IRS Kerjurnas 250cc…kenapa Ninja 250R keok melawan CBR250R??….

278
20

Bro dan sis sekalian…banyak biker terperanjat atas kekalahan mutlak Ninja 250R pada ajang balap IRS Kejurnas 250cc. Gap yang lumayan jauh dengan pembalap CBR250R tak ayal membuat siapapun bertanya-tanya….sudah sebegitu parahkah kemampuan Ninja 250R ??. Jujur IWB tidak terlalu kaget dengan fakta yang terjadi. Lho koq bisa begitu??. Oke…IWB coba gali, analisa dan telusuri berdasarkan ilmu ngawur :mrgreen: pengalaman 25 tahun mengenal sosok yang bernama kuda besi….

Kalau kita membicarakan sebuah motor, banyak hal teknis rumit yang cukup kompleks untuk dibahas. Segala faktor yang membuat motor menjadi superior mulai dari mesin, hitungan geometri, distribution weight, power to weight ratio dan segala tetek bengek yang membuat laju, handling sikuda besi mampu melibas tikungan serta braking secara terukur dan terkontrol. Kenapa IWB angkat mengenai ini?? sebab beberapa hal diatas tidak bisa kita lepaskan atas gagalnya squad genk ijo mengimbangi keampuhan CBR250R. Maksude piye??…

CBR mengalami peningkatan pesat?? tidak diragukan!!. Berbagai komponen seperti radiator yang makin besar, seting ulang ECU pemangkasan bobot, plus engine telah membuat CBR250R menjadi sebuah mesin yang angker. Namun kita tidak akan membicarakan sisi engine. IWB lebih tertarik membahas sisi pengendalian. Karena menurut analisa pribadi, faktor itulah yang menjadi titik awal gagalnya Ninja250R mendulang sukses. IWB yakin, saat inipun jika Ninja250R dan CBR250R pada posisi imbang untuk PWR setelah dikalkulasi output power masing-masing motor, Ninja 250R akan tetap kesulitan mengimbangi gacoan Honda dilintasan balap. Kenapa??…

Gaya G brosis!!. Yup…pressure gravitasi yang diderita Ninja 250R lebih besar. Power?? keyakinan pribadi Ninja tidak kalah. Pihak panitia pasti sudah menghitung secara akurat PWR sebelum ketuk palu regulasi diumumkan. Namun….patut dicatat bahwa balap tidak melulu tentang mesin. Pihak otoritas sepertinya lupa akan hal itu. Handling juga menjadi faktor utama untuk memenangkan balapan. Dengan bobot lebih enteng 25 kg, CBR250R bakal makin lincah. Entry corner bisa lebih dalam, braking point makin dekat serta kailan tenaga keban tersalurkan dengan sempurna. Hal ini berbanding terbalik tentang Ninja250R….

Beban gaya khususnya dorongan gravitasi yang ditanggung oleh genk ijo lebih besar. Efeknya…titik pengereman ditiap tikungan tidak akan mampu sedekat CBR250R. Dengan kecepatan sama…lewat bobot makin berat, rider dipaksa membejek rem lebih cepat untuk mendapatkan titik berhenti ideal. Dengan braking point lebih jauh….bisa ditebak motor akan sedikit lambat masuk tikungan. Begitu pula entry corner. Gaya G yang lebih besar membuat tekanan pada suspensi, ban serta seluruh komponen kaki-kaki mengalami pressure berlebih. Dampaknya…Ninja 250r tidak akan mampu menyamai kemampuan entry corner CBR250R. Ingat….dalam sebuah balapan melebar sedikit saja dari racing line akan berdampak pada peroleh waktu. So beda sepersekian ribu detik perlapnya bakal berpengaruh terhadap hasil akhir…..

Tidak bisa diingkari…selama ini kita hanya konsen tentang engine dalam sebuah balapan. Padahal ada satu faktor penting yang sering dilupakan yakni handling atau pengendalian. Yah..memang dilema untuk membuat regulasi yang pas. Sebab disisi lain Ninja 250R mempunyai basis engine pararel yang memang tetap tidak fair kalau kita sandingkan head to head dengan CBR250R tanpa campur tangan pembuatan regulasi. Tidak ada yang bisa disalahkan. Tentu saja tetap pabrikan yang menjadi biang rumitnya kondisi ini. Coba kalau Honda sudi membuat Honda CBR250R dengan mesin pararel engine. Atau Kawasaki brojolin Ninja 250R single silinder biar sama-sama imbang :mrgreen: . Walau judule ngimpi….pasti balapan lebih seru dan enak dilihat…

Last.…untuk meraih kemenangan kini bukan sesuatu hal yang mudah bagi genk ijo. Mereka kudu bisa mengoptimalkan kailan tenaga dua silinder diluar kemampuan handling melibas tikungan. Sebuah hal yang sepertinya susah mengingat kelebihan beban yang digendong sasis. Terbukti M. Fadli tak mampu berbuat banyak dibalap pembuka kemarin.  Apalagi tim sayap mengepak nampaknya juga makin serius terjun dalam dunia racing. Bobot lebih enteng 25KG, mesin makin powerful, teknisi mumpuni  serta dukungan penuh dari ATPM. Sebuah kombinasi yang IWB prediksi akan meruntuhkan dominasi Kawasaki pada balap IRS Kejurnas 250CC 2012. Kita tunggu saja untuk membuktikan…..(iwb)

About these ads

278 COMMENTS

  1. itu itu itu … “power weight to ratio” … bukannya yang bener tuh “Power to Weight ratio” …

  2. Ooo gitu toooh,
    Jadi beli CBR 250 Nih gue,
    Walaupun dulu kepengen Beli NINJA 250,
    Pindah Ke Lain Hati Ni Gue,kayaknya.

