jump to navigation

Ganti Nitrogen?? perlu nggak sih buat ban??…. March 7, 2011

Posted by iwanbanaran in : Serba serbi , trackback
Nitrogen….unsur terkenal sebagai pengisi ban pengganti angin. Sifatnya yang dingin serta lebih padat ketimbang angin disinyalir mampu menghemat bahan bakar dan cenderung serasa empuk jika digunakan melaju dijalanan. Benar nggak sih seperti itu??…………
Bagaimanapun dari segala sisi angin reguler memang kalah jika dibandingkan Nitrogen. Unsur ini wajib dipakai sebagai pengisi karet bundar motor racing atau ajang balap F1. Sifatnya yang adem ketimbang angin tidak gampang terpengaruh oleh kenaikan suhu ban sehingga mampu menghindarkan ban meletus ketika melaju kencang. Sebab waktu ban digeber pada kecepatan tinggi maka karet yang bergesekan diaspal temperatur akan naik. Jika angin biasa didalam ban, dipastikan terjadi proses pemuaian yang mengakibatkan dorongan keluar…bisa ditebak resiko ban pecah mengintai setiap saat. Tentunya proses tersebut dibutuhkan speed tinggi secara terus menerus. Untuk kendaraan transportasi harian dimana rata-rata kecepatan hanya 80-120km/jam…..mungkin bahaya ini tidak terlalu mengancam. Wah berarti pemakaian Nitrogen mubazir dong mzbro?? nggak juga. Monggo diintip dibawah benefit yang bisa didapat……
1. Karena sifatnya yang padat Nitrogen tidak mudah menyusup keluar dari ban dibanding angin sehingga jadwal pengisian akan lebih lama. Dengan catatan tidak ada bocor alus lho :lol:
2. Pelk serta karet bundar akan lebih awet (Tubeless type). Hal ini dikarenakan Nitrogen (98%) tidak mengandung air sehingga korosi pelk serta ban retak bisa dihindarkan. Sifat tersebut tidak akan ditemui pada angin biasa yang mempunyai kandungan oksigen 21%, Nitrogen 78% dan sisanya uap air….
3. Bobot molekul Nitrogen lebih ringan yaitu 14 atom sedang angin 16 atom. Jadi yo wis sampeyan bayangin aja…logikanya kinerja perputaran ban lebih enteng otomatis akan menghemat bahan bakar (walau tidak signifikan)
4. Mengisi ban dengan Nitrogen cenderung lebih safe sebab tidak gampang bereaksi ketika ban memuai sehinga meminimize resiko ban pecah.
5. Sifat dingin Nitrogen ternyata juga bisa mendongkrak keawetan kompon ban…

Dari semua yang dijabarkan diatas, terbukti Nitrogen banyak manfaatnya ketimbang ruginya. Saat ini banyak bengkel mengenakan tarif antara 7000-15000 rupiah sekali ngisi. So kalau ditanya perlu nggak sih isi angin dengan Nitrogen?? monggo disimpulkan sendiri. Btw ada yang pernah ngisi ban dengan Nitrogen?? Silahkan bagi testimoni sampeyan…….(iwb)

Noted : Dikumpulkan dari berbagai sumber

 

Comments»

1. pelautbahari - March 7, 2011

Pertamax dulu gan…

2. pelautbahari - March 7, 2011

keduax juga gan…

3. pelautbahari - March 7, 2011

Ketigax lg gan..
Borong podium neh.. qiqiqiqiqi.. ckl pke nitrogen kelemahannya kl lg apes dijalan ban kempes cuma ada tambal ban yg pke perahu selam warna merah dipinggir jalan… qiqiqiqiq

4. jenderal - March 7, 2011

owh….gitu yah!?
nice info,mazbro…..!!

5. extraordinaryperson - March 7, 2011

harus mampir ke bengkel mobil donk ya

http://extraordinaryperson.wordpress.com/

6. Skips - March 7, 2011

Ane skr jga sering ngisi Nitrogen buat N150, ya karena manfaatnya bnyk spt tulisan diatas, apalagi klo si Ninin kerap di pacu lbh dr 150kpj sekalian buat jaga2 aj biar safe.

