Test komsumsi bahan bakar Yamaha X-Ride……Premium dengan non ecoriding pastinya!!

112
1330

X-rideBro dan sis sekalian…..sudah hampir seminggu lamanya IWB ditemani sang X-Ride. Wira-wiri mengantarkan anak kesekolah….istri kekantor hingga belanja kepasar menjadi suguhan sehari-hari. Makanya kalau dikalkulasi….sidual purposes matic lebih banyak digunakan untuk boncengan ketimbang sendirian. Porsi tersebut sekitar 70%. Hhhmm…hampir jarang dewean. Paling ketika tes top speed serta handling dijalan raya sang kuda tidak perlu bekerja berat. Dan seperti biasa…IWB mengaplikasi metode top up yakni isi bensin hingga mulut lubang tanki yang kemudian diisi kembali dengan ketinggian sama. Oktan 88 alias Premium menjadi pilihan IWB sebab dipercaya menjadi komsumsi bahan bakar yang sering digunakan. Dan berikut hasil dan jalannya testing…..HGPVegaRR

Ngacir ke SPBU Kebayunan Sukatani Depok….dengan telaten sang petugas menunggu bensin “peres” nyodok bibir atas tanki. Dirasa cukup….IWB serahkan uang 13ribuan tanda refill sukses. Segera menyingkir menuntun sikuda besi ketempat aman. Jepret jarak tempuh nongkrong di angka 5,2km. Setelah itu….sang X-Ride IWB gunakan wira-wiri menjelajah jalanan beton Depok, mendaki gunung putri Bogor, mengantarkan anak istri hingga eksplorasi top speed plus handling pada kecepatan tinggi dijalan raya. Rute-pun bervariasi. Mulus, bergelombang, nanjak habis sampai jalanan rusak. Lek uwong ngono pokoke iso bengek kangbro. Jujur…IWB bukanlah tipe yang perduli dengan komsumsi bahan bakar. Stop go tidak jarang gas mentok IWB lakukan guna mengetahui dan menganalisa kekuatan accelerasi sang X-Ride…

Kekuatan suspensi juga menjadi konsen utama IWB. Makanya porsi X-Ride untuk boncengan hampir mendominasi jalannya test ride. Dilalah anak istri jebule merasakan kenyamanan lebih dibanding matic lain (kita bahas diartikel terpisah). Wis…makin kerasan dikit-dikit kedua buah hati ingin ikut IWB kemana-mana. Praktis jika dikalkulasi porsi boncengan mencapai kisaran 70% dari keseluruhan simulasi. Singkat cerita, 3 hari berlalu……jarak tempuh terus bertambah. Setelah indikator turun hampir setengah…..IWB merasa, inilah saatnya. Ngacir kepom bensin yang sama…pengisian kembali dilakukan. Mesin SPBU memompa kecorong tanki…..sipetugas ngisi sambil terus ngelirik kekuda besi yang IWB pakai….

Matanya menjelajah dari depan kebelakang. Nampak jelas rasa penasaran…” iki motor opo to?” mungkin itulah yang ada dalam pikiran doi. Asli, nunggang X-Ride selama 5 hari memang kayak artis mzbro. Mungkin karena bentuknya yang rada nyleneh dan populasi masih sedikit. Bahkan nyonya IWB cerita ada orang yang tiada sungkan bertanya saking penasaran dengan kuda besi yang dipakai. Rata-rata komentarnya cukup positif…“keren teh…gagah!” ujar mereka sambil mempelototi lekuk-lekuk desain X-Ride. “Kayak robot yah..” seru lainnya lagi. pengalaman serupa IWB alami saat melintas dijalan raya. Dua pemuda boncengan menepuk bahu temannya dan mengatakan..”Sob…pelan, itu motor apaaan yah?” serunya sambil memberikan isyarat ketemannya. Keduanya mengurangi kecepatan dan berlagak tidak melihat IWB. Padahal seluruh percakapan sayup-sayup terdengar ditelinga. Setelah jejer salah satu  nyeletuk..”merk apaan ya ini?. Wah…keren ini mah” celotehnya ke rekan. Sinyal bagus untuk YIMM?. Entahlah, terlalu prematur menyimpulkan…

Pengisian sudah usai. Menghabiskan 2,895liter atau setara dengan 13,028ribu rupiah. Kilometer menunjuk angka 117,8km dengan posisi bensin dibibir tanki atas. So…jika dikalkulasi maka akan diperoleh hasil….

