Kenapa motor Kawasaki rata-rata begitu stabil??

62
66

Banyaknya merk motor dimarket tanah air kadangkala membuat kita bingung untuk menjatuhkan pilihan. Maklum semua produk mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Ada yang dipakai ampang alias ngambang tapi tetap laris manis akibat sparepart dan 3S mumpuni. Tapi ada juga yang antep dan mantep handlingnya namun kurang bersinar penjualannya. Sebab nunggang motor bagi masyarakat kebanyakan dilihat dari ekonomis serta tingginya harga jual kembali. Lha Kawasaki??? ya nggak masuk!! lawong harga sparepart mahal-mahal…!!

Kestabilan genk ijo tidak diragukan. Bagi yang belum pernah nyemplak, mungkin bakal merasakan stang lumayan berat ketika kuda besi berhenti. Tapi kalau sudah jalan….anteng tidak ada goyang sama sekali. Tipe sport sih tidak heran. Lha ini motor kecil aja juga stabil habis. Seperti testimoni teman bernama Sugiyanto. Doi hanya meminjam siAthlete sebentar…balik-balik langsung bilang ” Motormu koq enak…stabil banget!!” ujarnya sambil geleng-geleng. Apa yang diungkapkan Sugiyanto bukan tanpa alasan. Sebab kendati bobot hanya 104kg, kestabilan Athlete serasa seperti motor laki. Mungkin begitulah karakter sasis Kawasaki. Besinya tebal serta desain dibuat sedemikian rupa tanpa memikirkan cost yang dikeluarkan. Yah…ibarat dagangan buatnya tidak grusa-grusu. Lain jika pesanan barang membludak….

Khusus untuk Athlete, jika diperhatikan desain sasis secara keseluruhan memang kuda besi underbone tulen. Terlihat ketika kita bongkar, tipe rangka full frame dengan tanki bahan bakar didepan membuat center gravity lebih terarah. Belum lagi sasis swing arm yang ditopang oleh stabilizerΒ  menempel dari ujung lengan ayun mengarah kecenter monoshock horizontal. Jelas efeknya akan membuat gerak motor lebih anteng sebab swing arm menjadi kaku, kuat tidak mudah bergeser pada kecepatan tinggi (jarang lho pabrikan lain memikirkan hal-hal seperti ini).Β  Kemudian ukuran teleskopik alias suspensi depan. Walau sama-sama ayago, ukuran teleskopik Athlete lebih besar ketimbang Satria FU sekalipun (pernah dijejerin). Sayang engine yang dibenamkan hanyalah mesin bebek bertenaga 9,9ps…terlalu mungil untuk sasisnya yang besar. Gimana kalau ZX130?? Kaze?? atau Ninja???. Judule sami mawon. Rangka tebal dan kestabilan diatas rata-rata…..

So…jelas bahwa sasis Kawasaki memang yang terbaik (klik disini). Sumbu roda rata-rata lebih panjang dengan geometri serta desain diperhitungkan sedemikian rupa. Mau kata orang purna jual anjlok, sparepart mahal…tidak menyurutkan seseorang untuk meminang genk ijo. Mau ngejual Kawasaki Athlete??? mikir 1000kali. Selain harga secondnya kalah dengan produk kompetitor….rasanya susah untuk mencari penggantinya dalam hal sensasi berkendara. Ora percoyo?? monggo dicoba wae.….(iwb)

Noted : Foto paling atas nyomot dari Byson FC

About these ads

62 COMMENTS

  1. genk ijo itu modelnya pada keren-keren,…… ga peduli harga scondnya anjlok dan spare partnya mahal,….. tpi modelnya ga kusam di telan jaman

  2. di luar negeri kawasaki juga terkenal anteng lo alias stabil. Sayang walau tenaganya paling besar bodinya juga paling besar
    :mrgreen:

  3. besi gak perlu besar dan tebal yg penting rigit dan kualitas jenis yg mau di pakai buat fungsinya.

  4. bener bro. gw pernah bawa kaze jatuh. biarpun peleknya jadi angka 8, sasisnya tetep gak bengkok. honda grand yg kesenggol ancur lebur.

  5. persis seperti pengalaman saya saat bawa ar125, ban dpn sdh rada botak dan pas ngelindes tumpahan oli tetep anteng gak ngesot, tapi rx-king di dpn saya nyungsep.
    pas pertama kali bawa kaze-r saya sempet kaget dgn ke-antengannya di tikungan, maklum sebelumnya blm pernah pakai motor bebek. saya bener2 gak nyangka ada motor bebek yg sestabil itu. setelah nyicipin kaze-r, saya beberapa kali gonta-ganti pakai motor bebek yg lain (inventaris perusahaan), dan saya merasakan yg lain bener2 nakutin dikarenakan melayang saat dibawa agak kenceng dan saat nikung juga meragukan, sekali lagi maklum karena saya sdh biasa pakai motor laki πŸ˜€
    saya termasuk yg gak perduli akan harga jual kawasaki yg anjlok, karena bagi saya motor itu yg penting enak dan mantap saat dibawa, disainnya bagus/nyentrik, penampilannya berkarakter (lain dari yg lain).

