Motor listrik nasional Gesits sukses lahap 1500 km….siap diproduksi tahun depan !!

82
13

motor-listrik-gesits-1

Iwanbanaran.com – Tersenyum pakde….anak negeri ini tersenyum gembira saat motor listrik Gesits sukses tiba diBali tanpa kendala berarti. Motor listrik nasional hasil racikan Garansindo Elektrik Scooter ITS (Gesits) berhasil melahap jarak hingga 1500 km dengan status accomplish. Disambut menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Moh Nasir dan Gubernur Bali I Made Mangku Pastika dan jajaran pimpinan DPRD Bali…..dipastikan bahwa motor ini siap diproduksi tahun depan. Wihhh….mantap !!!

Gesits digeber dari Jakarta menuju Bali dengan kecepatan rata-rata 60-80 km/jam dan top speed kisaran 100 km/jam. Butuh waktu 5 hari bagi motor listrik garapan ITS ini untuk tiba dipulau dewata. Menurut informasi yang dishare detik….kinerja baterei serta kelistrik bekerja dengan baik. Kendati diguyur hujan deras…motor apik-apik wae kang. Hal ini dikarena posisi kabel dan kelistrikan sudah dihitung sedemikian rupa. Wah…keren juga yak…

Tapi memang tidak semua berjalan mulus. Tim sempat mengalami masalah overheat saat melewati kota Cirebon. “Kendala awal overheat motor waktu ke arah Cirebon. Tapi, dari Cirebon sampai Surabaya tanggal 10 November 2016, mesin normal. Kecepatan maksimal 100 km/jam tapi kita jaga antara 60-80 km/jam. Sekitar 12 kali ganti baterai, lithium ion, karena kita juga kontrol, stop dan istirahat. Tanjakan aman, nggak ada kendala, aman semua..” seru salah seorang rider…..

motor-listrik-gesits-2

Baterei lithium (daya 6Kwh) Gesits ternyata juga termasuk jago pakde. Dari info lapangan dilaporkan…sekali pengisian yang membutuhkan waktu dari 1,5-3 jam bisa digunakan menjelajah hingga 80-100 km…..lumayan jauh rek. Dijual dengan harga kisaran 15 jutaan dipastikan motor listrik ini secara bulat akan diproduksi tahun depan. Sontak keberhasilan Gesits menjelajah hingga 1500 km tanpa kendala mendapatkan apresiasi dari Menristekdikti Mohamad Nasir yang bertekad akan mengawal agar produksi anak bangsa ini bisa gol dengan baik…

“Saya sudah bicara dengan Pak Menteri Perindustrian, Pak Menteri Perhubungan dan Pak Menteri Perdagangan. Jangan sampai produk anak bangsa ini ketinggalan karena regulasi. Mudah-mudahan motor listrik ini terwujud jadi barang produksi, bukan lagi prototipe tapi industri...”ujar pak Menteri. Yup…setuju soal ini. Semoga saja Gesits akan terus didukung dengan regulasi jitu supaya negeri ini memiliki industri otomotif sendiri, mandiri dan berdikari walau hanya sebatas motor listrik sekalipun. Semoga saja…..(iwb)

gesits-tiba-dibali

gesits

Image : Detik

 

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

82 COMMENTS

    • yahh gulingkan pabrik jepang, motor2 tambah mahal quality control tambah kacau. jepang memang penjajah. meskipun sy jg masih beli dari jepang preketekekekekek

  1. ra minat blasss…..pake mtr energi fosil penak josss…!!!!!!! bensin murah…ada dimana2…!!! tren mtr listrik plg2 2025…….. msh lm bro nikmati yh ada…..!!!!!

    • Rak minat yo ndak apa2,,,,,terserah ente, duit-duit ente sendiri,,

      Ini buat mereka yg bosen sama mesin energi fosil, silahkan inden

      Buat yg suka mesin fosil, yaa antree saza di dealer terdekat.

  2. dijual 20 jutaan alamat laku sakcrit. masak sama dengan motor pake bensin. kualitas juga blm teruji. lagian motor listrik dipasaran harganya juga 4 jutaan.

