Honda Megapro lawas vs Yamaha Byson…

56
413

Judul ditas tidak bermaksud provokatif atau konyol.ย  Cumaย  sekedar share rasa mengingat begitu banyak biker yang menanyakan perihal ini. Enak mana sih Byson dengan Megapro lawas?? (bukan NMP lho ๐Ÿ˜† ). Lebih kencang mana sih larinya?? dsb. Mengingat dulu secara pribadi sudah pernah nyemplak siMegy hampir 8 tahun lamanya sebelum pindah keByson berikut impresi yang saya rasakan….

Setiap motor memang mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Begitupula dengan Byson dan Megapro lawas. Wah masak bandinginnya Megy lawas?? eittt…jangan meremehkan engine Kaizen mzbro. Soalnya terbukti memang bandel habis walau kita sering didera vibrasi berlebihan. Oke…daripada banyak khutbah, langsung sesion komparasi:

Desain :
Wah kalau ini bisa dibilang seperti langit dan bumi. Byson menang mutlak dibanding megy lawas. Mulai dari kaki-kaki, perangkat ban, suspensi depan, tanki gambot full kondom….tak diragukan gen FZ mengungguli Megy (bisa dilihat sendiri mzbro).

Fitur :
Sekali lagi Megy kudu nyerah. Walau engine sama-sama SOHC pendingin udara, tapi Byson sudah dibekali YRCS (Yamaha ram Cooling System)…sehingga sirkulasi udara kemesin lebih terarah. Speedometer digital juga menjadi nilai lebih sikebo. Cuma satu kelemahan produk Yamaha yaitu nihilnya SKS….

Sasis:
Secara tipe mereka berdua menganut tipe yang sama yaitu Diamond chasis. Tapi distribution-weight Byson lebih mumpuni. Bisa dirasakan manuver, kelincahan mengungguli Megy. Monggo dicoba zig-zag dengan kecepatan tinggi sekalipun sikebo nurut tanpa komplain. Hal ini juga tidak lepas dari sisi penghitungan geometri plus perangkat kaki-kaki Byson yang besar. Oh ya…satu lagi, pengendalian Byson ketika dibuat boncengan tidak menyiksa alias handling tetap enteng. Ini sangat berbeda dengan racikan motorsport Honda dimana handling langsung drop. Joki dibuat kedodoran jika bonceng seseorang. Apalagi kalau beban hingga 75kg lebih….wis dijamin kuda besi seperti susah dibelokkan dan kesan ambles kebelakang begitu terasa…

Engine :
Nah ini yang banyak ditanyakan oleh para pengunjung warung. Oke….sisi perfoma secara feeling, Byson menang dari tarikan bawah. Kendati ban gede segaban torsi begitu terasa terutama di3ribu hingga 6ribu rpm. Tapi jangan harap ketika rpm sudah menginjak 6500-keatas tendangan langsung drop….lambat untuk mencapai 9ribu. Khususnya pada gear 4 dan 5.Karakter ini berbanding terbalik dengan Megy. Karakter mesin Honda, mantep pada putaran atas. Walau ketika digas biasa Megy terkesan lemot…namun waktu gas dipuntir mentok, dan sedikit colek kopling, erangan engine Megy begitu mumpuni. Jadi jangan heran kalau mzbro dilampu hijau sering ditinggal motor-motor bebek tapi tidak ketika geber-geberan. Torque Byson yang besar ternyata juga menguntungkan pada kondisi jalan menanjak. Sangat terasa Byson lebih powerful dilintasan pegunungan……dengan kata lain tidak butuh bejek gas dalam. Sedangkan megy kudu mengail rpm tinggi guna menaklukkan jalanan yang menanjak. Kelebihan lain adalah vibrasi engine. Lewat Rocker roller arm, getaran mesin Byson termasuk sangat halus. Terus bagaimana dengan top speed?? ini yang susah sebab sudah rahasia umum kalibrasi speedo masing-masing terdapat perbedaan. Dan saya merasakan Speedo digital gen FZ ini memang mendekati akurat. Ketimbangan mungkin hanya berkisar 4km ketika dicompare dengan GPS. Sedang Megy….nggak tahu, soale belum pernah test. Tapi jika melihat topspeed dari speedo bawaan pabrikan….record terbaik Megy 130km/jam sedang Byson hanya 113km/jam…..

