BAJAJ PULSAR 200

13

MAKNYUS TENANNN…

Bajaj…sudah mendarah daging di dalam benak kita, adalah  angkot mini, berisik, penuh polusi karena asapnya yang tebal menyesakkan jika terhirup. Tapi di luar itu semua adalah juga merupakan icon kendaraan roda 3 yang populasinya hanya ada di DKI jakarta dan sekitarnya. Coba bro-bro cari di luar daerah yang sudah gua sebutkan tadi, sampe tepar juga saya jamin tidak akan anda temukan. Karena alasan semua itulah makanya gua pribadi tidak terlalu tertarik ketika dengan hebohnya bajaj Auto Company launched Pulsar series mulai dari 180 cc yang di teruskan dengan Pulsar 200 cc. sejujurnya bayangan gua mengenai motor Bajaj tidak sebagus merk-merk lain yang sudah bertebaran di dalam di negeri. hal ini  sangat wajar karena lebih dari 35 tahun kita di suguhi dengan merk -merk Jepang, Honda, Suzuki, Yamaha dan Kawasaki.pulsar200

Sampai akhirnya ada teman beli Bajaj Pulsar 200. Eiit tunggu dulu..jangan di bilang basi bro. memang produk ini dah lama gentayangan tapi baru sekarang gua tertarik untuk mencoba naik si Pulsar 200 ini. Karena penasaran, setelah janjian waktu dan tempat, tibalah waktu yang di tunggu. Untuk pertama kalinya motor gua hidupin…mmm so soft bunyinya. Speedo digital enak di pandang mata, cukup mewah. Kopling ditarik, masuk gigi satu. Cukup lembut perpindahan giginya di atas rata-rata motor-motor lain. Grip gas di buka sedikit..motor melaju..wow cukup enteng. Mungkin hal ini di karenakan torsinya memang cukup besar untuk motor sekelas 200 cc. Gua coba ajak berkeliling dengan RPM rendah. Sensasi sangat berbeda…itu yang gua rasakan. Mesinnya lembut, getaran yang biasanya terjadi pada mesin cc gede tidak gua jumpai. Pertama kali nyoba dah di buat tercengang !!! wah edan tenan nih motor ”  celetuk gua. Gua lihat jalan raya sedikit lengang. Dengan berbekal helm pinjaman, mulailah explore sesungguhnya. Jarak dari start sampai kejembatan fly over sekitar 2 km, tapi mustahil sampai keatas jembatan karena gua harus masuk kolong untuk putar balik bukannya naik ke atas, jadi jarak yang gua punya sekitar 1,5km. Ancang-ancang sudah di lakukan, noleh kebelakang kendaraan lain cukup jauh. Gigi 1 langsung gua betot, masuk gigi 2 terus gigi 3 tembus 90km..gigi 4 sampai 108km..sampailah final gear..gigi 5 ngangkatnya cukup cepat dan 118 terlewati…tapii…wah jalan dah habis. Sayang sekali karena akhirnya gua harus ngerem habis dan belok ke kolong jembatan. Untuk pengereman Pulsar juga termasuk yahud. Sangat pakem dan tidak ada gejala limbung atau sliding. Secara opini pribadi handling Pulsar saya kasih angka 8..cukup tinggi memang. Bukannya mendiskreditkan merk lain,  tapi secara fakta lari di atas 100 gua rasakan ban nancap di aspal, anteng tidak goyang. hal ini mungkin juga di karenakan bannya yang sudah tubless  dengan ukuran besar serta shockbraker yang mumpuni. Kemudian untuk speed…sepertinya kencang sekali. 100 km/jam Pulsar tidak seperti kebanyakan motor-motor lain produksi Jepang di negeri ini. Atau cuma perasaan gua pribadi…nggak tahu deh.

Tapi tiada gading yang tak retak, Pulsar cukup berat bobotnya. Dengan berat kosong mencapai hampir 145 kg, dorongan gravitasi kedepan sangat terasa ketika kita mengerem kuat. Kemudian sudut putar kemudi yang pendek juga lumayan mengganggu  bagi yang tidak terbiasa. Di atas itu semua kita tidak bisa mengingkari bahwa produk India ini memang fantastis. jadi kalau cari kenyamanan, irit, tongkrongan macho, powerfull engine serta harga kompetitif..mungkin Pulsar 200 bisa jadi pilihan anda. Tapi kalau anda termasuk orang yang masih memikirkan  Resale Value atau Brand Image tanpa memperdulikan kelebihan fitur yang anda dapat..monggo pilih motor dengan merk merakyat saja, tebak sendiri merk apa itu…..

