Testimoni ngreyen Honda CB150R digeber kegunung Ungaran….

221
18

CB150RTestimoni atau review dari Blogger sih udah biasa. Yang luar biasa adalah penuturan asli dari pemakai, berdasarkan pengalaman pribadi tanpa terdistorsi kepentingan. Dan inilah yang IWB bisa tangkap dari bro Ardi….owner Honda CB150R keluaran 23 Maret 2013. Berdomisili diSemarang. Awalnya isu klotok-klotok yang menghiasi Blogsphere sedikit tidaknya membikin was-was. Namun…rumor tersebut tidak menghalangi doi untuk tetap meminang sang kuda besi. Terus gimana setelah jajal langsung dan digeber mendaki gunung?. Berikut impressi yang dirasakan berdasarkan surel yang dikirim keIWB. Oh iya…sebelumnya jangan lupa megang kopi, pisang goreng dan cemilan ala kadarnya brosis. Soale bakal panjang banget nih artikel :mrgreen: . Ocreee, langsung aja….Yamaha#1 AHM Part

Sebelumnya maaf kalau lancang atas kata-kata yang aku pake. Maaf juga kalau kata-kata ane agak membingungkan. Terima kasih buat kang IWB yang selalu aktif dan selalu update memberikan berita dengan aspek aspek yang konkrit. Setelah mengikuti blog kang IWB.com saya jadi merasa ada rasa ingin membaca lebih jauh dari berita berita kang IWB.com, karena independent yang di bawa kang IWB menjadikan Blog profesional yang memberi berita – berita Otomotif yang jelas dengan dasarnya ( maaf kang lagi ngomel – ngomel hehehe).

Saya Ardian, comment setia dan followers Blog kang IWB. Saya domisili Disemarang, kuliah ambil S1 komp bisnis, dan nyambi kerja di perusahaan herbal. Saya dibagian IT, megang website perusahaan. Seperti yang dulu pernah saya janjikan pada kang IWB, saya akan berbagi cerita pengalaman. Sejak dari bulan Desember, Januari sedang gencar-gencarnya lounch CB 150R, dan New Vixion, saya selalu mengikuti apa yang ada di berita kang IWB. Mulai dari keluhan-keluhan dan share temen-temen. Singkat kata, saya mantep bulan Maret ini ambil CB 150R yang katanya banyak keluhan. Namun tekat sudah bulat pengen minang ni motor kang (CB akhirnya diboyong dan siap untuk dibawa turing)……

Pukul 11:15 dihari Minggu (14/04/2013), start engine dari rumah dan menunggu temen club (katanya mau ikut muncak). Motor saya CB 150R putih-biru….kilometer 102,5km (plat no masih nunggu kang). Karena baca buku pedoman dari Honda, tidak boleh geber gas terlalu besar sebelum 500 km, saya turuti. Namun prinsip saya motor jangan dimanja, motor buat kita, bukan kita buat motor. Mulai manasin motor 5 menit, prepare celana pendek sudah cukup. Temen saya pake Supra 125 boncengan dan saya sendirian, alasan masih takut juga karena motor baru wkwkwk….

Singkat cerita dijalan besar agak was-was sebab motor belum ada plat nomer. Kira-kira sekitar 15 km setelah melewati jalan raya, akhirnya masuk di kawasan Cangkiran Limut. Jalan mulai nanjak tapi medan masih halus. Kecepatan stabil di 50 km/jam RPM 5000 dengan kondisi suasana mulai dingin. Setelah menempuh jalanan naik turun dari jalan raya tadi, sekitar 5 km….tibalah menuju puncak gunung Ungaran tepatnya nama tempat ini Medini. atau arah gua Jepang, bisa tembus Curug Lawe. Saya masih sendirian teman saya di belakang. Cuaca pun mulai mendung, maklum karena lokasi adalah dataran tinggi jadi sering gerimis…….

Rehat sejenak sekitar 10 menit, temen bilang…..ngerokok dulu bro ujan nanti diatas dingin. Sambil was-was ama CB150R karena katanya tanki air bisa kemasukan air hujan. Wah….wow banget ya?? Tapi saya ingin membuktikannya. Setelah hujan besar reda dan isu itu pun terjawab. CB150R masih manggil-manggil pengen di jajal tenaganya. Kami melanjutkan perjalanan kemedan sedikit berat. Aspal mulai jarang…..ada juga yang sudah rusak. Dengan kecepatan stabil Supra 125 dan CB 150R 40km/Jam. Posisi saya single dan temen pake Supra boncengan. Satu kekhawatiran lagi…..nanti habis muncak kena klotok – klotok gak??. Penasaran pengen buktikan sendiri motor digeber terus. Posisiku didepan karena temen mulai keberatan beban si Supra. Saya pelan-pelan melintasi jalan basah. Temen bilang tancap aja nanti keburu sore malah gak jadi naik keatas……

