Iwanbanaran.com » Gara-gara bocah SD kelas 4 ini nyaris terjadi kecelakaan……warning buat orang tua !!
About these ads
jump to navigation

Gara-gara bocah SD kelas 4 ini nyaris terjadi kecelakaan……warning buat orang tua !! July 20, 2016

Posted by iwanbanaran in : Otomotif , trackback
iklan iwb iklan iwb

anak sd nunggang motor (2)

Iwanbanaran.com – Sampeyan pernah geregetan nggak jika melihat anak dibawah umur sudah pecicilan nunggang motor. Minimnya pengalaman membuat potensi kecelakaan cukup besar. Dilalah dinegeri ini masih ada orang tua yang cuek dan tetap mengijinkan anaknya nunggang motor sendirian. Seperti anak SD kelas 4 di Banjarmasin berikut ini…….
MBtech-iwanbanaran.com (22 Jun-15 Jul'16)

iklan iwb

 

Kejadian dialami bro Arief yang nyaris kecelakaan karena ulah anak SD kelas 4 nyelonong keluar dari komplek tanpa menoleh…memelankan kendaraan ataupun menyalakan lampu sein. Bro Arief untung memiliki reflek cukup bagus sehingga kecelakaanpun bisa dihindari. Berikut surel bro Arief ke IWB…..

Assalammualaikum kang Iwan, semoga sehat, berkah dan sukses selalu.

Laporan fans IWB dari Banjarmasin, kota seribu sungai. hari ini (kemarin), selasa 19 juli, di hari ke-2 dimulainya jadwal anak2 bersekolah, Tadi siang barusan jam istirahat saya menuju kantor, hampir aja nabrak motor yang “selonong-boy” langsung blok kiri keluar dari komplek tanpa kasih sen ataupun memperlambat laju kendaraan, untungnya masih sempat reflek narik rem depan-belakang, hampir saja saya front wheelie (haha) dan untungnya lagi gak ada kendaraan lain dibelakang, bisa bisa saya yang disundul dari belakang.

Ajaibnya yg bawa motor ternyata kelas 4 es-de, tidak pakai helm, kaki masih jinjit, dan ajibnya motornya dilihat dari nopol sepertinya baru dibeliin emak atau babe di 2016 ini. setelah beberapa meter dari TKP saya ambil HP dan saya susul, dan abadikan gambar mereka sembari saya tegur baik2. alhamdulillah anak saya yang SD sudah saya beri pengetahuan tentang peraturan berkendara dan safety di jalan sejak dini sehingga emoh tuh coba2 pegang motor matic dirumah. *jadi ingat anak 🙂

Fenomena ini tidak hanya terjadi di kota ini saja, saya yakin di beberapa pelosok atau kota lainnya di indonesia sangat banyak yang berkendara dibawah umur dan asal njeblak spt ini.

Namun semuanya dampak dari problematika yang rumit di negara ini, seperti di Banjarmasin jangan heran kalau angkot angkutan umum tersedia, karena angkot sudah punah dan termasuk “collector-item” (langka) disini haha, jadi istilah disini “satu-jiwa-satu-kendaraan-bermotor” atau “one-man-one-vehicle” itu berlaku. Taxi pun tidak diperkenankan beredar didalam kota, hanya rute luar kota dan bandara.

Dan pada jam jam sibuk dikota ini juga kemacetannya tidak mau kalah seperti kota metropolitan disana, bahkan sewaktu waktu sudah di level “MAMPET” tidak bergerak 1-2 jam dan bukan “MACET” lagi. persis kemaren 18 july hari pertama bersekolah, disini terjadi “MAMPET 2 jam” dan beritanya diliput media2 cetak.

Analisa saya, hal ini terjadi (disini) dikarenakan pertama populasi tentunya makin bertambah, kemudian pengembangan infrastruktur minim, pembuatan akses baru (jalan, new route) tidak ada, planalogi / tata kota yang tidak dikelola jangka panjang/pendek dengan baik oleh Pemerintah disini serta tidak ditertibkannya bangunan/tempat keramaian seperti toko/rumah makan dll yang “makan-jalan” untuk parkir atau menaruh reklame sehingga campur aduk yang berefek salah satunya pada lalu lintas yang semrawut. Jangan heran disini kalau menjumpai mobil yang berhenti dan parkir di badan jalan, padahal sisi bahu jalan masih lebar, dilalah dan entalah hanya bisa mengelus dada kang, motor pun tidak mau kalah demikian”. begitu juga “keunikan keunikan ” lainnya yang ditemukan dijalan, harus banyak2 sabar berkendara disini.

wah jadi melipir ke yang lain ya laporannya, btw semoga emak atau babe anak tadi baca artikel kang Iwan dan sadar, hehehe

Ya, Semoga kesemrawutan jalan dan lalu lintas ditempat ini dan tempat lain di negara ini segera usai dan semua aman damai nyaman sejahtera… aamiin.