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

13 COMMENTS

  1. 1
    Satria Bajaj Hitam says:

    Enak kan? Beda kan sensasinye kalau naek nih motor? Ape kate aye, nyoba dulu baru ksh komentar, he he he…

  2. 2
    Kriwil says:

    @ Satria
    Bozz ane tertarik ama nih mtr, tapi koq ada kabar discontinue dari indianya sono yah. Trs ada lagi Pulsar 180 UGIV yg percisss bgt ama Pz00. Menurut ente enaknya gimana yah bro. Pusing nih mau pilih yg mana. Lumayan beda 3jt nih soalnya harga OTnya

  3. 3
    Satria Bajaj Hitam says:

    Emang lumayan sih beda 3 jt. Sekedar informasi, P1B0 jauh lbh irit daripada PZOO, stang jepitnya lbh bagus daripada stang pipa milik PZOO, ukuran shock depan lbh gede & kekar, bener2 mantap. PZOO cuman menang knalpotnya lbh gede & mewah (full stainless steel + silencernya dibalut almunium, hrg-nya 2 jt lbh), sedang oil cooler sih bagi aye gak gitu ngaruh untuk dalam kota.
    Kalo aye pribadi sih mending ambil PIBO, krn kalo PZOO mau ganti stang jepit milik PIBO pasti keluar duit banyak utk ganti segitiga atas & bawah + 1 set shock depan. Itupun kalo Bajaj Indonesia masukin itu parts.
    Kalo aye sih keki juga ama Bajaj Indonesia, mentang2 di India sono PZOO dah di-discontinue, jadi pemilik PZOO di sini dikorbanin perasaannye. Gimane gak? Tampangnye sama persis, cuma beda di knalpot aje (oil cooler kan gak gitu kasat mata soalnya). Makanye aye dah mau lego tuh PZOO aye. Ada yg minat? warna item, bln 6-2009, kondisi standar, harga pas 17 jt (baru 21 jt), hub: 08159114859.
    Hehe… maaf, jadi numpang jualan nih…

  4. 4
    Satria Bajaj Hitam says:

    Tambahan, aye jual bukan krn gak enak bawanye (malah aye bangga bisa jinakin nih kuda item), tapi kesel aje, karena identitas PZOO dah diambil si PIBO. Gak lucu kalo gitu caranye.Denger gak Bajaj Auto Indonesia??? GUE GAK TERIMA!!!

    • iwanbanaran says:

      @ Bro Satria
      Turut berduka cita bro atas perasaan hatinya. Jangan buru2 di jual bro satria. klo menurut gua Pulsar 200 lebih gagah lho daripada P180 new. Secara gua sendiri dah pernah liat di jalan di pakai orang koq seperti PIBO di modif ya. Knalpot terlalu mini nggak sesuai dng bodi yg dah gede. Lum lagi power yg 200 cc musuh 180 cc pasti beda bro. Dari torsinya aja dah ketahuan . Sejujurnya klo motor touring lbh cocok stang biasa drpada jepit yg cocoknya motor sport macam ninja. Jadi jgn nyesel bro beli PZOO. Maju trs pantang mundurrr…halah

  5. 5
    FIAT says:

    Bro Iwan, terima kasih utk penenang hatinya. Oya, nick name saya ganti jadi FIAT, bukan karena saya fans pabrikan mobil FIAT lho, tapi nama saya emang itu, gak percayakan?
    Semoga blognya bro Iwan makin rame ye ke depannya.

    • iwanbanaran says:

      @ Bro Fiat
      Keren juga nama situ bro. Nggak kayak gua nama pasaran xixixixi. Tq bro atas doanya. Selalu berusaha memberikan yg terbaik deh, di sela-sela kesibukan nyempetin posting. Sekali lagi thanks ya…

  6. 6
    Bonex_80 says:

    Gan btw emangnya dah ada yg ngetes lum sih antara Pulsar 180UGIV ama Pulsar 200 kencang mana?? signifikan nggak perbedaannya..?? Makin banyak aja mtr bagus. Pusiiiiinnggg…..

  7. 7
    kusnanto says:

    hore pertamax

  8. 8
    pulsar 220 rider says:

    ..hi hi, artikel jadul
    ..

  9. 9
    Chihuahua™ says:

    haiyyaa haiyyaaa cilakaah luwa welas wAaaa

    serasa kembali 17thn silam waaa

  10. 10
    Mimin says:

    Bosone pake gua gua ngunu…. hadeeeuh

  11. 11
    si adit says:

    Rada geli bacanya.. Cak iwb pake gua2..
    Tapi mantep..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here