7. Cicakmerah - March 7, 2011

hmm.. jadi tertarik ngisi nitrogen ke pico nih… blm pernah sih.. jadi penasaran :D

8. aab - March 7, 2011

boleh juga bro ane jd pengen nyoba…

9. mig29 - March 7, 2011

klo buat harian gak akan terasa efeknya, kecepatan motor harian berapa sih? trus harga isi nitrogen juga mahal. lagian atmosfer kita 60persen juga nitrogen. jadi efek sama cost gak imbang

10. pakbambangnunggangjaranwesi - March 7, 2011

apik apik apik
tapi dikota kecil masih jarang

11. Kid781 - March 8, 2011

saya jg pake nitrogen utk Vixion saya, ringan loh pdhl udah pake ban gambot lg. sangat recommended lah.

12. ubikukus - March 8, 2011

bonjour mzbro,sy sndr suda pernah menggunakan nya di bbrp tunggangan ane,dan hingga skrg jg sy sndr applikasikan k tunggangan njmx,so kesimpulan nya utk tunggangan,bobotny yg cenderung berat lebih baik menggunakan ntrogen sebab tunggangan akan lebih terasa dlm akselerasi,top speed,balance,hingga konsumsi bbm yg lmyan irit loxhh(no hoax) tp akibat nya kalao d applikasikan k tunggangan yg bobotny ringan mka kuda besi yg ditunggangi pada kecepatan tinggi akan terasa melayang2 XD shg kinerja braking lebih sukar..(sesuai dgn massa yg tertera di atas antara angin reguler dgn nitrogen perbedaan sampai dgn 2 Atom,wuihhh…)
sekedar sharing sajah mzbro hehehhe…tq

13. LORENGZO - March 8, 2011

ga terlalu signifikan perbedaannya, apa gw yg g peka ya?!…

14. Mr_Long'S - March 8, 2011

bro mitra mungkin bisa kasih komentar
*slh satu pemakai gas nitrogen

15. Felix - March 8, 2011

Ban depan 36 psi ban belakang 34 psi tapi masih empuk krn berat saya 100 kg. Itulah asiknya nitrogen.

16. Handoko - March 11, 2011

Dari pertama punya kuda besi, selalu isi nitrogen, mulai satria FU, ninja 150R ampe new megapro. Selama ini keuntungan yang di rasa yaitu empuk naikannya, serta ga gampang abis anginnya. Saya biasa 23psi untuk ban depan dan 28 psi untuk ban belakang.

17. Boardrider - September 18, 2011

sedikit share aja mas, saya pake buat katana n jupi 2011 saya,
ban gak pernah kempes n baru isi lagi setelah 6 bulan lebih! hehehe itu yang katana, nah yang jupi hmm dari januari 2011 sampe sekarang masih tetep belom diisi :D

18. Indra - February 1, 2012

Artikel yang bagus Masbro, saya tercerahkan sekarang.

19. Lukmanul Hakim - December 8, 2013

1. Karena sifatnya yang padat Nitrogen tidak mudah menyusup keluar dari ban dibanding angin sehingga jadwal pengisian akan lebih lama. Dengan catatan tidak ada bocor alus lho :lol:

Banyak kasus justru ketika menggunakan nitrogen bannya lebih sering kempes.

>>> Benefit Nitrogen yg ini lebih terasa ketika ban tidak digunakan dalam waktu yg lama, tapi yg namanya ban dipakai pasti ada pengurangan tekanan, perbedaan nitrogen dengan oksigen (angin biasa) tidak signifikan, lagipula ketika nitrogen kurang tekanan kita harus isi ke tempat yg ada alatnya, kalo kurangnya 1 – 5 psi masa harus keluar kocek lagi?, biasanya seluruh nitrogen dibuang dari ban dan diisi lagi dengan nitrogen yg baru sampai tekanan yg diinginkan, sedangkan angin biasa kita bisa tambah kekurangan tekanan yg sedikit itu pake kompa manual punya kita sendiri di rumah, free!

