Betulkah Filter udara Ferrox bisa merusak mesin ??.......

88

Iwanbanaran.com – Kangbro….sebuah surel menarik dikirim oleh pembaca warung IWB dari ujung Serambi Mekah Aceh. Kang Ichsan sepertinya cukup galau karena doi mendapatkan informasi dari mekanik bahwa filter udara Ferrox bisa merusak mesin. Sontak peringatan tersebut membuatnya bimbang secara doi saat ini menggunakan Ferrox untuk harian. Pertanyaannya….benarkah demikian ??….

Kang Ichsan mengirim pertanyaan ke warung ini via surel mempertanyakan kebenaran informasi dari mekanik AHASS didekat rumahnya. Asal muasalnya adalah…doi menggunakan filter udara after market merk Ferrox untuk tunggangan kesayangannya Vario 125. Berikut surel lengkapnya…

Assalamua’laikum bang Iwan
Saya Muhammad Ichsan dari Desa Abeuk Geulanteu, Aceh. Saya mau nanya apa benar penggunaan saringan udara merek Ferrox pada Honda Vario 125 LED dapat menyebabkan kerusakan pada mesin dan bikin oli berkurang..??. Karena pas saya service kemaren tgl 03-02-2017 disalah satu bengkel resmi AHASS di daerah krueng Geukuh Lhokseumawe, Aceh, mekanik di bengkel tersebut ngomongnya seperti yang tertera diatas. Mohon pencerahannya bang iwan, supaya saya tidak was² dan tidak dirugikan dalam penggunaan motor sehari-hari..!!. Terima Kasih..!!!

Waallaikumsalam wr.wb…..kebetulan ki pertanyaannya bagus banget. Oke…IWB akan coba berikan gambaran sampeyan tentang filter udara after market. IWB nggak akan kebanyakan menggunakan boso yang ribet….simpel dan mudah dicerna pokoke. Jadi gini cak. Air filter after market rata-rata memang menawarkan sesuatu yang berbeda karena diklaim akan membuat tenaga naik. Dan itu memang tidak bohong. Pasti akan ada perbedaan jika setingan pas (catat cak…jika setingan pas)….

“Filter udara Ferox berbahan stainless dengan kerapatan 45 micron..”

Hal ini karena rata-rata filter udara after market seperti Ferrox memiliki kerapatan yang cenderung lebih longgar dibanding filter udara bawaan pabrik (OEM). Filter udara ini diklaim memiliki kerapatan 45 micron berbahan stainless 304 yang jelas secara keawetan akan jauh lebih lama. Bahkan produsen mengklaim komponen bakal awet selamanya. Lawong Stainless cak. Sementara jika kita melirik filter udara bawaan pabrik…..bahan dan kerapatan berbeda…..

Contoh mayoritas motor sekarang. Rata-rata sudah dibekali filter udara berbahas kertas yang memiliki kerapatan antara 15-25 micron. Makanya secara periodik harus diganti karena kertas tidak akan tahan lama. Dengan kerapatan yang dipatok, dari sana sampeyan bisa menganalisa….nafasnya jelas plong Ferrox. Karena saat sampeyan betot, pasokan udara akan jauh lebih lancar akibat kerapatan yang berkisar 45 micron. Efeknya feeling yang dirasakan spontan. Tapi kalau sampeyan berharap Ferrox akan mampu menyaring udara sebersih filter udara OEM….yo ora mungkin to cak. Lawong kerapatannya wae beda…..

“Filter udara OEM umumnya berbahan kertas dengan kerapatan antara 15-25 micron..”

Apalagi ada beberapa tipe Kertas Filter OEM dilapisi oli untuk meningkatkan kemampuan menangkap partikel debu. Walau banyak yang mengatakan 45 micron sangat aman…tapi IMHO untuk motor harian tetap IWB rekomendasikan bawaan pabrik. Sebab sekecil apapun debu kalau sudah masuk ke throttle body, valve, ruang bakar serta piston…dalam jangka panjang akan tetap berdampak negatif. Kenapa ??……

Debu campur oli sifatnya abrasif….kayak amplas. Sedikit banyak akan mempercepat keausan pada valve serta piston. Mungkin merusak mesin tidak….bosone ekstrim bener kalau ngerusak. Tapi memperpendek durability komponen…mungkin lebih tepat. Dengan kata lain, filter paper base IMHO lebih bagus dalam menjaga keawetan engine karena kebersihan udara yang masuk keruang pembakaran lebih maksimal. Namun karena terlalu rapat…kalau sampeyan mencari performa….mungkin tidak akan sebagus model after market. Artinya ??….

