Klaim irit tidak sesuai kenyataan?? hati-hati bisa dituntut lho…

89
18

Bro dan sis sekalian….gonjang-ganjing perseteruan antara Ludmila, seoarang konsumen pemakai mobil Nissan March serta NMI (Nissan Motor Indonesia) sudah memasuki masa klimaks. Mediasi berulang-ulang gagal membuat kasus ini melangkah jalur hukum. Untungnya…pihak pengadilan memenangkan gugatan Ludmilla….

Ludmilla merasa dibohongi Nissan perihal iklan yang menyebutkan informasi komsumsi BBM produk city car mereka sanggup hingga 21 km perliter. Klaim ini ternyata menjadi bumerang buat Nissan sebab kini pabrikan tersebut diperkarakan kemeja hijau.  Ludmilla awalnya masih cukup bersabar dengan meminta diseting ulang mobil lansiran 2011 kesayangannya supaya keiritan bisa mendekati klaim pabrikan. Namun hasilnya sia-sia…

“Saya sempat komplain ke NMI dan meminta solusi kenapa March saya tidak pernah mencapai angka tersebut, selalu 8 kpl. Menurut teknisi, mobil saya tidak mengalami gangguan apa pun. Terus, saya minta mobil disetel ulang agar irit. Namun, jawaban yang diterima tetap sama, sudah sesuai standar..”

-Ludmilla/Kompas-

Karena tidak ada solusi, Ludmilla membawa kasus ini keYLKI yang dilanjutkan BPSK dan ujungnya kepengadilan. Menurut infonya…ditengah kasus berjalan, Ludmilla sudah menawarkan jalan damai dengan meminta NMI mengganti satu unit mobil baru dengan tipe dan spek yang sama. Tapi  hal itu ditolak oleh Nissan Indonesia. Tidak lama NMI memberikan opsi lain yakni membeli mobil tersebut seharga Rp 135 juta ditambah uang kompensasi bensin Rp 3juta…namun ganti Ludmilla yang menolak. Setelah menunggu sampai 7 bulan..kasus yang masuk dipengadilan sejak Oktober 2011 tersebut dimenangkan oleh Ludmilla dengan putusan NMI kudu membayar uang ganti rugi sebesar 150 juta. Namun NMI tidak terima….

Seperti yang dimuat Kompas, NMI beralasan…. angka tersebut diperoleh dengan beberapa prosedur pengujian dan rute khusus. Tapi dia (Ludmilla) tetap berkeras menggunakan rute yang biasa dilewatinya. Bukti yang dibawa ke BPSK itu bukan iklan, melainkan review media. Karena itulah, Nissan akan naik banding. Dalam kacamata IWB, kasus diatas lumayan menarik perhatian karena melibatkan customer sebagai pemakai dan pabrikan sebagai produsen. IWB yakin, Nissan  tentu saja sangat memahami apa itu resiko pencantuman klaim komsumsi bensin. Karena itu biasanya, pihak pengiklan akan memberikan tanda bintang (*) yang berarti ada syarat-syarat tertentu dalam hasil yang diperoleh. Apakah hal itu tidak dilakukan oleh Nissan?? itu yang IWB kurang tahu….

Kita sebagai konsumen memang tidak boleh menelan mentah-mentah iklan dari pabrikan. Sebab sudah jamak hukumnya bahwa advertising cenderung dilebih-lebihkan. Kalau boleh jujur, Nissan bukanlah satu-satunya yang menggunakan bahasa “framing” dalam dunia semiotika visual. Lawong pabrikan roda dua saja sudah dari dulu melakukannya. Btw…dari pengalaman diatas, kayaknya pabrikan mulai saat ini kudu detil kalau tidak mau bernasib sama dengan Nissan Motor. Klaim irit tidak sesuai kenyataan?? hati-hati bisa dituntut lho… :mrgreen: (iwb)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

89 COMMENTS

  1. Setau saya di iklan nya emang ada tanda * nya kok..
    Kl ngak salah dengan make pertamax dan rute yg di lalui keluar kota..
    Si konsumen aja yg membesar2 kan..
    Apa ada unsur BC dri pabrikan lain ya??
    Secara nissan kan lg populer mobil nya di penjualan..

