Iwanbanaran.com – Cakkkk…..pengen mancal bathuke kalau melihat biker pecicilan ditengah jalan. Motor diprotholin…..knalpot meraung memekakkan telinga….belum lagi lampu tidak nyala saat malam (emang sengaja diprotholi). Jianneeee ki golek opoooo??. Sumpah serapah tidak sadar sering terlontar pada mayoritas pemakai jalan. Sebutan alay seakan menjadi cap negatif yang senantiasa kita dengungkan. Pertanyaannya…..apakah waktu muda dulu kita bersih dari rekam jejak kelakuan yang bagi kita sekarang sangat memuakkan??….

IWB sering tersenyum jika pertanyaan tersebut muncul. Lha piye mzbro…..IWB nggak munafik pernah melewati fase yang disebut alay. Dulu….sekitar tahun 1994, malah IWB pernah diludahin pemobil saat ngetes accelerasi RX-King. Kejadiannya begitu cepat. Raungan knalpot tanpa filter menggema di seantero jalanan. Baru gear 5 speed kisaran 100 km/jam…..IWB merasakan muka adem nggak beres pasca nyalip sebuah mobil sambil nunduk. Walahh…ternyata…..asyemm….diludahin kangbro. Lha piye…dulu belum ada kesadaran memakai helm. Makane wajah klumut tenan. Itu kejadian pertama….

Yang tak terlupakan lagi adalah saat melakukan drag liar (testing only…tidak ada taruhan). Suzuki RGR150 begitu booming. Dibekali mesin 150cc dengan embel-embel Super Scavenging System (SSS)……motor fairing racikan Suzuki ini memang menjadi rajanya. Tidak heran banyak dari pemakai RX-King, RX-Z dan beberapa motor kencang lain begitu penasaran nantangin drag (kedua motor terakhir sudah tidak standart). Nah…entah apes atau gimana, ketika IWB pas jadi joki RG……digaris finish tiba-tiba nongol sosok bayangan njedul membawa tongkat besar dan panjang dipojok jalan…

iklan iwb

Terkejut setengah mati…..Motor IWB rem sampe ngesot-ngesot. Sang pembawa tongkat yang ternyata orang kampung situ tidak puas. Terus mengejar sambil mengayunkan tongkat berusaha menggebuk….seluruh rider berhamburan tidak terkecuali IWB. Jian jantung mau copot cak. Untunglah IWB lolos dari pengejaran. Kapok??. Horaaa ki. Besuk-besuknya tetap diulang lagi. Emang dasar dableg wis wkwkwk. Kebandelan juga menyentuh bagian motor. Lampu tunggangan dipretelin. Jadi kalau malam melaju tanpa lampu. Herannya….perasaan biyen ki yo gagah. Padahal apa??….

Melaju yo girap-girap kangbro. Lawong gelap bener. Perasaan ada orang nyebrang….padahal hanya dahan pohon menjuntai. Pokoke kacau tenan. Kita tidak bisa mengukur obyek karena nihil pantulan cahaya. Tapi karena merasa keren dan ngetren……gaya tersebut dipertahankan. Paling kita bakal menyerah jika bokap sudah turun tangan bawa gesper (sabuk). Terpaksa motor distandarin. Itu dulu. Sekarang??. Melihat gaya biker seperti itu IWB pengen mancal bathuke. Eneg dan muak tenan pokoke…..ora cocok blas. Jelas membayakan orang lain dan diri sendiri. Herannya saat usia belasan….rasa itu tidak IWB temui. Hanya perasaan keren tur gagah. Mungkin itulah yang dinamakan fase hidup….

Yup….bikerpun punya fase yang dengan sendirinya akan menemui titik kedewasaan. Mungkin tidak semua seperti IWB yang tergolong maniak motor sejak usia SD. Ada yang anteng dan normal alias nunggang motor sekedarnya. Tapi ada juga yang menjadikan motor sebagai ajang ekspresi…peluapan rasa cinta terhadap roda dua dengan cara yang salah kaprah. Sayang….makin berubahnya jaman, tren sekarang serasa kurang elok dalam hal memberikan nasihat atau aspirasi. Kecenderungan memaki biker yang dipandang kurang safety dengan kalimat kotor disosial media sudah seperti pemandangan sehari-hari. Padahal…..

Dari pengalaman pribadi…justru sosok bak polisi safety ini kadang malah tidak konsisten. Disosial media lantang berteriak…..dijalanan rodo “slereng” miring-miring. Dan itu lazim terjadi. Lawong IWB pernah mergokin? :mrgreen: . So…marilah kita berkaca pada diri sendiri. Berjanji direlung hati sebelum melirik dan mengkoreksi orang lain. Niscaya jika tiap insan biker memiliki prinsip tersebut…..pedoman teguh untuk taat berlalu lintas…….membuang rasa paling benar…tidak perlu ada saling hujat maka semua akan berjalan pada relnya dengan baik. Dan disini peran orang tua sangat dibutuhkan untuk mengawasi buah hati mereka dengan sebaik-baiknya. Alayers??. Ati-ati kangmzzz….dlosor irung ilang lho kalau nggak pakai helm :mrgreen; ….(iwb)

6 COMMENTS

  1. Meskipun kalo nyetir cenderung tertib dan suka ngalah, saya sadar kadang bisa brengsek juga. Tapi kalo dijalan ketemu pengendara ngawur, kadang mulut ini filternya jebol dan keluarlah diaanc***k.
    Memang manusia itu paling vokal kalo haknya disenggol wkwk

  2. Ini uda kayak dulu jaman Sekolah STM gak ada takutnya pas lagi tawuran
    .cuma satu yg di takutin kalo mamakku pawa gitik/sapu..langsung mlipir teratur..hehehe
    Memang semua ada masanya
    Skrng liat anak sekolah tawuran kok berasa ngeri ,
    Sambil berdoa jangan sampai anak kita ikut tawuran..hehehe

Comments are closed.