Start lagi di belakang, temen udah gak sabar geber Supra125-nya. Ane masih menikmati test ride. Ban nggak nyokot, trek mulai licin, agak was-was juga karena nggak menyangka medan di puncak berbatu. Full dengan merasakan suspensi yang empuk banget, dan tantangan segera dimulai. Setelah beberapa kilometer (kira–kira 1-2km) cukup lama karena kecepatan yang pelan kondisi medan agak licin dan nanjak. Setelah menempuh jarak tersebut, temen ane dengan muka cemberut….sudah menunggu di ujung jalan berbatu. Ane tanya, kenapa bro ?. Katanya motore gak berani buat boncengan karena medan berat banget, berbatu…..sedangkan Supra pake ban 215 , 225 , wah…cilaka!!!

CB150RYang tadinya ane gak berani buat boncengan ni CB tapi ya udahlah sepertiga jalan broo nanggung bgt, okelah !!!. Ane boncengan ma temen ane , jadi Supra single. CB ane boncengan start dijalan berbatu. Masuk gear 1….klotok – klotok, aduh atiku hahahaa CB ku asli ni. Eh ternyata cuman sebentar saja karena jalan naik dengan beban berat. Sekitar kurang lebih 155 kg termasuk berat saya. Atiku udah was-was…..wadohh!. Tanpa fikir panjang lagi mulai melaju dengan kecepatan 10km/jam…..hantam batu-batu terjal. Pake gear 1 -2 kadang 3 tapi itu jarang banget !!!. Kecepatan bertahan 10 – 15 km/jam dengan kondisi medan yang kacau. Kalau ane bilang ini…cocoknya KLX Kawasaki baru jos dengan ban tahunya dan suspensi emang diciptakan untuk medan ini….

Merasakan sang mesin DOHC yang sudah mulai beradaptasi.  Menikmati shockbraker CB, ane rasa enak juga mantep dari suspensi belakang dan depan, gak begitu kerasa getaran yang mengkawatirkan. Bisa dibayangkan kang muncak di medan berat berbatu dengan berat agak mantep juga, kondisi motor inreyen plat no belum keluar, udah di hajar suruh naik gunung ungaran. Tarikan gear 1 juga mantep!. Lanjut terus mainin gear 1 – 2, dengan kondisi medan berat yang nggak ada datar-datarnya…..naik terus dan batu, batu, batu. Namanya muncak kekebun teh….

Dapat komen dari bapak penjaga gerbang “mas motore cakep plat nomer belum keluar masih masih gres udah muncak. Wah bangganya disapa kayak gitu. Mematikan engine, bayar tiket , ngobrol sama bapak penjaga sebentar, start lagi pake gear 1 sampe tujuan. Dari post penjaga 1 tanjakan lagi. Wahh edan batunya, tambah gede-gede. Hanya pakai gear satu dari pos sampai ke kebun teh. Lama-lama jalan mulai kasar dan batu pun mulai nyiprat-nyiprat kalau dilewati. Semakin nanjak dan semakin najak . Waduh gustiiii…..tugas berat sang CB 150R. Supra mulai ketinggalan karena ban kecilnya sering nyelip dan saya pun tetap geber  karena kalau saya berhenti pasti ndak kuat ni motor . Nangis batin kang , karena pelan banget ngeden-ngeden…..

Tancap gas sedikit tok tok tok. Pas udah mulai masuk pabrik 1 kecil,  tanjakan lagi baru!!! ini lebih uedan!!! tinggi bangetttt tapi nikung jadi lumayan gak terlalu berat dari yang tadi yang tinggi berbatu dan lurus kira2 sekitar 500 m lah , nah kalu yang tikungan ini sekitar 200-300 M. Ane sempet nggak percaya kuat nggak ni motor ane. Dari situ banyak mobil 3 Avanza ndak kuat! 2 Motor 1 Vixion old dan Megapro lawas selip. Ceweknya suruh turun jalan kaki. Karena 2 motor laki itu pake vel alumuniun dan ban cacing mungkin nggak berani di bonceng. Satu hal ane masih menunggu suara heli yang keluar…..tapi koq gak keluar-keluar. Dan mesin saya masih baik-baik saja. Cuma agak kecewa finishing CB150R agak kacau soket-soket injeksi kelihatan. Tapi DOHC tetaplah kuda tempur saya. Semoga bermanfaat…..terima kasih yang sebesar-besarnya buat kang IWB. Salam satu hati ….

