, pelan2 ya masukinnya.”

    Mukidi: “Iya tante, ni juga udah pelan banget,”

    Tante: “Di emut dulu yah biar enak di masukinnya?”

    Mukidi: “Ohh iya, tante.”

    Tante: “Masukinnya jangan meleset ya Muk.”

    Mukidi: “Pasti tante, kan Mukidi masih jelas liat lobangnya.”

    Tante: “Kalo sudah masuk langsung di tarik ya, jangan lama2 nanti robek.”

    Mukidi: “Yaa ampun tante, gak mungkin la robek, kan pelan2.”

    Tante: “Kalo udah keluar kasih sama tante yah Muk.”

    Mukidi: “Bentar dulu tante ini masih lama.”

    Tante: “Cepetan Muk, tante dah gak sabar.”

    Mukidi: “Lebay ihh tante, jahit kainnya kan besok, jadi masukin benang ke jarum besok aja ya, nunggu Mukidi pulang kerja.”

    Tante: “Jadi dari tadi kamu ngapain?”

    Mukidi: “Nih ngerjain yang baca cerita ini, pasti pada ngeres…”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here