  6. buat gw, sasis lebih penting dari mesin.
    ningkatin performa gampang, tapi benahi stabilitas (rombak rangka, tambah pemberat) itu lebih riskan terhadap keamanan berkendara, apalagi kalo pengerjaannya asal2an, tanpa QC pula.

    gw pernah nyoba suprafit, hsx125, gl100, meeong, jupiZ.
    emang AX gw yg paling stabil. di kecepatan super rendah pas macet, setang anteng gak geal geol, gampang ngatur keseimbangan, jadinya kaki jarang turun.
    di kecepatan menengah-tinggi dibabat mepet sama bus mini & L300 dari arah depan yg lagi nyalip, juga gak oleng kesedot turbulensi, padahal awalnya gw sudah dag dig dug soalnya posisi di tepi aspal banget, samping dah batu2 (maklum lagi nyisir pelosok), gw pikir daripada turun aspal malah nyungsep akhirnya nekat lurus aja (sambil merem melek soalnya sempet2nya kelilipan T_T), eh ternyata anteng beneran. fyuuuuuhh plong rasanya.

    ternyata nggak rugi gw survey berbulan2. hihihi

  7. aku sebelum pake mx pake blitz, begitu pake mx, hedeh getaran mesin sampe ke stang

    hampir semua produk kawasaki anteng sebab kebanyakan pake pipa tubular, metalurgi mantep, sambungan bodi banyak bantalan karet, stang mantep mungkin sudut rake & bandul stang gede

  8. @ MazBro Iwan
    SAYA PERCOYO TENAN KOK KALIAN SAMPEYAN MAZZ BRO..

    Lha sipaIJO NDLOOZOOR 10an Meter tapi handlingnya terasa gak berubah smpe sekarang..
    *saat jalan licin ngerem sampai ban ngunci tapi tetep lurus tanpa gejala ngesot kok..

  9. Hampir semua motor gue Kawasaki ,lain daripada yg lain gak pasaran ,semua materialnya bisa dibilang tahan banting ,spare part motor lain da 3x ganti Kawasaki mungkin baru sekali .
    salah satu bukti ketangguhan dan kestabilan part Kawasaki di balap grasstrack banyak yg mencomot swing arm Kaze buat melahap jumpingan dan extrimnya jalur tanah dan batu .
    (bukan promosi ,bukan FBK)

  10. Jadi inget kaze-r. Motor bebek tapi ada fitur bensin cadangan kaya di motor laki. Sayang, rusak gara2 kecelakaan. Begitu diganti ama astrea grand, hadoh, sensasinya jauh!

  11. Cuma 1 yang kurang dr Kawasaki, bagian quality controlnya kurang teliti… Ada bbrp kasus triple clampnya KLX 250 yg retak karena jatuh saat diparkirkan.

  12. stabil tapi berat, untuk jslan pelan lumayan capek, dari bebek sampe sport spt itu.

  13. Yang penting Kawasaki menomor satukan kualitas drpada kuantitas πŸ™‚ . Selama ini sy puas pke N150 lari kenceng ttp stabil.

  14. belum pernah nyoba kawasaki.tapi temn2 ku bilang emang top.gak melayang di 100kpj.saya udah ngerasain tornado,grand,shogun110 ,karisma semuanya melayang ketika 100kpj.kecuali karisma.sasisnya gede dan berat soalnya

  15. Blum pernah nyoba bebek kawasaki..tp klo yg sport tiap hari nyemplak N250R memang mantep handlingnya.

  16. ane korban Athlete juga..,
    memang manteb Mas Bro..,
    Pernah temen yg biasanya make Satria nyobain Athlete ane., kta dia lebih manteban Athlete..,

  17. tapi Athlete kok promosinya kurang ya? sayang banget kualitas bagus, tapi kurang tersosialisasikan ke customer..
    mustinya testimoni2 ini diiklankan gitu.. biar pada tau kawasaki bukan ninja doang tapi ada yg lain

  18. yang paling sayang dari athlete adalah promosi yang kurang (sama kopling manual yang ga ada πŸ˜€ )

  19. Yo yo yo 2 minggu kemaren sempat hampir ndlosooor…gara2 mental dr kelupasan aspal pdhl lg kecepatan lumayan tinggi sekitar70-80kpj…tp motor masih bisa di kuasai ga sampejatuh… Tp tangan udah 2minggu masih sakit aja neh…
    *nb: selamat juga karna perlindungan Tuhan juga sih… πŸ™‚

  20. jangankan atlete motor baru, Kawasaki Kaze R 110 yg dh berumur stabilitasny masih bisa diadu dngan bebek zaman sekarang.

  21. 15 Agustus 2013 ga kerasa udah 10 tahun umur Blitz R ku ,, gila sampai sekarang aku sdh kerja masih aku belum ganti #sayang masih bisa buat kejar2an hhe , masalah perawatan ga ada rewel sama sekali ,jempol buat KAWASAKI

Comments are closed.