Yup….dalam penggalan cerita bro Ardi bisa disimpulkan bahwa CB150R produksi Maret tidak ditemui gejala aneh pada camshaft. Doi terlihat puas  setelah jajal langsng sikuda besi. So…..maturnuwun kepada bro Ardy yang sudi susah payah menulis cerita secara panjang lebar. Bahkan IWB kudu memotong beberapa paragraf agar tidak terlalu panjang dibaca para pembaca warung :mrgreen: . Nice story mzbro…..(iwb)1-copy

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

221 COMMENTS

  1. “‎ŠÏ..
    
    <'
    ^
    Sent from my BlackBerry® via Smartfren EVDO Network

  2. Ane sebagai FBH ngerasa CB150 R buat jalanan naik masih kalah sama Pikson. Secara Pikson Overstroke, cukup di RPM bawah nampol.

    Tapi New Pikson Lemot masih kalah sama si verza..

    Alasannya gogling tuh komparasi gear ratio nya… heheheh

  3. Testimoni atau review dari Blogger sih udah biasa. Yang luar biasa adalah penuturan asli dari pemakai, berdasarkan pengalaman pribadi tanpa terdistorsi kepentingan.

    berarti review para blogger terdistorsi kepentingan dong 🙂

  4. Wah siap – siap lego bebek di rumah ni, untuk tebus si CI BI. Kemaren di skul dah mulai belajar naik motor batangan minjem temen, maklum dari kecil bebeker tulen.

  5. cbsf keluaran maret kagak klothok klothok,nah cbsf tutup tangki rata nya kapan woooyy AHM,apa nunggu ampe kiamat 😆

  6. Wahaha cibi baru ya kang? Mari dibawa ke gigs metal gitu kang.. Nanti pasti dilirikin sama metalhead..
    Keren tuh cibinya m/

    Ini komen pertama saya lho mas iwb.. Silentride, takut nek komen saya ngga mutu hehehe

  7. Pengalaman saya waktu inreyen motor tetep tak pake boncengan. mulai, shogun ,110, mio, jupiter z, ampe ninja 150 hasilnya ok2 saja. kalo untuk rpm tinggi emang tetep dipatuhi minimal 500 km pertama n harus ganti oli. setelah itu tancep pol,,,

  8. Pengalaman saya waktu inreyen motor tetep tak pake boncengan. mulai, shogun ,110, mio, jupiter z, ampe ninja 150 hasilnya ok2 saja. kalo untuk rpm tinggi emang tetep dipatuhi minimal 500 km pertama n harus ganti oli. setelah itu tancep pol,,,,,,,

  9. joss..CBSF bkin glau lg..prtma naksir brat..trus tkut klotok2ny..skrg mlah glau..nglamar cb ato verza ato buat modif trail..waduh..

  10. Panjang ya..hehehe..mampir ne gone nyatyono po ora kuwi bro ardi..mampir ne sendang kalimah toyibah…

  11. finishing kurang rapi.. haduuuhh…
    itu bukan finishing socket injeksinya aja lho… tapi finishing keseluruhan…
    kalo masalah klotok-klotok, mesin ada bunyi2 aneh, dan bodi yang mulai mengendur.. tunggu aja broo pemakaian 8-9 bulan ke depan dengan pemakaian normal setiap hari..
    pasti ntar anda kuciwa.. n nyesel..
    gak perlu nunggu lama kalo motor buatan ah ha em sekarang ini masa pakai di bawah satu tahun z dah bnyak masalah.

  12. jujur sih ane sendiri juga ngrasain CB ini enak.
    kalo dibandingin NVL, desain no comment krn subjektif, mesin juga sama2 enak tp di CB lebih puas dg 6 speed.
    overall keduanya enak.
    CB mantep juga digeber2 sampe RPM tercekik.
    handling juga lebih mantep drpd motor Honda yg lain.
    tapi jujur yg mengkhawatirkan ke depannya kalo lihat banyaknya masalah klotok2 (di unit yg ane coba ada bunyi ginian pas mesin dingin), serta kemungkinan tangki tembus air, mika lampu meleleh, sok bocor.
    ini juga testimoni pribadi gak ada maksud BC.

  13. coba ntar kalo udah lamaan ngasih testimoni lagi.
    terutama masalah body dan finishing.
    punya temen yg ane test baru umur 2 bulan.
    to katanya habis ganti oli pertama (kira2 umur sebulan) muncul klotok2 sm bandul/jalu stangnya copot (lem-leman lemah).
    lainnya masih OK.

Comments are closed.