Untuk motor harian yang digunakan wira-wiri dicuaca bervariasi, filter udara OEM masih menjadi komponen terbaik. Kecuali jika sampeyan ingin mendapatkan performa maksimal….Ferrox jelas menawarkan sensasi berbeda. Walau secara umum hanya terkatrol nol koma sekian HP saking tipisnya. Yang jelas kedua hal ini tidak bisa beriringan cak. Tinggal terserah sampeyan…mau mesin awet atau kencang semata?. Sampeyanlah yang memutuskan. Piye..dari sini wis mudeng opo ora?…. (iwb)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
11

88 COMMENTS

  1. 1
    Jas Jos Doank Beli kagak (FBY) says:

    Ekekekek

    Nick Name ane udh mewakili milyaran FBY d dunia

    Fakta Cung ???

    • aye says:

      Itu2 aja komen mu, kayak bocah ababil ente.

    • komengtator : hondpret mongtor buosok says:

      Heleh,, mau se standart apapun bakal tetep bosok tuh pario.

      Ane punya tuh, udah turun mesin, udah ganti fuel pump, kabel body pada getas, tarikan lemot poll.

      Mau bantah apa? Ada buktinya dirumah.

    • f4j4rrud1 says:

      kalo pario ya memang set pabriknya buosok haha filter udara ke samping masuk terus tu aer wakaka..di rumah vario 125 dah capek baikin tetap kletek klet cvt.wakaaw

  2. 2
  3. 3
    Sarip says:

    artikel yg mencerdaskan kang . joossss ?

  4. 4
    Bu jembos says:

    Asem …wedos wes ndisi.i

  5. 5
    Cahwaru says:

    Jos polll keterangane lek….
    Wie mekanike dodolan filter medeni wong…

  6. 6
    Bu jembos says:

    Ferrox itu merk atau apa kang…

    Klo merk bahaya sampean kang…
    Mbok ya jgn sebut merk…

    • Iwanbanaran says:

      Kenapa bahaya kang. Biasa wae ini kan umum untuk semua filter after market pada umumnya dan ada artikel memang ada korelasi dengan pertanyaan

  7. 7
    Ki Bromo says:

    Pke kretek aja tanpa pilter..

  8. 8
    Hanzz says:

    Mosok sih lek ? Jarene yo nambah irit barang kok.. Coba liat di kardusnya lek hehe.. Mosok yo barang tuku malah ngrusak ?

    • Iwanbanaran says:

      Bisa jadi..sebab kita nggak perlu buka gas dalam untuk mendapatkan torsi lebih karena nafas lebih lega. Btw Ngerusak langsung ora. Kan wis saya terangkan diatas pakde. Coba baca lagi….

  9. 9
    Motoride says:

    Kenapa harus memilih Honda sebagai motor kalian.
    – Elegan
    – Mesin Awet & tahan lama
    – Cat tidak mudah pudar
    – Nyaman dikendarai. Jarak jauh atau dekat
    – DOHC terbaik dan tercepat
    – Jaringan bengkel yg luas
    – Harga jual tinggi

    Jangan tertipu fitur.

    One Heart

  10. 10
    EX says:

    iki koncoku tak kandani kyak ngene lo mas, gak ngandel bluas.. sip manteb ringkas n jelas. hehehe

  11. 11
    Dennis says:

    Nek dicopot jos kang haha tp nek kelebon banyu langsung mlepek wkwk

  12. 12
    DSPCNK-94 says:

    Setuju kang, tinggal kembali ke kebutuhan sama kesukaan. Saya sendiri prefer pake ferrox buat sekarang, dan selama pemakaian beberapa tahun ini alhamdulillah baik baik aja. Motor enak tarikannya, ga perlu sering ganti filter karena cukup dibersihkan bisa dipake lagi, dan satu lagi yang saya suka yaitu suara “fhfhfhfh” dari filter waktu throttlenya dibuka lebar kedenger lebih jelas.

    • bianka says:

      setuju oms,, secara motor tidak digunakan harian.. itu alasan ane lebih prefer filter aftermarket like ferrox

  13. 13
    tria says:

    Niat mau beli air filter aftermarket, eh ada pencerahan. Balik ah ke produk OEM

  14. 14
    tria says:

    Tapi kayanya kalo buat trackday lebih madep air filter aftermarket

  15. 15
    pembalap kampung says:

    ferox itu bukan filter,tapi net (jaring jaring).debu pasti lolos.kalau aftermarket filter itu pasti diberi oli berkala dan dicuci.cylinder pasti baret.