Wassalam
Arief

anak sd nunggang motor (1)

Waallaikumsalam wr.wb. IWB sampai ngowoh ki baca surelnya…komplit tenan sampai ada opini juga. Tapi poin yang kita garis bawahi disini adalah masih kekeuhnya orang tua memperbolehkan orang tua anaknya yang masih dibawah umur nunggang motor dijalanan. Bukan apa mzbro….kan kasihan kalau ada apa-apa dengan mereka. Secara pribadi IWB nggak akan nyalahin sibocah. Tapi orang tuanya yang bersalah karena kunci sebenarnya dari sana. Tanpa pembekalan apapun…..jelas gaya berkendara sruntulan berpotensi menimbulkan kecelakaan….

Last…sudah sering IWB bahas artikel tentang ini tapi tetap saja terjadi hal konyol seperti diatas. Sampeyan bayangin wae kalau sibocah nyungsep irunge (hidungnya) ilang….lhak yo shock pakde. Wis ora pakai helm lagi. Hal-hal ini coba dibayangkan sebelum mereka akan nunggang motor biar nggak nyesel belakangan. Jika tidak ada angkot sebagai alat transportasi, mungkin ada baiknya sepeda onthel digalakkan lagi khusus buat anak-anak dibawah umur. Sebab semakin kencang sebuah kendaraan potensi nyawa melayang makin besar. Jangan pernah remehkan speed kangbro………(iwb)

iklan iwb
About these ads
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

Comments»

1. Teguh Bom2 - July 20, 2016

Miris!

?? ™MB@H D@RMO™ ?? - July 20, 2016

nah bibit2 fbh alay penunggang
motor klotok …

deket saya udah saya jewerrr kupingnya sepanjang 2 meter ….

????

?? ™MB@H D@RMO™ ?? - July 20, 2016

fbh dari orokk zaza udah bikin ribut …
pantas kalo sogok linggis duburrnya …

??????

Rider Tua Bangka - July 20, 2016

duh yg suka nyodok dubur bruud….

arvi - July 20, 2016

Banyakin artikel ginian lek IWB,biar komentar fansboy yang bikin empfeettt mata itu pada punah…

2. nobi - July 20, 2016

ortune khilaf

3. ipank - July 20, 2016

kok bisa

4. nobi - July 20, 2016

nek kecelakaan lg getun

5. Stop n' Go - July 20, 2016

waduhhhh

6. ipank - July 20, 2016

podium ga bisa
silahken numpang

7. dandang gulo - July 20, 2016

busretttttt

8. dandang gulo - July 20, 2016

ya,itulah…klo kasih sayang yg ngk berbatas….ujung2 nya malah mencelakainya bahkan bs membunuhnya.

9. mumet macet - July 20, 2016

walah dalah

10. lisyanto - July 20, 2016

biasanya kedepannya bakalan jadi alayer yg suka pecicilan dijalanan kang. dimaklumi kang, pemikiran orang sini ya kalo anak bisa naek motor bangga, bukan khawatir nyungsep…

11. dancowk - July 20, 2016

dasar cucunya mbah dharmo!!!!

12. Rider Tua Bangka - July 20, 2016

maksudnya gimana wa…??? ko reflex narik rem depan sama belakang sampe motornya hampir front wheelie….??? jangan jangan sampeyaniku podo wae karo bocah kelas 4 SD kae…? luw owlang kalo ga tau istilah ya ga usah dipake wa… jadi aja luw owlang malu…

bys - July 20, 2016

sing genah stoppie keknya

acilbjm - July 20, 2016

salah ketik kali itu om, roda belakang maksudnya yang keangkat. toh dari sekian panjang cerita dan ratusan kata yg dia kirim berapa buah yg salah? luw owlang juha tak pakai EYD dan bahasa alay yg dipakai hehehe… ambil point2 positif dan intisarinya saja,

Rider Tua Bangka - July 20, 2016

la kan aku wong jowo to lek.. yo ra nganggo EYD lah… hahahaha… bahasa alay sing ngendi to lek…? kita ouwlang sih cuma ngeledekin predator aja wa yg suka pake bahasa begini wa….

13. popo - July 20, 2016

“setelah beberapa meter dari TKP saya ambil HP dan saya susul, dan abadikan gambar mereka sembari saya tegur baik2”. ini bro Arief sewaktu ngambil gambar sambil mengendarai motor apa berhenti ya? kalo dari fotonya sih kayaknya sambil jalan itu motornya bro Arief.