Yup itulah sekilas apa yang saya rasakan. Semua tergantung kebutuhan. Jika sampeyan suka geber-geberan, Byson sama sekali tidak cocok, so mending motorsport racikan Honda. Sebab kakakter mesin sikebo yang smooth dan cenderung jinak. Tapi jika dibuat touring atau perjalanan santai tidak diragukan, naik Byson pancen ueeennnaakkkk (lebay mode:on). So semua saya serahkan pada mzbro semua yang menilai. Jika ada yang kurang puas, monggo tinggalkan pertanyaan dikolom komentar. Semoga berguna……(iwb)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

56 COMMENTS

  1. ulasan yang bener2 mantap mas iwan! semua memang harus menyesuaikan kebutuhan masing2 ridernya, sesuaikan juga dengan kondisi medan yang bakal dilalui sehari2 (kalo motor dipakai harian) thanks dan salam kenal…

  2. Ulasan di atas bermanfaat banget,,
    nah, jadi baik Byson dan megy memiliki keunggulan dan kekurangan masing2,,
    di dunia ini gak ada yang sempurna bro,,
    jadi kalo mau pilih motor sesuai kebutuhan, keinginan dan medan yang di tempuh,,,

  3. Belum pernah pake byson, tapi sepertinya lebih nyaman dipake dimana minim getaran, torsi cepat terkail di putaran bawah, enak buat najak, handling OK. Pernah pake sesekali megapro n tiger, yg saya keluhkan adalah getaran mesinya di stang sama handling yg kurang mantab, ban depan sepertinya kurang mantab menapak.

  4. Saya dulu juga bawa megi 2003. sekitar 7tahun. samalah warnanya. hitam-merah. sekarang ganti nmp. Untuk megi lawas ada kemungkinan speedonya agak meleset. 60 kpj nmp serasa lebih cepat dibanding megi 2003.

  5. belum pernah pk kebo, tp pro 93 mesin item, neo tech 160, megapro, nmp pernah coba,tiger revo sering pinjem punya adik, paling mantep kayaknya pro 93 hehehe…pa krn pas jik enom ya…? skrng mah mau ngepot2 pake tiger pun ndak berani kayak melayang , mentul2 depan nya entah ban ato stangnya ya..pa lg dah boncengin anak istri….

  6. @ Visitor
    Salam kenal juga mzbro. Tq udah mau mampir ๐Ÿ˜†
    @ Tristan
    Yup setuju bnget
    @ Black
    Siappp..!!
    @ Mashen
    Wah minta dipijat refleksi tuh mzbro hehehe….
    * Bisa jadi stang kelebaran. kalau nggak biasa emang bikin pegel bro. Soale terlalu baplang
    @ Ngebut
    GL keluaran 93 black engine emang The best
    @ Imaniz
    Oke koq. Bandel amir tuh mtr. Larinya juga ngacir asal bisa bawanya aja
    @ Kangmase
    Jok Yamaha Byson emang rada pelit. Tp istri oke-oke aja tuh bro
    @ 28
    Walah…guyon sampeyan ki
    @ Sang prabu
    Piye mau comparenya bro. Sudah bingung duluan. beda karakter. Sport vs touring jadinya ๐Ÿ˜ฏ

    Administrator
  7. selama 3 thn pake neotech ’98 dan 6 thn pake megapro ’04: footstep getar banget (gara2 nempel di mesin?). perjalanan luar kota menjadi tidak nyaman..

  8. Iya sich,bagi suka ngejar top speed lebih cocok pake Si Meggy,aku pernah nyampe top speed 130 km/jam,pk meggy 2006 mesin standar cm pake cdi shogun bagong non limiter.Soal getaran di foot step soalnya lsng sentuhan sama crank case.
    Byson tak dpt dipungkiri menang di putaran bawah.