117,8 (km) – 5,2 (km) = 112,6 (km) : 2,895 (liter)  = 38,89km

Jadi….berdasarkan test ride harian dengan berbagai kondisi rute jalanan macet, lancar, datar, tanjakan, dengan mayoritas boncengan gaya berkendara non eco riding….seliter Premiun X-Ride mencapai 38,89km. Analisa IWB….rata-rata terbaik jika sendiri dan jalan lebih smooth tidak ada handycap bobot pengendara 80kg (IWB)…mungkin pada kisaran 43-44km. Semoga menjawab rasa penasaran sampeyan semua. So…seliter Premium 38,89km??. Boros apa irit brosis??…..(iwb)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

112 COMMENTS

  1. Irit kalo biasa numpak motor sport… Ƭa̲̅Þï boros kalo biasa pake motor bebek……… Biar adil di jawwab sedang” aja maas iwan….. Irit ƍäªK boros juga ƍäªK ……………

  2. masih boros om..masih irit supra x 125 tahun 2005 om..tiap hari untuk jualan eskrim tpi masih bisa 42kilo meter per liter premium.. maaf bukan fb ngalor ngidol.. ger depan 15 yg belakang 40 krna pelangx punya satria hiu om..

  3. Wah kayaknya ulasannya apik tenan,langsung dah comen dulu,terus baca lagi,
    *kapan y iwb bhas artikel keagamaan/keruhanian,so pasti menarik dach,misal isra’mi’raj..hehehe

  4. Tinggal nunggu hasil tes aksel dan speed ni,jika aksel dan top sped lebih bengis,hasil tes bbm segitu irit lah,!!

    • @ khaerul
      Beda methode bro. Kalo wak waji running continuestly hingga bensin hbs. Saya harian dengan jarak bervariasi berhenti dan jalan sehingga electric starter bolak balik diaktifkan utk menghidupkan mesin. Bobot jg jauh. Beban motor yg saya gunakan kudu nanggung beban rata2 140kg….wak haji kisaran 50kg. Tentu saja hal itu sangat berpengaruh
      @ 46
      Bagus masukannya. Sik kudu memperdalam ilmu dlu klo gitu hehehe

      Administrator
  5. Wkwkwk…
    ini kan mesin mio séries fi plus soul fi,,
    intinya ya emg boros,,,
    mungkin wktu test mio gt dlu udh di set yakampret biar irit.. Makanya jd lelet…

  6. msh irit semprot tetangga sebelah…162km/L..
    sinting nggak tuh…

    hidup jangan rakus sob…

  7. X-ride saya juga KM sdh mencapai 650..bobot saya 80kg,,top speed cm bisa 90KMH..itupun butuh trk yg super panjang,,,lbh sering dpt 80KMH,,skrg sdh ganti oli test ride dgn boncenger dr surabaya – tretes (tanjakan) top speed masih jg sama 90KMH…kecuali jalan menurun bisa hampir menyentuh 100KMH…buat mas Iwan, diulas dong Topspeed X-ride..motornya sama tuh kaya punya saya putih merah..maturnuwun 😉

  8. Lah ini tes yang ditunggu..
    Tes boncengan,suspensi dan bahan bakar seperti penggunaan sehari hari..
    Terima kasih banyak om IWB…

  9. irit mas iwb, dengan pertimbangan motor tersebut bawa beban berat kelas kakap. 70% 140kg, 30% 80kg, non ecoriding alias ugal ugalan. hehehe.

  10. @edward
    Mungkin karena xride lebih nyari ke torsi yang sesuai temanya makanya top speed sedikit dikorbankan.

    Lumayan lah dipake boncengan melulu walaupun bobot kang iwb beda tipis ama kang topik :mrgreen:

  11. masukan utk test x ride mas iwb, ambil jalur pondok kopi – BKT – cipinang. banyak motor naik trotoar (5x naik trotoar), jalanan tanah dan rumput, maklum banyak motor menghindari macet parah.

  12. @ 39. edward-46
    Siapp mzbro…top speed menyusul
    @ 45. ax biru & 49. yurry
    Sama-sama bro. Ditunggu review komplitnya…
    @ 46. fires
    Beihhh…berat kelas kakape sing ora enak wkwkwk
    @ 47. subaru
    Indikasine ngenyek ki :mrgreen:
    @ 50. fires
    Weleh…jauh bener dari rumah mzbro

    Administrator
  13. Boros menurut saya konsumsi BBM nya dengan 113 cc sama dengan 150 cc injeksi kakaknya dan 200 cc dobel busi karburator vakum kompetitornya.