Bukannya yang dibahas tentang safety ya?

?? ™MB@H D@RMO™ ?? - July 20, 2016

posisi darurat sah2 saja …
demi berburu orok fbh tengil …
kalo ketangkep mending pegang lehernya dan palanya celupin ke dalam lumpur ..
biar tau rasanya jadi ikan lele ..

??????

Imam - July 21, 2016

Fakta membuktikan,lebih banyak FBY alay ketimbang FBH
#katakan tidak pada mio alay ban cacing,bodi dilepas,gapake plat nomor dan knalpot ASAL BUNYI(menuh-menuhin jln doang)

paman-pentol - July 20, 2016

dari ceritanya itu lagi jalan sptnya bro, entahlah kita gak tau. ambil intisari dan positifnya aja, toh kalau tidak ada gambar nanti dibilang hoax, gak seru gak ada gambar, ane yakin dia sudah perhitungkan proses ambil gambar secara aman (safety), proses berhenti, ambil hape, dan jepret. keliatan tuh bocah sudah menepi, palingan kecepatan dibawah 15-10 kpj (sangat pelan).

14. MARLON gemar kelon - July 20, 2016

Cah goblok

?? ™MB@H D@RMO™ ?? - July 20, 2016

gambaran fbh dari orok …

??????

15. mzwan - July 20, 2016

lagian juga anak anak jaman sekarang pada manja Mas Iwan, disuruh pake sepeda gak mau, ke warung jaraknya +/- 30 meter aja naik motor,

Henry - July 20, 2016

Tergantung didkan ortunya bro, klo ortunya bisa memberikan pengertian, tegas , dr kecil sdh didik yg benar ,insha Allah si ank akan menurut.

16. Kobayogas - July 20, 2016

yah susah sih, ortunya yang salah
=======
sidang KPPU terkait kartel Yamaha dan Honda sudah dimulai

17. Roy (Sempak Operpret) - July 20, 2016

Fix!!!

Kelakuan orang tua ngepbeha

ngoahahaha

18. cah wingi sore_ - July 20, 2016

lha si arief mlah dolanan hp sambi ngepit,ha
deh

paman-pentol - July 20, 2016

sampeyan gak baca bener, atau sampeyan komen sambil dolanan hp? itu dia tulis kemudian ambil hp bla bla… wah wah, sptnya ente alay yg spt digambar itu haha

19. selamet - July 20, 2016

Yang lebih tolol plus goblok tuh postingan bgini tapi komennya bawa2 merk terus.kaya ga punya isi tuh otaknya.aer selokan mungkin isi otaknya.

20. Bruud - July 20, 2016

Kayaknya Pk Polisi Cirebon perlu di kirim kesana kang.. pasti banyak y di tilang.. bukan karena kesalahannya tpi plat nomernya bukan E ostosmastis di tilang sama pk Polisi Cirebon…

paman-pentol - July 20, 2016

??? setuju……. ???

21. Bruud - July 20, 2016

Kl ad pk Polisi Cirebon itu bocah udah kena tilang berlapis itu kang.. secara pk polisi Cirebon sangat murah Hati memberi Souvenir aka Voucher Tilang sama pengendara selaen plat no E….

Rider Tua Bangka - July 20, 2016

itu namanya polkis tulul waaa… yg penting stnk berlaku & bayar pajak wa… nanti kalo ada tukang tahu genjrot lewat rumah ane bakal ane marahin wa… woi di kota ane yg jualan tahu pake motor wa… ga boleh dipikul atau di dorong,luw pikir ini cirebon…!!! dasar luw owlang emang vekok…!!!

22. arvi - July 20, 2016

Btw kondisi jalan d sana cakep” yak..

23. kamenrider - July 20, 2016

ntar kalo terjadi kecelakaan pasti kita yang dipersalahkan walaupun sebenarnya si anak yg salah.
saya juga pernah kang, waktu itu pagi2 mau berangkat terus lewat jalanan depan sekolah, kan rame tuh makanya saya pelan, pelan banget kang paling mah 15 -20 kmh nah tiba2 ada anak cewek masih smp pake beat fi yg tadinya dipinggir jglan sebelah kiri tibia2 ujug ujug tanpa clingak clinguk tanpa sein langsung betot gas motong kearah kanan nyebrang gitu kang, kalo basa balapnya ya motong race line saya lah kan kaget untung saya langsung tarik rem dalem2 sampe dlosor tuh yang saya boncengin, dan tanpa rasa bersalah itu bocah berlalu begitu saja busyett.. apa jadinya kalo saya belum sarapan pasti gak konsen nubruk dah pasti,,
padahal jaraknya dah deket gitu loh apa kagak denger suara motor saya,, menyebalkan.