  16. 16
    Keong says:

    Dulu pk di z250 2 thn… scorpio 3 thn… sementara aman2 aja sih…

  17. 17
    Alex says:

    Saran aja buat yg pake filter aftermarket jangan lupa baca panduan buku manual motornya. Biasanya kan ada tuh sekitar 50rb atau 60rb km wajib servis besar, nah itu Jangan sampe dilewatin. Ya walaupun gak pake filter aftermarket ttp aja yg kya gt jgn sampe lewat krn saat servis besar kan ruang bakar dibersihin jd mesin lbh terawat. Krn memang mungkin, pemakaian filter aftermarket akan bikin partikel debu yg super kecil bs masuk ke ruang bakar, walau msh masuk kategori aman, tp ttp pemeriksaan ruang bakar wajib di lakukan sesuai jadwal di buku manual motor masing2.

  18. 18
    ∆ Kuda Besi ∆ says:

    Waktu aku sekolah dulu sukanya nyopotin filter, biar suaranya kaya bebek keselek.. haha
    Tapi soal tarikan buat nanjak lawu dijamin lancar. :v

  19. 19
    Bang herman says:

    Punyaku tak copot lebih plong
    ???

  20. 20
    jimoo says:

    betul kang tp bkn merknya yg ngrusak…
    klo kotoran debu bisa masuk ya bhya.
    jngka pnjngnya itu lho..
    lgian cpt filter..pke filter lbh plong gk nmbh lari mtr..itu cm pemikiran alay fekocc..yg ada mlh mtr ngempos..udh buktiin sndiri soalnya..mtr jd cpt pnas ujungnya ngmpos..pling klo d terusin jrk jauh bisa aus dlemn mesin lek…

    • asal ngomong aja. mesinnya sudah disetel untuk menyesuaikan pasokan udara yang lebih banyak? atau cuma ganti? kalo cuma ganti ya jelas cuma nambah panas mesin dan tenaga malah berkurang.

  21. 21
    Cuwawaw says:

    bisa kok beriringai antara performa sama filtrasi yang oke. Coba aja pake KNN, bandingin ma filter OEM. Silahkan buktikan bersih yang mana.

  22. 22

    Menurut saya terlalu lebay kalau disebut merusak.

  23. 23
    Amar says:

    Masuk akal sih. Kerapatan 45 mikron tidak menutup kmungkinan micro partikel debu masuk ke throtle body yg diolah bareng masuk ke mesin.

    Mnding OEM lbih murah tp performa ga beda jauh ama yg 350rb.an untuk HARIAN. Kalo sales motoris pake ferrox ya kasian motornya dong kan menerabas segala cuaca hehe.

  24. 24
    tolet teblum says:

    Yups….penjelasan Mas Iwan sudah bagus dan detail.

    Sedikit tips dari biar bisa memperlambat efek tidak langsung merusak mesinnya. Tiap sebulan sekali atau tiap 2000km, bersihkan filter ferroxnya. Cukup semprot pakai angin bertekanan atau tiup aja dari mulut kalo males gerak. Kemudian boks filternya juga dibersihkan.

    Keuntungannya adalah udara yang masuk ke ruang bakar bisa tetap bersih ya walaupun tidak sebersih filter oem. pasokan udara yang masuk lebih lancar, performa meningkat, dan kalo tangan kanannya masih seperti biasa, ngga gratilan, konsumsi bbm bisa lebih irit. penggantian filter udaranya lebih lama.

    kelemahannya, jadi lebih repot membersihkannya krna kudu buka boks filter, boros waktu krna kudu lebih cepat membersihkan filter ferroxnya.

    Jadi ya tinggal tergantung semuanya. kalo mau hasilnya optimal tapi tetap aman, musti kudu repot. Tapi kalo ngga mau repot, ya bersihinnya seperti pakai filter oem aja.

  25. 25
    Sunartosili says:

    Motornya sendiri kan diciptakan untuk harian/sekolah/kerja/kirim galon.ngapain juga diganti filter gituan.anaeh2 aja saudara dari aceh ini

    • Teungku Imum Jomblo says:

      karena perawatannya lebih mudah bang,,
      semua part baik itu dari pabrikan or after market masing” punya kelebihan n kekurangannya masing”..
      #gak_ada_yg_sempurna

    • Kutil says:

      Ga semua motor dipake kerja, sekolah n anter galon, ada motor hobby yang dpake cuma seminggu sekali atau kopdar. Jadi pake filter gtuan masi aman2 aja

  26. 26
    Rtrw says:

    Kalo ke bengkel resmi pabrikan part yg bukan OEM ya kebanyakan dibilang bikin rusak. SOP nya mungkin gitu, biar part pabrikan larizz manizz ?