    • @ ansa
      Dalam catatan saya belum pernah ada bro
      @ juraganneon
      Ini yang menarik bro. Soale saya jg penasaran apakah Nissan tidak memasang tanda tsb. Klo sudah lazimnya gugatan bisa kalah. Tapi kasus ludmilla, dia yang menang
      @ adi
      Tapi koq tetap kalah ya bro. Faktor ada pihak kompetitor dibelakangnya?? Ini yang tidak mudeng

      Administrator
  2. motor irit di surung wae wkwkwk
    lumayan 150 jt, ayo yg punya motor buaruan kepengadilan lumayan 150 jt buat beli ninja 250 injeksi bisa dapet 2

  3. ngotot kayaknya tuh orang.. Hahahaha….. Kan metodenya nissan beda mgkn untuk cara ngetesnya… Apa mgkn dibuat2? Kok bisa jauh amat antara 8 kpl ama 21 kpl, kalo misalnya msh 19 tu org ga nuntut kali ya…. sya stiap ngeliat iklan livine aja ga terlalu percaya ama angka itu….
    Oh iya IWB tumben ngebahas mobil?

  4. Nah bsa jd ada pihak kompetitor di belakang si konsumen..
    Kl saya si dri awal iklan nya emang sudah liat ada tanda * nya mas..

  5. wah ane ketinggalan berita yg ane tau tuh ceo pernah ksini ampe nongol tuh di metro tv apa jgn2 ada udang di balik batu who knows.

  6. @ 16. adi
    Wah…kalau begitu pabrikan roda dua kudu hati-hati nih, soalnya kendati ada bintangnya pun bisa kalah tuh…
    @ 17. kym
    Ada udang dibalik iwak peyek kali ya bro xixixi….
    @ 18. Space Monkey
    Bener bro…

    Administrator
  7. OOT mazbro…
    tabung elpiji 3 kg yg bocor n gasnya mleduk kok gak ada gugatan ke pemerintah yak…?
    padahal sudah banyak korban nyawa…

  8. jadi inget HONDA beat yg klaimnya 73 km/liter, dan supra x 125 yang 120km/liter
    pake ilmu bintang kecil ala anak TK ditulis sangat kecil pojok kanan bawah.
    pantesan penjualan moncer, beruntung aja honda gak ada yg digugat konsumen fanatiknya

  9. kayaknya nissan kudu belajar banyak ke HONDA nih untuk urusan klaim mengklaim soal keiritan, kan doi jagonya kalim irit 😀
    (klaim doang bukan bukti)

  10. Anonim pada april 6 2012 pada 06:18 PM berkata: pengacara pada pesta kalo ada ginian nih. . . .Ludmila Kaga bakal menang ,paling damai … Ini indonesia bung

  11. mas iwan, kayaknya klo klem pabrikan motor mah masuk akal deh (50an km/l) baik yamaha n honda… yg lebay kan klem konsumsi bbm ala bloger xixixxi

    eh iyah, pabrikan suzuki klem 78km/l bener gak yah 🙂

  12. siapa yg mau menuntut honda beat angkat tangan!! Biar d setting 1001 kalipun atau d ganti pgmfi step 10 pun honda beat g akan pernah dapat 73kpl. Ahm gitu lho..

  13. Sudah ketebak hasil akhirnya, yaitu siapa yang paling punya banyak uang dan banyak dekat dengan pejabat, maka itu yang akan menang…

  14. makanya beli nissan jangan tanggung2… kalo boros mending beli nissan GT-R… boros tapi kenceng….
    tapi kok atpm mahondut gak dituntut ya? kan udah sering nipu konsumen dengan motor rongsokannya, seperti beat, sumpra emprit dll.