  14. bingung membayangkan pikiran orang2 yang bilang boros.. Ini motor cc kecil cuma 115, tapi menanggung beban hingga 140 kg rata-rata perjalanan. Sudah pasti mesin yang berdaya 8 dk-an nya dipaksa kerja keras. Apalagi kontur dan situasi jalanan yg bervariasi juga sangat mempengaruhi. Jadi om IWB bisa 38 km-an, om Taufik bisa 52 km-an, menurut saya kata yang tepat adalah “efisien”. Selaras antara BBM yang masuk dengan tenaga yang dikeluarkan dan jarak tempuh yang dihasilkan.

    bebek, apalagi kelas 125/sport kelas 150 dengan kondisi mirip seperti di atas jelas lebih irit pastinya. Dia punya sistem gear shifting dan tenaga lebih besar dengan bukaan gas yang sama dengan matic 115, lebih efisien dalam membawa beban yang sama. So, jangan dibandingkan lah.

    Kalau X-Ride motor karbu, saya yakin cuma bisa 25 km-an kalau kondisinya seperti itu

  15. Boros amat buat matic seukuran 110cc-115cc…????
    😯
    buat CBR FI ane aja segitu sama gasspoll + bobotnya + bbm Pertamax + pemakaian non eco pun sering bejek sampai 130km malah..antara 36-39km/ liter….

    ini seukuran matic ber cc imut masa setara borosnya sport 150cc dan DOHC pula…?????
    *its magic*

  16. Boros ato ngirit memang tergantung tenaga mtor. Misal Klo diset maks beban 140kg, namun dikasih beban 160kg tentu boros karena tenaga lebih.
    jangan bandingkan dengan mtor batangan. Kemampuan beda dan daya angkut beda.

  17. relatif…. itu…. apa pun motornya kalo dipakainya kayak gitu ya.. egak jauh beda hasilnya… apapun motornya mau yang palio series atau pun myo series…. podo wae…

  18. hanya orang shirik yang bandingin ama motor 150cc.. yah lah.. la wong beban yang ditanggu udah beda. motor 115cc buat beban kurang lebih 130kg keatas ama motor bertenaga besar cuma ngaKat beban dibawah 80kg… !!!! pye to Mas brow….??? hedeh…. jOkO sembung naik ojek,EGAK NYAMBUNG JACK…….!!!

  19. Melihat cerita artikel….gue akui…irit kali buat cc kecil yg DIPAKSA kerja keras begitu.

    Kalo mau lebih ketauan lagi iritnya …test aja sejauh 19km…pasti bersaing ketat dengan penipu sebelah.

    Hahaha

  20. Saya selalu *pura2 khawatir bahasan artikel apapun yg merk non honprt gak bakal bisa dipahami para penipu sebelah itu….belum nyampe pemahaman dan pengalamannya, wong akil baliq aja gak lulus2.

    Bukti? Tuh banyak bikin perbandingan apel vs jeruk. Seperti biasa lah ….umbar kebodohan buat dihina.

    Hahaha

  21. Mohon masukan apa saya salah berkomentar seperti ini di blog m3 sehingga harus kena cekal terus?
    Saya termasuk demitz yang kena cekal walaupun selama ini gak ngerasa komen macem2. Hati2 jangan menggunakan ayat2 Alloh cuma untuk kepentingan pribadi aja. Lebih baik sadar kalau cara sampean yg gak mau nerima pendapat berbeda itu salah. Di jaman kebebasan kayak gini kok maksa? Kalo yg komentar gak bener silahkan diselet, tapi kalau komentar kontra juga didelet namanya penggiringan opini. Hati2 Gusti Alloh bukan cuma tidak tidur tapi tahu mana niat baik dan mana niat jelek. Moga Alloh membuka hati setiap orang untuk berbuat kebaikan. Apa comment kayak gini juga kena cekal seperti comment2 saya sebelumnya? Silahkan sampean nilai sendiri karena selama ini saya pakai gaya bahasa yang sama dan selalu kena cekal.

  22. Kalau di kota mungkin bisa irit… cz tanjakan nya beda sama di kampung” kalau di tes disini(kampung ane) mungkin gak nyampe segitu disini tanjakan nya nggilani plus panjang” banget!! ni motor co”k banget untuk di daerah ane jalan nya ueleekk polll.

  23. buaya

    dah lah om… jangan mulai lagi… kangbiwan juga dah kasi teguran buat kita2 para komengtator…
    so… kalo gak suka.. gak usah maen.ke sana… gitu aja kok repot….

  24. wkwkwkwkwk….

    lebih joss ….!!!

    ^ dari metik ember bekas cap sayap…

    * metik ngibul 73km/ dorong.

    ekekekekekekekekek…

    😀

  25. @ buaya

    wkwkwkwkwkwk…

    salah sendiri nama buaya …

    ^ buaya kok bisa nulis .