  27. 27
    kurniawan says:

    Gini mas iwan, sebagai pengguna ferrox sy ngasih saran teman2 yang mau beli, lihat dulu kondisi lingkungan anda, pas waktu saya masih kerja didalam kota motor sy baik2 saja kalo pake ferox, setelah saya kerja di gresik dan tiap hari melalui jalur tengkorak kalianak, pasti ada aja masalahnya, tapi masalahnya pasti disekitar karburator banyak debu dan kotoran nyumbet dimana2, pas sy balik ganti ori lagi semua karbunya normal kembali, jd lihat konfisi lingkungan aja gan

  28. 28
    klenjud says:

    semua itu tergantung amal ibadah masing masing.

  29. 29
    Roda2 says:

    mantap..
    tadi ny ane kira bakal bakal d sanggah,soalny udah nyatut nama Ferrox.
    tp ternyata di jelaskan secara gamblang..
    ini yg ane suka dari IWB,santun..menjelas kan bukan semata-mata menjelekan.

  30. 30
    aspal says:

    klo saya sih iseng pakai filter beli di apotik, yaitu masker yang saya lem di bekas rangka filter yg udah di robek kertasnya
    aman gak yah?
    kan masker juga di pakai manusia
    haha….

    • pengex says:

      Hahahahah????
      Bener juga entr bro
      Asli gokil.

      Saya praktekan jg ahh…di RR mono
      Thx infony

    • tolet teblum says:

      @aspal, mending pake filter busanya Honda grand atau Yamaha Vega lawas. Modalnya cuma Rp 15rb-Rp 20rb.

      Kalo pake masker gitu, cepet robek saking kuatnya sedotan dari karbu or throttle body.

  31. 31
    novarioadi says:

    kalo dipake harian di daerah kerja saya, ora rekomended kang..bledhug tok (Kawasan Industri Terboyo – Kaligawe). Mungkin aman dipake di peg. alpen wkwk

  32. 32
    Fbhy says:

    Hmm menarik
    Sya user ferox sih udh 3 tahun makai ferox tidak ad kendala yg brarti (nnti sya buktikan d tahun ke 5 atau 7)
    Temen sya juga udh pada pakai filter aftermarket. Bahkan ad usee cbr karbu lepas filter nya sma sekali, tp rumah filternya tidak dilepas. Taulah cbr karbu lansiran tahun berapa sampai skarang msh aman dan sehat ?
    Tiap mggu d ajak sunmori malahan
    ?

  33. 33
    Sean.. says:

    Ooooo ngono to…..
    ?????

  34. 34
    Aye says:

    Ah, ferrox bikin rusak, hoax tu mah, jika servis bengkel resmi semerek motor, ya pasti la di blng filter ferrox macem2, supaya filter orinya laku.

    Pakek ferrox, jika pakek harian bersihkan aja 1/2 minggu sekali mas,
    Kalo gk di bersihin ya, rusak la motor, fikter ori krn gk bsa di bersihkan, jika kotor wajib ganti.

  35. 35
    Maul_Bond says:

    mas iwan, kenapa filter udara skrg pakae bahanya dari kardus ya ? bukan dari busa kaya dulu…. soalnya harga partnya lumayan jg…… tiap kali servis harus diganti… kalo gak diganti motor berasa banget tarikannya….. tadinya saya berminat ganti ke ferox walaupaun harganya lebih mahal tapi life time….. baca statement mas iwan saya gak jadi ganti dah…..

    • Sembalap says:

      Banyak faktor,
      Efisiensi kinerja, material yang lebih efektif,
      Environment concern, recyclable materials
      Intinya pabrikan itu yang mikir INSINYUR yang kerja di bidang nya dan paham soal otomotif
      Kalau onderdil after market itu bikinan encek encek glodok buat barang jualan dengan bumbu2
      Kecuali parts racing tapi kembali lagi,
      Parts racing bukan buat harian

  36. 36
    gie says:

    Apa perawatan filter ferrox tersebut sesuai dengan petunjuk dari perusahaan, pernah baca” jika kondisi lingkungan daerah berdebu maka pembersihan filter dianjurkan 2000km dan juka kondisi normal pembersihan filter di jarak 5000km..

