Pertamina memang kebangetan..!!!

29

Sebagai biker yang mencintai produksi dalam negeri….rasa kecewa tidak bisa ditutupi. Kenapa???….masak harga bensin Shell bisa lebih murah 200rupiah perliter dibanding Pertamina. Iki maksude opo????…..

Alasan klasik….harga minyak dunia naik, jadi kita juga harus naik!!! yup…itulah Pertamina. BUMN yang kita cintai…..sejak dulu kala menemani kita berkendara. Dari lambang kuda laut hingga berubah seperti sekarang. Namun kenapa tidak bisa memberikan yang terbaik dan lebih murah terhadap anak bangsa.  Boleh aja sih naik gara-gara melambungnya bahan bakar fosil tersebut. Tapi koq hitung-hitungannya jomplang banget dengan SPBU asing?? lebih mahal lagi. Sik….sik kenapa to mz koq ngomel-ngomel??

Hari ini melewati beberapa SPBU Shell, mulai dari Gatot Subroto hingga kuningan Calablanca. Mata dibuat tidak percaya melihat banderol bensin Super (oktan 92) 8500 dan Super Ekstra (oktan 94) 8900…..lebih murah 200rupiah ketimbang Pertamina. Alah….cuma 200perak aja koq komplain to mzbro. Eitt…jangan salah sangka. 200rupiah itu perliter lho. Padahal pertamina rata-rata sehari mampu menjual 2500 kiloliter atau setara dengan 2,5juta liter Pertamax. Bisa dihitung sederhana 2,5juta (liter) x 200 (rp) = 500juta. Jadi dengan hanya lebih tinggi 200rupiah, Pertamina mengantongi keuntungan 500juta rupiah lebih besar ketimbang Shell dalam sehari!!!. Kalau sebulan……????. Wis sampeyan hitung sendiri aja. Semoga saja negara betul-betul untung sesuai iklan Pertamina. Kalau tidak…Pertamina memang kebangetannnnnn!!!……..(iwb)

Noted: Image kompas

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
  • pertamax
    pasti ambi nunggoni hasil qualifikasi
    telor pecah 1:54.841

  • iwanbanaran

    @ 1
    Walah…qualifikasi piye to bro. Lagi gawe nih…jaga malam dah kayak hansip 😥

  • sorry banget mas,kirain sampeyan off
    eh iya aq lupa ya klo sampeyan kerja dihotel(beda hari kerjanya)…ya sdh selamat bekerja,tak doakan senantiasa sehat selalu

  • iwanbanaran

    @ 3
    Sip…tq mzbro 😆

  • ogoh

    Mending shell kemana-mana. Dalam kasus ini “ada harga ada rupa” sama skali gak berlaku. Hidup shell, hidup produk impor, harga murah kualitas yahud!!!!!

  • nadzirin

    kasian si kebo sekarang harus minum bensin oplosan 92/90

  • Dani Ramadian

    Lhooo…
    Bingung, sudah sebulan lebih nggak
    ke SPBU…ntar lihat ahhh…

    🙂

  • CIWANS OM BHEWOX

    Mendingan SHELL kemana-mana, takarannya ngga terlalu ngibul kayak si Pertam**a kualitas bahan bakarnya lebih baik dari pertamax, hasil komparasi banyak yg menyebutkan itu. Buat apa beli produk dalam negeri kalo ujung-ujungnya hanya untuk memperkaya gaji pejabat dan para direksinya yg gajinya ratusan juta/ bulan. Bandingkan dg para pekerja lainnya yg gajinya hanya UMP (Sktr 1,2jt) yg hanya cukup buat makan, malah mungkin kurang layak. Jujur ane muak ama para pejabat & Direksi para BUMN yg kebanyakn hanya mikirin kantong dirinya sendiri. Bisa bandingkan harga BBM ama negara tetangga Malaysia, berapa harganya, berapa rata-rata pendapatan rakyatnya, Walaupun mungkin lebih mahal tetapi karena pendapatannya besar jadi ngga ngaruh/ngga ada gejolak. Katanya Pertamina Gurunya PETRONAS…. GIMANA NIH, Jangan sampai ada revolusi sosial lho, bisa hancur ini negara kalo masih diurusin ama pejabat yang tukang korupsi, trim kasih . WASALLAM, KEEP SAFETY RIDING BRO…..