    * mungkin anda buaya siluman .

    ya sama aja dengan demit…

    ekekekekekekekek….

    😀

  26. @peyek
    Terus terang saya udah unfollow 2x tapi masih nerima terus email dari blog beliau. Nanti tak coba unfollow lagi. Tks.

  27. boncengan dan bawa beban disertai riding style agresif ya termasuk wajar. gak irit gak boros.
    memang matic ya segitu.
    dan jangan dibandingin ama TMC yg riding sendirian tanpa beban

  28. Kalau pgn naik motor jgn mikir irit, kalo pgn irit naik ontel aja, beat ane aja yg injeksi 1 liter/45km, tapi kalau di bandingin naik angkot ke tempat kerja bisa habis Rp16.000 dgn jarak 44km pulang pergi

  29. buaya – Juni 6, 2013
    Mohon masukan apa saya salah berkomentar seperti ini di blog m3 sehingga harus kena cekal terus?
    Saya termasuk demitz yang kena cekal walaupun selama ini gak ngerasa komen macem2. Hati2 jangan menggunakan ayat2 Alloh cuma untuk kepentingan pribadi aja. Lebih baik sadar kalau cara sampean yg gak mau nerima pendapat berbeda itu salah. Di jaman kebebasan kayak gini kok maksa? Kalo yg komentar gak bener silahkan diselet, tapi kalau komentar kontra juga didelet namanya penggiringan opini. Hati2 Gusti Alloh bukan cuma tidak tidur tapi tahu mana niat baik dan mana niat jelek. Moga Alloh membuka hati setiap orang untuk berbuat kebaikan. Apa comment kayak gini juga kena cekal seperti comment2 saya sebelumnya? Silahkan sampean nilai sendiri karena selama ini saya pakai gaya bahasa yang sama dan selalu kena cekal.

    ================

    baru tau ya browww?? wakakakaka..
    yuk iuran bareng beli rok buat triatmontok

  30. Masalah test 100% pcy am Kang iwan..sbb pny prinsip dudu motore dw. .remeg yo ben. .pokoke ga podo kr liyane..sy sngt salut. .hrs bgt..waduh. .JZ1 ku kalah irit Kang iwan..

  31. bobot mas iwan 85kg, ditambah istri perkiraan 50kg, anaknya kira2 piro yo?ra wani aku. yo wes estimasi 150kg, masih termasuk irit bro.

    kalo ada yang nanya2 kenapa beda ma hasilnya mas taufik, dari segi bobot saja sudah beda 2x lipatnya. jadi ya hasilnya pasti beda.

  32. 1 liter : 38,89 km cukup irit tapi lebih irit domba garut aka CS1 milik ku yang tembus 1 liter : 40 km …………….

  33. cukup irit mengingat dipakai boncengan anak istri, apalagi ymjet fi emang tenaganya gak dimaksimalin putaran bawah, butuh putaran lebih tinggi buat ngangkut beban berat

  34. Betul kangmas…x-ride ane juga konsumsinya segituan lah…dan yg pade komeng bilangnya kerennnn nie mongtor..

  35. irit ya tergantung cara makenya juga… kalo buat blayer2, gaspol always, ya boros lah… apalagi ditambah beban yang segitu beratnya… kalo pengen irit ya diusahain konstan aja gasnya..

    kayaknya sih semua motor ya segitu2 aja komsumsi bensinnya. emang mau ngapain sih kok pengen ngirit2 banget sampe dihitung segitu detilnya. Jadi orang jangan pelit2 (Boso jowone pakak). Justru ane kasian ama motor yang terlalu irit. Ada yg nyampe 70 an KM/Liter. Tuh ibarat orang loe paksain lari sambil bawa beban berat tapi minumnya loe kurangin kalo biasanya abis 1 botol cuma loe kasih setengah gelas.
    Wassalam…

  36. termasuk boros karena faktor bobot n betot hehehehehe.. 😀 tapi jika dibandingkan sama mio smile dengan perelakuan serupa ya jauh lebih irit lah… hmmm mantef ni x-ride

  37. ane jg pake x ride kangmas… kalau buat geber luar kota dgn jarak 30 km an keatas termasuk irit bbm nya,ane pake pertamax.tapi ko dipake ddalem kota agk boros ya. cara pake nya yg slh ato gmn ni? pdhl jrg main gas kaget,pdhl ga dpake harian jg

    wuih tp asli enak jalannya,stabil gt ni motor
    .
    kompor gas !!!!

Leave a Reply