  15. saynotofb berkata:
    siapa yg mau menuntut
    honda beat angkat tangan!!
    Biar d setting 1001 kalipun
    atau d ganti pgmfi step 10
    pun honda beat g akan
    pernah dapat 73kpl. Ahm
    gitu lho..
    ————————————–
    Kalau h0onda ngibul TUNGGU APA LAGI? Diam berarti setuju dengan tindak kriminal. Ayo kaw tuntut AHM.

  16. masa sich nissan march yg 1.300 cc
    3 silinder bisa segitu borosnya.
    pengalaman make grand livina mertua yg lbh gede cc nya n 4 cilinder aja tembus 1:17 an itupun pake premium. wakaka ketauan dech pake bbm subsidi 🙂

  17. jadi inget salah satu iklan motor metik yg menulis 1/73KM, untung yg pake tuh motor biasa disuapin jargon motor irit ya merk itu. mau nuntut tuh pabrik malah bisa dituntut balik, kan beli nama besar bukan iritnya.

  18. wahh konsumen nya keren, pasti org kuat tuh

    btw,kalo iklan bilang “1 liter bisa sampe sekian KM” kan y bukan berarti FC nya selalu d angka tsb…

    kayak iklan obat, kan bukan menyembuhkan, tapi meredakan

    betoel…

  19. setahu saya sekarang bintangnya gedhe2, keterangannya pun gedhe2…
    untuk nissan march seharusnya memang irit, 21 kpl bisa, yaaa itu lalu lintas lancar…
    ya kalo lalulintas jakarta yang macet sih 8 kpl sudah sukur…apalagi yang make tuh cewek, maap nih jangan2 ngoplingnya kurang pas, suka rpm tinggi, nggantung kopling pas lagi mau jalan ato mundur…
    tapi kalo mobil matic ya kagak ada urusan ngopling sih…

  20. Klo pengen ngirit ya nebeng temen aj (bensin patungan) atau naik angkutan kota , begitu aj lebih simple . (Udah pusing Ane liat kepadatan lalulintas kota)

  21. ambil hikmahnya aja….. biar para atpm yang lain nggak lebay buat iklan FC… mudah2an di tingkat banding, si konsumen tetep memenangkan perkara ini…..

  22. sama aja kan kayak koneksi internet…
    up to 384kbps
    brarti ga harus sampe ke angka sgitu..n lbh banyak ga sampe nya… :p
    kok ga ada yg nuntut provider internet ya? :mrgreen:

  23. wah, kalo pasang iklan bisa dituntut, semua iklan operator telepon seluler bisa dituntut dong.. biasanya banyak gembar-gembor, pake bintang di pojokan yang tulisannya syarat dan ketentuan berlaku..

  24. Mas Iwan kok tumben ngeluarin artikel roda empat, ya bagusnya begini mas warungnya sekali kali membahas roda empat juga biar tambah rame…………

    Konsumen mobil Nissan March sudah ada yang menuntut masalah ke iritan bbm dan ini semua biar di denger pabrikan motor roda dua biar bikin iklan gak sukur ngablak bicara konsumsi bbm.

  25. klo next 78 kpl, mio J lebih irit 30% coy ga percaya pantengin iklannya ada tulisan gede lebih irit 30% ga pake bintang2an cuy…

  26. bajaj gak bohong………p220 punya saya bisa 41 km per liter premium………..makeknya juga normal wat turing………wah konsumen daH pada melek skarang

  27. Lagian kan emang udah ada UUnya. UU Perlindungan Konsumen tahun 1999 Pasal 18 ayat 2: “Pelaku usaha dilarang mencantumkan klausula baku yang letak atau bentuknya sulit terlihat atau tidak dapat dibaca secara jelas, atau yang pengungkapannya sulit dimengerti”. Klausula baku biasanya di tulis kecil, di tempatin di tempat yang nyaris ga keliatan, ato ga pake tanda (*)

    Ni aturan masih sering dilanggar soalnya HUKUM DI INDONESIA LEMAH.