  • Skips

    Iyo bro saiki Pertamax mundak regane cpt banget di tmpat ane Rp8900, kok malah murah SPBU swasta ya ,sayang ditempat ane blum ada SPBU swasta.

  • segleng

    mungkin buat subsidi silang ke premium om.. Kan dlm 1 liter premium pertamina/pemerintah nombokin lebih dari 2000 rupiah.padahal konsumsi premium sangat besar

  • strumer

    coba shell ada ditempat ane, ga bakal beli lagi tu pertamax…

  • mido

    tempat saya pertamax 9700.. Dengan terpaksa isi bensin.. Oplos juga gak kuat..

  • yah, begitulah negara ini dijalankan, kebangetan…

    sebagai pelayan masyarakat, saya hanya bisa untuk tidak ikut2an..

  • wach…parah nich Pertamina…!!!! di tempat Ane pertamax udach nyentuh harga 8950…
    parah..parah…

    salam kenal mas Iwan dari Kalsel..

  • gen2

    setahu gw sih,,,produk pertamax dan shell super,,masih manteb pertamax
    sementara pertamax plus vs shell super xtra masi bagus pertamax plus dikit
    yah harusnya pertamina bisa menyamakan harganya dengan produk asing
    tapi jika harus memilih,,,gw bakal tetap milih produk nasional drpd uang gw melayang ke londo2 di luarnegeri itu

  • alhamdulillah jika pertamina bisa ambil untung sebesar 500 juta perhari. semoga bisa untuk menutupi subsidi premium

  • ducslover

    Klo pengguna pertamax/plus pengen adil, ya mending hapus aja premium bersubsidi. Tapi ya kasian masyrkt bawah. Jd agan2 yakin pertamina kebangetan?

  • myso

    sayang di bandung blm ada shell…jd ya ke pertamina terus dah

  • macan74

    pemerintah juga kebangetan, dah tau bbm itu penting dikenakan PPN 10% bikin harganya makin mahal aja. pdhal kl ga hrsnya masih bisa dijual dg kepala 7

  • harga minyak dunia naik ? lha indo kan juga ada kilang minyak kan? mosok udah bisa ngambil miinyak sendiri kok njualnya dengan harga internasional utk rakjat sndiri…? di arab ,,walo hrga minyak dunia naik tetep ae hrga di sana murah :mrgreen:

  • segleng

    @mazman
    kemane aje bro..produksi minyak mentah indo sudah menurun drastis, dari 1,8 juta barel/hari(1977) menjadi 915 barel/hari.dari yang dulu expor miyak mentah jadi impor sekitar 5000 barel/hari yang 50% dari libya.kalo gak salah pertamina juga beli miyak di petronas yang udah punya ladang di arab dan afrika. Jadi sebagian besar bbm yang kita gunakan berasal dari impor.CARI AJA DI MBAH GOOGLE

  • segleng

    RALAT
    produksi dalm negri 915 ribu barel per hari kebutuhan miyak 1,4 juta barel per hari. Indonesia juga udah gak tergabung di OPEC wong wis impor miyak wis suwi

  • eynal

    ayo shell buka di daerah,,

  • JetZBlack

    Ya begitulah bro,
    smua yg d pegang ama negara pasti korat karit,
    kaga ada yg terbukan & jujur…

  • gugun

    Memang kebangetan ! gitu rakyat disuruh pake BBM Non Subsidi

  • black cs1-rider

    Sungguh terlalu… masalah harga aja update terus sama standar internasional giliran kualitas?? Hmm..

  • AAA

    http://www.detikfinance.com/read/2011/03/21/081952/1597083/1034/harga-premium-mestinya-rp-5510?991101mainnews

    Tuuh 5510.. Ga boleh subsisdi ga usah paksa pake pertamax yg muahalal.. kalo mesin cukup pake premium yaaa premium nonsubsidi aja.. jgn paksa beli pertamax