  3. lah kok 12 kali gonta ganti batrei ? maksudnya gimana tuh ? kagak ditungguin full lalu dipakai lagi ? lalu masalah overheatnya gimana nih ? bisa sampai bikin meleduk nggak ? batrei hp aja yg ukuran kecil kalau panasnya kebangetan bisa ampe meleduk lah ini gimana ? ane kok ragu ama masa depan motor ini

    • Optimis aja kita om, kita doakan semoga yang merancang bisa membuat teknologi baterai yang lebih baik dan mekanisme safety secara teknologi untuk pengamanan misalkan koneksi diputus (cut off) ketika sensor panas baterai deteksi over dari standard atau sensor / limit switch yg dipasang pada fisik baterai sehingga kalau baterai masuk angin dan kembung (efek LiON) panas maka langsung cut off. Optimis harus bisa terus dikembangkan dan ngaspal di seluruh nusantara walau pesimis pihak regulator (baca: konspirator elit dan mafioso) akan menenggelamkannya dan tidak dipasarkan seperti pendahulu2nya, semoga kita disini tidak ikut2an gagal paham

  4. 16
     ♫═♥♥═♪♪Mãřqůëžż ??? "Ťhę Ñêxţ Lęğēņđ Øf MőtöĞP" (ĐØHÇ H*ņďå = Mötõřņýą §äņğ Jüāŕã ?)*´’`°¤?¤°´’`*

    Koq nggak ada SPG nya om iwebeh??
    padahal utk menarik minat masyarakat lebih banyak lagi

  5. Semoga saja Gesits akan
    terus didukung dengan
    regulasi jitu supaya negeri
    ini memiliki industri
    otomotif sendiri, mandiri
    dan berdikari walau hanya
    sebatas motor listrik
    sekalipun.
    Kok “hanya sebatas motor listrik……” aku ora maksut ki?

  6. 19
     ♫═♥♥═♪♪Mãřqůëžż ??? "Ťhę Ñêxţ Lęğēņđ Øf MőtöĞP" (ĐØHÇ H*ņďå = Mötõřņýą §äņğ Jüāŕã ?)*´’`°¤?¤°´’`*

    Kalo udah launching beneran aftersalesnya juga harus diperhitungkan, seperti H*nda yg aftersalesnya terjamin dan tersebar luas di seluruh dunia jadi konsumen nggak akan ragu utk membelinya.

    Nyang penting DOHC!!!!

  7. 20
     ♫═♥♥═♪♪Mãřqůëžż ??? "Ťhę Ñêxţ Lęğēņđ Øf MőtöĞP" (ĐØHÇ H*ņďå = Mötõřņýą §äņğ Jüāŕã ?)*´’`°¤?¤°´’`*

    Saya harap motor listrik gesits bisa banyak belajar dari H*nda yg sangat berpengalaman dlm dunia otomotif sekaligus pemegang marketshare terbesar yaitu dgn memberikan produk yg berkualitas dan bermutu tinggi sesuai dgn keinginan masyarakat.

    Nyang penting DOHC!!!!

  8. 21
     ♫═♥♥═♪♪Mãřqůëžż ??? "Ťhę Ñêxţ Lęğēņđ Øf MőtöĞP" (ĐØHÇ H*ņďå = Mötõřņýą §äņğ Jüāŕã ?)*´’`°¤?¤°´’`*

    Dan gesits juga bisa banyak belajar dari kegagalan pabrikan sekelas Yamahmud yg sekarang banting stir menjadi jual sembako

    Nyang penting alphamaret!!!!

  9. “Semoga saja Gesits akan terus didukung dengan regulasi jitu supaya negeri ini memiliki industri otomotif sendiri, mandiri dan berdikari walau hanyasebatas motor listrik sekalipun.”

    gak setuju karo statementmu lek iwb..mosok motor listrik tok arani “hanya”..suatu saat bbm fosil akan habis,,kendaraan listrik adl masa depan…
    ojo tok arani “hanya”…

  10. pokok jangan seperti yg dulu2, dikarenakan alasan yg aneh2 terus gagal uji emisi. pemerintah harus mempermudah produk ini! titik!