  28. ada honda belede… suaranya kayak mongtor multi silinder…. wkwkwwwwk… kalo ada ane beli sepuluh biji dah…. wkwkwwwwkw…. :mrgreen:

  29. cara bawanya gak eco driving kali….

    kalo main bejeg-bejeg aja sih mau diklaim 50km/l sama aja boros2 juga

    settingan standar = tarikan berat = untuk cepet ngail top speed kudu di bejeg abis = boros

    settingan diatas standar = tarikan enteng = cepet ngail top speed = bisa irit bisa boros.

    intinya ya nyekolahin kakinya dulu dehh biar bisa dapet irit :mrgreen:

  30. wah…. salut sama tuh cewek…. yang telah membuka mata konsumen…. ayo para konsumen yang merasa dirugikan klaim pabrikan… tuntut… pabrikannya… tapi saya rasa tuh cewek punya duit banyak, pengacara top cer…. dan ditambah pengetahuan dia akan hukum yang juga mumpuni…. Mungkinkah…? atau jangan jangan keluarga yusril ihza mahendra…?

  31. 58. tri – April 6, 2012
    ada iklan rods dua bisa nembus mobil,,, coba dipraktekkan cz gkada bintangnya
    ===========================================

    Sungguh dangkal pemikiran anda

  32. menurut ane sih ngibul dalam hal bisnis itu lumrah n wajar2 aja, dalam bisnis kan yang penting untung*, jualan laris manis*, bisnis meningkat pesat*, dsb.
    hanya saja ngibul itu perlu disiasati agar tidak terkena tuntutan dikemudian hari, misalnya dengan upaya pemultitafsiran bahasa yang akan disampaikan kepada konsumen*, pemberian tanda baca tertentu pada iklan dsb..
    tapi sejauh konsumen rela n gak merasa dikibulin sih ane rasa ngibul tetap harus dipertahankan demi bisnis, apalagi modal kepercayaan dari konsumen memang sudah ada dan terbukti* (pada masa lalu-meski pada dasarnya waktu terus berubah dan semua bisa berubah)

    last, yuk rame2 membudayakan tradisi ngibul ala pembodohan otomotif 😀
    inget ya, atpm untung bangsa pun untung..

  33. 67. basri – April 6, 2012
    58. tri – April 6, 2012
    ada iklan rods dua bisa nembus mobil,,, coba dipraktekkan cz gkada bintangnya
    ==========================================
    Sungguh dangkal pemikiran anda
    *******************************************************************

    waduh, bahaya juga tu motor begitu distarter bikin dua manusia langsung terpental, kirain sang superior* gak bisa bikin iklan lebay, ternyata bisa juga ya?? 😀 😀
    btw tu iklan ada tanda (*) gak ya?

  34. 68. BARONGSAY – April 6, 2012
    menurut ane sih ngibul dalam hal bisnis itu lumrah n wajar2 aja, dalam bisnis kan yang penting untung*, jualan laris manis*, bisnis meningkat pesat*, dsb.
    hanya saja ngibul itu perlu disiasati agar tidak terkena tuntutan dikemudian hari, misalnya dengan upaya pemultitafsiran bahasa yang akan disampaikan kepada konsumen*, pemberian tanda baca tertentu pada iklan dsb..
    tapi sejauh konsumen rela n gak merasa dikibulin sih ane rasa ngibul tetap harus dipertahankan demi bisnis, apalagi modal kepercayaan dari konsumen memang sudah ada dan terbukti* (pada masa lalu-meski pada dasarnya waktu terus berubah dan semua bisa berubah)

    last, yuk rame2 membudayakan tradisi ngibul ala pembodohan otomotif
    inget ya, atpm untung bangsa pun untung..
    ===
    bentoel…………….jualan moncer akibat bintang kecil juga DASAR ‘logika’ fbhongkong berkoar2 bahwa ternyata si anu benar2 superior mesinnya dan high fungsional……

    *padahal tau la ya….tapi ya itu tadi si anu untung bangsa kite untung……

  35. Makanya kalo mo beli kendaraan, ya mampir dulu di warung sini atau di warung rondo atau warung tmc, tunggu review di mari. Iklan kok ditelen mentah2. Kalo nggak salah march pernah diulas di warung tmc ya.