  37. 37
    Teungku Imum Jomblo says:

    Thanks bang iwan atas pencerahannya..
    sehat selalu dan semoga warung ini makin maju..
    Aaaamiiiiinn..!!!

  38. 38
    yudi says:

    lek kok warung mu ra enek gambare saiki nk ng hp

  39. 39
    Kamvret genggong says:

    Pengalaman pakai ini filter intake jd cepet kotor dan konsekuensinya harus sering service motornya. Untuk harian tidak recomended

  40. 40
    yudi says:

    bar komen enek gambar e wo asem.. sue ra buka warung ganti meneh..

  41. 41
    Aneksasi says:

    Motor honda ya…servis di ahass….hmmm olinya pasti oli pabrikan ya….dalam beberapa kasus oli pabrikan kurang awet dalam melindungi komponen mesin untuk tempo yg tertera di label kemasan, seandainya terpaksa menggunakannya tempo penggantian olinya kudu lebih cepat dari yang dianjurkan.
    Makanya kebanyakan beralih ke oli oli lain bahkan ada yg mencoba oli mobil yang sudah sintetis dan bisa long drain asalkan mesin masih standar belum di apa-apakan. Jika Filter air menggunakan ferrox harusnya lebih cepat dalam membersihkannnya .

  42. 42
    ZR says:

    bgmn dgn filter aftermarket yg berbahan serat kapas/kain, kerapatan jg lebih tinggi(longgar) pastinya tp tetap menggunakan oli dan tetap harus dicuci berkala, apa bisa dikatakan lebih baik dr ferrox/stainless?

  43. 43
    fbh tobat says:

    Terima kasih Lek IWB, tapi emang bener yang Lek Iwan jabarkan pada artikel di atas, saya pake ferrox udah 1 tahun lebih,a 1 bulan 2 bulan awal emang enak, lama kelamaan sampe 1 tahun mesin udah mulai gk enak, ternyata dicek pada throtle body sangat kotor, kerak sampe klep, sekarang pake filter bawaan pabrik, aman

  44. 44
    pipa says:

    stainlessteel

  45. 45
    Jokondokondo says:

    Hm… motor buat komuter saja koq neko2 hadew… kalo masih kurang masalah power ya beli cc yang lebih besar.

  46. 46
    udinsastro says:

    Padahal dah jd target bln dpn pasang

  47. 47
    udinsastro says:

    Utk pemakaian harian mgkn lbh baik pakai standar sj gitu ya

  48. 48
    edwardjc says:

    iya ferrox emng plong irit jg tapi tb gua jadi cepet kotor, akhirnya ganti pake k&n tb jd gak kotor krna k&n model kain trus ada olinya

  49. 49
    ben ben says:

    mas iwan. saya punya jupi z1 filrer kertas.. mau saya modif kertasnya saya ganti busa filter ori F1ZR biar plong juga… kira kira bagai mana…

  50. 50
    Guna says:

    Tul mas iwan.. kl merusak se tidak. Pengalaman ane pake filter aftermarket di ninja 250r ga masalah kok, msh tetep irit pemakaian 6 tahun. Top speed pun sejak motor baru juga masih sama 170 km/jam

  51. 51
    Romi [Kudus] says:

    1

  52. 52
    Romi [Kudus] says:

    loro

  53. 53
    izul says:

    Aku pake ferrox d er 6 ga ada masalah tu mas sama d beat ku dr thn 2014 g masalah tu. Mungkin ada kerusakan lain atau faktor lain yg menyebabkan kerusakan

  54. 54
    Nurman says:

    Kebetulan saya pengguna Ferrox dan motor Vario 125…yg pasti lebih response..km motor sudah 50.000 sampai sekarang aman2 aja…tapi lebih boros 1 Hari…ya itu udara lebih banyak & cepat masuk ke valve throtle ..yg penting rutin ganti Oil per 2.000km…

  55. 55
    Anonymous Rider says:

    Ya jangankan ferrox.. K&N yang harganya diatas sejutaan aja di throttle body lebih kotor.. sebenernya sih asal rajin bersihin throttle body dan injector ya ga masalah.. sama ganti oli juga harus lebih sering.. aman aja kok buat harian

  56. 56
    Wishandy Liputra says:

    Tidak tau benar atau tidaknya. Konon 45 micron masi debu yg sangat tipis yg dimana akan habis terbakar di ruang bakar. Imho dan bbrapa artikel

  57. 57
    Dedi Sukarno says:

    Sampeyanlah yang memutuskan…..
    Piye….. dari sini wis mudeng opo ora?….