24. Bruud - July 20, 2016

sidang KPPU terkait kartel Yamaha dan Honda sudah dimulai.. tapi kl harga setuju di turunkan lagi nanti moChin sama Motor India macem Bajaj mau di jual berapa kang..??? tambah hora Phayu..

25. FBO - July 20, 2016

Setuju lek, utamakan sepeda kayuh untuk anak-anak dan remaja dibwh 17 tahun.
Lbh aman dan nyaman bkn hanya untuk pengendara tp jg untuk lingkungan sekitar.

26. Mimin - July 20, 2016

Malah banyak orang tua yang malah bangga, kalo anaknya bisa pake motor padahal baru umur 9 tahun..

27. doremi - July 20, 2016

khaaannn… motor matic itu khusus bocah ingusan sama emak emak

28. dhikarizki46 - July 20, 2016

Wkwkwk itu dari fotonya pasti anak dari sekolah SD yang di Jalan Malkon Temon (makam pangeran antasari) Banjarmasin. Disitu jalan nya sudah sempit banyak anak2, belum lagi yang suka keluar gang/komplek sembarangan sampe sering kejadian nabrak kendaraan lain. Kang benar itu surat pembacanya, di Banjarmasin memang banyak yang sempit jalan nya, trus soal angkutan umum terutama angkot memang jarang kecuali angkot luar kota. Disini macet sudah jadi hal2 biasa, anggaplah ini jakartanya pulau Kalimantan dimana2 jalan macet hingga jadi provinsi paling macet jalan nya di Kalimantan. Pemda disini memang kerjanya ngawur sih.

29. Jokondokondo - July 20, 2016

Kalo motor keluar dari gang / pertigaan tanpa menoleh apa lagi memelankan laju kendaraannya gak cuma bocah hampir semua umur seperti itu, gak usah jauh2 orang2 zaman sekarang hal sepele saja seperti menyalakan lampu sein kalo mau belok gak di lakukan padahal cuma geser pakai jempol saja loh apa lagi gerakin kepala (menoleh).
dan ada juga yang bikin kesel ngasih lampu sein nya mendadak gak ancang2 dari jauh beh… sama saja dengan bohong tuh.
sekarang gak cuma motor saja yang banyak melakukan hal botol mobil juga sekarang banyak yang kelakuannya seperti pengendara botol (mungkin karena sekarang banyak pengguna motor yang hijrah ke mobil, jadi kebiasaan buruk naik motor ke bawa tuh di saat naik mobil)

30. tanpa nama - July 20, 2016

yg keblinger tu ortunya…

31. tapir rawa - July 20, 2016

3 bulan kemaren juga sempet hampir nabrak bocah naik motor. Jadi ada sekitar 3 ato 4 motor yang bawa bocah SD semua. 3 motor pertama belok kiri, nah yang terahir mungkin gara” ketinggalan ahirnya ngebut n belokannya kelewatan. Tu bocah langsung rem mendadak ditengah jalan, Alhamdulillah ane bisa ngehindar, nah motor yang dibelakang ane ga sempet ngehindar langsung deh nabrak tu bocah sampe nyungsruk.

32. DNFmagz - July 20, 2016

Waduuuhhh, miris

33. Are wege - July 20, 2016

Pendidikan Dan peran orang tua

34. izulcoy - July 20, 2016

Sidang kppu semoga hasilnya semua produk yamaha honda harus diskon 50% termasuk cbr 250 rr. Ngarep.com

35. Dawnlight - July 21, 2016

Orang tuanya bangga anaknya udah bisa naik motor, anaknya happy dah bawa motor, bisa boncengin temen/cewenya..

36. shadow - July 21, 2016

anak tolol tapi orang tuanya lebih tolol lagi anak SD kaki aja belum napak dah diijinin bawa motor boncengan sama temen nya

37. thomas - July 21, 2016

Motor jaman sekarang mesinnya minimal 110 cc & topspeednya bisa sampai 100 km/jam lebih. Sangat berbahaya buat anak kecil. Sayangnya di Indonesia motor 50 cc nggak ada yg diproduksi. Nggak kayak di luar negeri sana. Seandainya anak-anak kecil jaman sekarang naik sepeda lagi kayak jamanku dulu……

38. Kamen Rider - July 21, 2016

Memang kesadaran berkendara masyarakat Banjarmasin agak kurang. Saya sebagai perantauan asal sidoarjo yang tinggal di kota seribu sungai sangat risih dengan kesadaran berlalu lintas masyarakt BJM. Penegak hukum disana pun terkesan acuh dari pada di kota2 lain.