  9. selama ini pakai tigy, kemaren tukeran ama byson temen, kaget aku byson nya kayak lagi nunggain motor matic, gak ada bunyi brisik kayak tigy knalpot nya juga kek gak ada suara. kok bisa halus gitu ya binyi nya?bawa motor nya kayak melayang layang gitu, ringat banget.

  10. punya ane megy 2005 gan
    top speed pernah nyentuh 140 kurang dikit

    belum pernah nyoba byson, kalo cuman ngangkangin punya orang diparkiran udah pernah (iseng) hehehehe….

    kalo ane sepertinya udah tergoda byson,
    akselerasi ok, body ok,
    top speed 112kmph gk masalah, soalnya ane gk suka balapan di jalan gan, cuman suka tarikannya doang.
    lagian gaya berkendara ane, buat jalan luar kota, akselerasi lebih bermanfaat dibanding top speed, di jalanan speed 100kmph aja cuman bisa digunakan gk sampai 1 km udah ngerem lagi. paling sering digunakan 80-90kmph.

  11. saya punya mega pro 2009 yang 160 cc. lumayan cepat.saya tes trek lurus ternyata top speednya mencapai 138-139 kmh. lumayan bukan. katanya vixtion lebih lari itu kecepatannya…namun kenyataannya tidak geng. saya pernah balapan jaran 15 km ,tuh vixtion gak bisa ngejar. kelebihan mengapro itu ringan dibawa / kenceng dimanapun berada walau ditanjakan. coba ter balapan ditrak tanjakan, kemungkinan besar anda menang karena girnya besar geng,yahhhh kecilan dikit dari tigerlah….kencang atau endaknya motor tergantong orang yang membawanya juga,apakah berani apa endak ngabisin gasnya sampai terahir……habis…..tapi jujur saya bangga punya motor mengapro 160 cc mega bok yang dimodif dengan ban besar tiger dan bok cbr 150 cc…..hah…sekilah pengalaman gue yang benar-benar terjadi….

  12. Memang om,dulu ane punya megapro lawas tapi keluaran 2003,itu motor lelet banget kalo di Lampu merah,ketinggalan terus sama bebek,maklum overbore,tp kalo jalannya lurus panjang wuiiss mantap ,dulu ane sempat njajal top speed di pantura sampai 132kpj..padahal anginnya gede banget.
    Kangen megy lawas ane,yg udah pindah tangan tahun 2009,diganti tiger revo ๐Ÿ™‚

  13. Klo megapro yg aslinya velg ring 18 diganti ring 17 ada pengaruh di spidometer apa gk? Yg ane tanyain apakah akurasinya berubah? Maaf klo OOT

  14. ane pake kebo bro
    power bawahnya emang asik banget bermodalkan knalpot racing silencer nob1 yg buat matik, lehernya custom(lupa ukurannya, pokoknya leherannya lebih kecil dari knalpot std byson, soalnya bukan cuma silencernya yg dikondom tapi leheran aslinya juga di kondom) + ganti pj yang lebih gede.
    tarikan bawahnya mantep banget sampe bisa wheelie pas ganti gear1 ke gear2 tapi ga tinggi2 amat wheelienya
    cuma tarikan atasnya masih drop banget
    klo udah nyentuh 90kph naik nya berat bgt
    tapi handlingnya emang super nyaman

  15. Punya ane mega pro 160cc speed 6 pakai kenalpot nobi dual soun gk sengaja di lampu merah jumpa satria fu 150 cc dan speed pakai kenalpot r9 punya ane tidak bising tapi si fu bising buat naik darah gitu gua geber kaget dia wkwkwk.. Ngajak balap ane ladenin gitu hijau langsung gas ane masih di blakangnya gitu trek panjang dia jau di blakang 2 tiang padahal 6 speed kurasa oranhnya gk paten.

  16. megapro ane kluaran 03,, gk bisa larii..
    maksimal 90km/jm, apa gra2 hbis ganti cdi 90 rbuan itu ya??
    rangka bwat lari segitu udah oleng senua..
    tolong solusinya ??
    sepedane ampangg bnget…..
    bwat jalan zik zak gk bisa..

Leave a Reply