  36. Mungkin penyampaiannya hrs diperjelas, bahwa ada beberapa faktor yg mencapai angka tsb sehingga pabrikan berani mengclaim seperti itu. Baiknya metode atau cara pengetesan sehingga mencapai angka segitu jg dimunculkan sehingga komunikasi yg terbangun tdk salah dan konsumen juga merasa tidak dibohongi.

  37. yiha..NAH LOE…….sales pada bingung dah.

    1:73 jelas ngibul sekali……..jualan LICIK!!

    malah lempar opini ‘motor nembus mobil’,
    kok AHM masih makai karyawan marketing dudul gini, heran!!!……..
    yg baca pada ketawa bos……. :MRGREEN:

  38. bagus nih kalo hak konsumen makin diperhatiin..mudah2an bisa ky di barat sono, kalo ada masalah ga segen2x recall produknya.

  39. Saya kira sama saja semua ngibul, lihat saja iklan motor yang dinaiki Komeng yang sampai menghancurkan jalan raya. kira-kira itu semua mendidik konsumen apa endak Bro ? jawab yang jujur

  40. 80. Edi Purwanto – April 7, 2012

    Saya kira sama saja semua ngibul, lihat saja iklan motor yang dinaiki Komeng yang sampai menghancurkan jalan raya. kira-kira itu semua mendidik konsumen apa endak Bro ? jawab yang jujur
    ======================================================
    DAYA PIKIR ORANG GAK SAMA MASBRO!!!

    IKLAN MAKANAN “ADA BIKER YG NELEN HELM” apa yg anda pikir!”

    IKLAN PEMBERSIH WC, “ADA KUMAN NONTON CCTV” apa yg anada pikir!”

    APA SAMA DENGAN IKLAN “1;73” anda pikir sama!?

  41. Ludmila memakai momentum klaim customer kepada honda amerika beberapa saat lalu. Dan binggo pas bgt. Ntah nisaan nya yg bego ato ludmila nya yg tll mrncari celah kelemahan iklan nissan tsb. Pdhl smua tahu iklan dan kenyataan sungguh jauh berbeda

    http://www.dk8000.co.nr

  42. Saya setuju dengan coment no 62.anggiwirza,,,
    bawa nya ngga eco,,, jadi musti ada sekolah cara menyetir yang irit,,,,

    Kemarin saya test,, caranya,,, Aki dicopot,, Average nya kembali ke angka “0” nol,, dan mulai start dari Sunter-Bekasi Timur,, Average nya dapat 23.1 km/l.

  43. pengalaman sy di dalkot JKT pake “eco driving super” sama cara mengemudi “biasa aja” gak jauh hasil konsumsi bbm-nya, berikut perbandingan konsumsi bbm dengan berbagai kondisi pengemudian berdasarkan pengalaman REAL sy (mobil grand Livina AT th 2010):

    Dalkot DKI JAKARTA (Rute: Kalibata-Pancoran-Tebet-Kuningan-Balik Lagi, kondisi ada lancarnya ada macetnya) : 7.5 kpl (agresif); 8 kpl (biasa/santai); 9 kpl (eco driving super)
    klaim yg bilang bisa dapet 12-13 kpl dalkot gak tau di kota mana dalkotnya tuh, yg jelas di DKI JKT blm pernah sy dapet segitu

    nah kalo di TOL pake eco driving baru bisa mantap hasilnya, sy pernah dapet 19.5 kpl tol dalkot DKI lancar jarak tempuh 80 km makan isi bensin 4.1 lt, tp kalo driving style biasa aja di tol paling cuma dapet 13 kpl.

    note : kondisi mobil normal standar pabrik pake bbm subdsidi

    thats the fact based on my own experiences (no other facts more accurate to me)

Leave a Reply