  11. Luar Biasa, dan makin hebat lagi jika sudah bisa diatas 50 persen komponen lokal.
    karya anak negeri ini sudah banyak dan bukan hanya yang ini. 99% yakinnn tidak akan disetujui / dikasih izin dijual resmi di jalanan di nusantara ini kalau branding lokal dan mayoritas komponen lokal. Konspirasi dan Mafioso di sektor tersebut luar biasa vrooh…

    Ayo lek Iwan ntar di noted dan bantu jadi sentra agar bisa terkolek peminat dan kita bikin motor tsb ngaspal sendiri ala kita sendiri (rakyat), katakanlah NP, minimal bisa buat ke pasar didalam komplek dan ngantar anak sekolah dekat2

  12. Misalkan pak menteri baca tulisan ini, saya mau kasih masukan sederhana.. Tolong sarana dan prasarana khusus untuk motor ini dibangun dulu minimal di kota” besar sebelum produk ini benar” dipasarkan apalagi sistem charge baterai secara pandangan awam dinilai kurang praktis dibandingkan mengisi BBM dalam bentuk cair..
    Selebihnya saya dukung produk buatan bangsa sendiri, untuk produk baru utamakan kualitas baru kuantitas..

  13. sedih yah, ini motor lolos dan layak produksi masal di jalan sedangkan produk mobil listrik yg beritanya pernah tenar sebelumnya? ya SELO nama mobil listik itu yg memiliki aura sport layaknya mobil ferrari, lamborghini dan pagani dengan dalih dinyatakan tidak layak produksi karena tidak lolos uji emisi. konyol ga si? gimana engan produk Gesit? coba di uji kelayakan emisi? lah wong namanya energinya make listrik masa ngeluarin asep? lumrah si kalo semi hybrid, tapi kalo full hybrid? jatohnya lucu sih kalo gitu mah -.- (CMIIW)

  14. haiyyaaa jgn ngaku sbg WNI kalo lu owlang gk beli ni gesit waaa
    cinta ploduk dlm negli beli gesit
    cinta ploduk jepun, pindah ke nippon

    pffffffff

  15. kalo mau kasih solusi, kasih transportasi nyaman, aman, murah. cuma dinegara ne ad antek antek penjajah, jadi kalo wajar dah bertahun tahun merdeka gd yg niat bangun krna dah kongkalikong. kalo sempet transportasi maju, apa gak die produk penjajah yg laris manis dimari.

    motor listrik bukan solusi, kalo mikirin dalam negri, motor pabrikan jepun oun buatan dalam negri. kadang modus aj produk lokal, padahal yg punya dana cukong.

    • positif thinking aja soal motor listrik ini. enak to .dariapda asal njeplak ngomong dana cukong. ada buktinya om dana cukong? bisa kirim link dimarih

    • Yaelah, kyk motor overstroke sembahan ente sazaa yg bisa jd solusi transport.

      Tuh motor overstroke sembahan ente carikan solusi gmn cara supaya motor kagak klothok-klothok, kagak rompal bin tangki bocor en biar klo di gas pol bodi gak geter-geter kek ringtone nokia.

      ngahahhhha

  16. Nanti kalo turing bawa tas isinya baterai lithium ato kalo ngeces d’mesjid ato spbu bs ketiduran nungguin penuh bateraiy lg..

  17. kayanya ga cocok buat turing jarak jauh mas bro.. kecuali udah dibikin spbu (stasiun penukaran battery umum) hehehe.. mungkin gabung sama spbu pertamina kali ya..

    • Soal gimana cara ngisi baterai,,,kyknya gak perlu spbu om,,,,cukup bawa charger/colokan sazaa ke rumah-rumah penduduk yg ada meter listriknya. Tinggal colok saza ke stopkontak,,,beres dah

      Ini tergantung produsen gesits, apakah sdh memikirkan hal ini apa tdk.

      Klo memang benar, keknya bisa jadi model usaha baru tuh,,,,hmmm

      Usaha charger listrik,,,,lumayan nih, andaikan 1 kwh seharga 1500an,,,so klo dijual ecer lumayan tuh bisa dijual Rp2000,- per kwh

      Wahwah,,,,mantap kie

  18. soal batterynya li-ion kah, apakah sudah ada produsen lokal yang bisa membuatnya ya? semoga saja.. semoga saja bermula dari sepeda motor listrik nantinya berkembang ke mobil listrik yang kemarin sempat gagal..

  19. Ayo yang cinta negeri beli motor ini,, jgn cuma dipermainkan kapitalis asing yg merusak pemikiran dengan dogma dogma dan paradigma sesat,, sudah saatnya Indonesia maju dan berjuang dengan hasil keringat sendiri. Contohlah India dgn Bajaj, Tvs dll.. Malaysia dgn Protonnya.. Korsel dgn Hyundai, Hyosung, KIA Motor. Dan Indonesia wajib berbangga biar gk jadi kacung di Negeri sendiri.

Leave a Reply