  58. 58
    Romi [Kudus] says:

    mantap jaya

  59. 59
    Romi [Kudus] says:

    biar kekinian

  60. 60
    Romi [Kudus] says:

    kebenaran yg nyata

  61. 61
    Romi [Kudus] says:

    fferrox mantap , tapi masih ada kekurangan, semoga makin hebat aj

  62. 62
    Alvin says:

    pengalaman orang beda-beda, ada yg 2-3thn problem, ada yg udah 5thn awet,,sebenernya bkn cm brp tahunnya juga, lebih tepatnya jam terbang pemakaian, ada yg 1hr motor cuma 15km pemakaian=5400km-an thn, ada yg 1hr 80km=28000km-an jauh kan,,sama2 1thn pemakaian 🙂 apalagi kalo udah 2-3thn

  63. 63
    Sembalap says:

    Mungkin yang harus diingat,
    Gembar gembor after market menawarkan hasil lebih dengan kriteria tertentu
    Contoh motor balap,
    Ga ada motor balap dirancang untuk dipakai selamanya,
    Dipakai 1atau 2 musim lalu diganti,
    Diganti mesin nya saja atau diganti unit total,
    Karena memang penggunaan ekstreem,
    Kerja keras, dsb
    Ini yang ga diketahui publik
    Coba intip paddock mobil rally, lebih brutal lagi,
    Yang namanya under carriage dibongkar total,
    Gearbox dibongkar sudah kerjaan sehari hari,
    Makanya biaya operasional mereka tinggi,
    Apakah yang seperti ini disadari oleh orang awam ?
    Rasanya tidak, banyak yang asal gaya doank
    Harus disadari, gaya atau balap itu membutuhkan modal,
    Loe mau ngeceng pake bmw,
    BMW pinjaman ? BMW kreditan, kalau masuk bengkel, sanggup bayar maintenance nya ?
    Modif mobil LCGC diceperin, alasan biar keren,
    Lebih stabil di toll,
    Terus kalau kena lobang rontok semua,
    Masuk bengkel suspensi berantakan,
    Bisa bayar nya ?
    Mobil balap juga sama, setiap turun kompetisi,
    Resiko yang dibebankan juga besar,
    Itu kalau mobil balap nya ga crash satu sama lain
    Seperti Formula 1 atau Nascar

    Banyak alay ga mengerti konsep ini,
    Apalagi ngeliat livina diceperin sampai chamber nya mencong ga karuan,
    Ngeliat nya aja eneQ,
    Apalagi liat bumper nya tau2 udah copot sebelah, dll dll
    Masa punya mobil kerjaan nya urusin begituan,
    Ga guna banged jadi manusia lu, coy, hahaha

  64. 64
    Natanael Nugroho says:

    Joosss….

  65. 65
    andry says:

    Salam hangat, Pak Iwan.

    Saya senang baca web Pak Iwan dan kawan – kawan blogger lain. Tapi yang saya sayangkan dari web dan blog Pak Iwan banyak sekali menggunakan bahasa daerah. Saya tidak bermaksud rasis atau apapun itu, tapi tidak semua orang mengerti bahasa daerah anda bukan, Pak?

    Saya pribadi kadang bingung saat membaca artikel Bapak dengan campuran bahasa daerah yang saya tidak mengerti. Saran saya yang bodoh ini, buatlah tulisan dengan bahasa yang dari Sabang sampai Merauke semua orang dapat mengerti. Bukankah tujuan adanya blog dan web adalah untuk memberikan informasi kepada khalayak luas terlepas dari suku, ras, agama?

    Lalu apa yang bisa membuat semua yang berbeda itu mengerti, ya bahasa kan Pak? Bahasa apa yang semua orang nusantara mengerti? Bahasa Indonesia kan Pak?

    Mohon maaf jika ada kata – kata orang bodoh seperti saya yang menyinggung tetapi tidak ada maksud sama sekali untuk menyinggung. Terimakasih,

    Salam hangat,

    • slamet says:

      Menurut sy sih usulan pak andry masuk akal … minimal bhs daerahnya dikurangin dikiiit .

      Sy sendiri kadang2 ada yang bingung dengan istilah tertentu, walaupun secara keseluruhan paham … oh maksudnya gitu toh …

  66. 66
    Ari 'Ronin' Pudji-Astono says:

    suwun infonya kang…
    semoga pertamax…
    pertalite jg gakpapa

  67. 67

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here