  3. dijalanan tetep kenceng N250 lho, beda ama di sirkuit
    plus double cylindernya itu loh, suaranya mantep…
    pernah lihat suzy bandit 250 yg 4 cylinder, wah bikin makin kepingin aja, muantep …..

  4. tinggalkan pertanyaan, apa harus ubah regulasi, biar lebih adil?, misalkan bobot minimum disamakan, tapi khusus yg single silinder boleh bore up smp volume tertentu??? Sdg yg paralel maksimal 250cc.

  5. Analisi mantap neh,, mgkn mirip2 ma M1 dan RC213V di motoGP Qatar kemarin, meskipun RC kencang tp handling M1 lbh oke.
    Analogi ngawur,, kaboooor

  6. kalau cbr 250 standar d buat kenceng seperti itu butuh biaya berapa mas iwan? Trus yg punya cbr 250 standar pabrikan mesti ganti komponen apa saja, trus nyarinya d mana? D bengkel AHAS ada g? Mekaniknya ahas bisa nyetingnya g?

  7. mesin CBR nya pake punya CS1 yang injeksi… jadi yah,… lha wong CS1 std aja udah setara N250R gak aneh kalo mesin CS1 yang di cangkokan ke CBR250R begitu perkasa…

    mesin turunan ulta super sonic rs 125cc SOHC udah cukup bwt ngebantai N250R DOHC 2 silinder… Kawak harus nurunin ZX6R baru setara dengan mesin ultra super sonic rs 125…

    :mrgreen:

    kesalip terus di trek lurusss…..

  8. betul… betul.. meski PWR sama, tapi karena lebih berat, ya momentumnya juga lebih besar.. kasian rem sama ban.. belom lagi handling.. gut..

  9. yo ninja e dibikin big bang mazbro…

    oya buat para fbh bila c pezek standar pengen kencang kayak punya ART judule “ngimpi” coz dijamin mahal banget biayanya buat ngoprek kayak geto…

  10. realistis aja sih kalo saya…. Ninja 250 versi pabrikan jauh lebih kenceng ketimbang CBR 250… wong kalo udah kejurnas kaya gini pasti tergantung budged nya seberapa…. masa ada sih yang mau habis 100 juta buat cuma ngasepin Ninja…. lha duit segitu dapet ER6

  11. Memang ART dari akhir tahun udah meriset CBR250R dan test terus mencari settingan pas di Sentul. Kawasaki? Hanya puas dengan settingan tahun lalu. Ga salah klo ART mendominasi. Klo masih kalah, khan tinggal cari CBR250RR yang 4 silinder tinggal setting dikit pasti power mumpumni CMIIW

  12. Klu Mbaca komentar FBH ane jijik banget, Dan ane yakin semua FBH tersebut adalah orang kismin sok kaya dan ga sanggup beli CBR, yg bisanya cuma koar koar. dasar FBH Ndeso sanggupnya make bebek komentar masalah motor sport. WK WK Wk……

  13. dlm keadaan standart power Ninja lebih besar dr CBR, tetapi sebaliknya torsi CBR lebih besar dr Ninja. Disini yg disetarakan adalah PWR antara kedua motor agar berimbang dan opsi yg dipilh adalah memangkas bobot CBR sampai 25kg lebih ringan dr Ninja yg secara otomatis torsi CBR akan lebih hebat lg karena pemangkasan bobot hal itulah yg Ninja 250R keok melawan CBR250R. PWR da sama tp torsi sangat beda jauh ya bisa dipastikan CBR yg menang.

    Seharusnya klo balap motor dgn mesin yg berbeda silinder CBR harusnya bore up entah sampai berapa cc agar powernya sama dgn Ninja dan penambahan bobot pd CBR agar torsi bisa diimbangi oleh Ninja. Klo g salah aturan di WSBK jg kayak gitu, CMIIW 🙂

  14. wah beratnya CBR lebih ringan 25 kg?
    dengan 1 silinder mesin jadi lebih torqi, wajar N250 kalah, lebih berat + krakter mesih yg ngandelin RPM atass.

  15. power is useless if you cannot handle it

    @21 : lebih cocok bila digambarkan DUC GP12 vs YMH M1

  16. Fbh kalo ngomong aneh,lha cbr250 diet 25kg+riset&modif ga karu karuan mo di samain sama cbr250 standart pabrikan yo jauh mas bro,punya duit berapa ente bikin cbr250 punya art?

Comments are closed.