2. Pelk serta karet bundar akan lebih awet (Tubeless type). Hal ini dikarenakan Nitrogen (98%) tidak mengandung air sehingga korosi pelk serta ban retak bisa dihindarkan. Sifat tersebut tidak akan ditemui pada angin biasa yang mempunyai kandungan oksigen 21%, Nitrogen 78% dan sisanya uap air….

>>> Yups, angin biasa sudah mengandung banyak nitrogen, hal inilah yg jadi cikal bakal alat pengoplos nitrogen, ya seperti gambar di artikel ini :D, nitrogen yg asli menggunakan tabung mirip tabung gas elpiji yg biasa ada di tempat tukang las, sedangkan alat yg kayak kulkas itu adalah alat pengoplos nitrogen, caranya dia menghilangkan gas oksigen dan uap air, jadi tidak murni nitrogen dan nitrogennya pun tidak 100%

untuk uap air sebenarnya banyak kompresor angin biasa yg sudah ada fitur water trap atau filter airnya, sehingga dan juga untuk casting wheel (velg bintang/sport) tidak perlu khawatir karena bahan logan yg digunakan adalah sudah anti karat dan sudah dilapisi anti karat, korosi lebih sering terjadi di velg jari.

Ban yg diisi nitrogen akan berakibat fatal jika diisi angin biasa, sedangkan yg namanya trouble tidak bisa diprediksi, apalagi nitrogen bukan hal umum di bengkel umum dan tukang tambal, ban bisa berubah bentuk dan rusak, namun hal ini terjadi jika menggunakan nitrogen murni, kalo pake nitrogen oplosan tidak masalah karena memang nitrogen oplosan diambil dari udara biasa.

3. Bobot molekul Nitrogen lebih ringan yaitu 14 atom sedang angin 16 atom. Jadi yo wis sampeyan bayangin aja…logikanya kinerja perputaran ban lebih enteng otomatis akan menghemat bahan bakar (walau tidak signifikan)

>>> Nah bener tuh, tidak signifikan, atom itu sangat kecil molekulnya, bakan beda 100 atom dengan 500 atom pun kita tidak akan tau bedanya dimana dan tidak terasa.

4. Mengisi ban dengan Nitrogen cenderung lebih safe sebab tidak gampang bereaksi ketika ban memuai sehinga meminimize resiko ban pecah.

>>> Sekali lagi tidak tentu benar, karena jika kita menjaga tekanan angin ban sesuai standar, jangan sampai kurang angin namun digunakan untuk bawa beban berat, maka ban pecah juga bisa diminimize tanpa perlu isi nitrogen

5. Sifat dingin Nitrogen ternyata juga bisa mendongkrak keawetan kompon ban…

>>> Sekali lagi tidak tentu benar, karena jika kita menjaga tekanan angin ban sesuai standar, maka keausan kompon ban akan aus secara normal, tidak aus ditengah atau aus di samping saja, dan keawetan kompon ban juga dipengaruhi jenis kompon apakah soft, medium, atau hard, tidak ada hubungannya nitrogen dengan kompon karena kompon adalah karet yg berada diluar ban.

———–

Dari semua itu, menurut saya, maka nitrogen saat ini belum worthed untuk diaplikasikan, apalagi untuk ban motor

Nitrogen ini kebanyakannya hanya powered by sugesti, dan ilmu kimia dan penjelasan ilmiah yg mucul di artikel yg merekomendasikan nitrogen semuanya bisa dipatahkan oleh ilmu ekonomi dan manajemen yg lebih memilih efisien dan efektif serta murah meriah kalo perlu gratis, sehingga nitrogen belum worthed, apalagi mayoritas bengkel atau bengkel ban yg menyediakan isi nitrogen sebagian besar menggunakan alat pengoplos nitrogen, hanya saja orang tidak tau bahwa alat yg mirip kulkas itu adalah alat oplos nitrogen, jadi tidak maksimal, uang yg digunakan untuk isi nitrogen agak mubazir kalo untuk pemakaian normal harian, lebih baik buat isi bensin, dan harga ban motor baik yg tube type maupun tubeless sekarang sudah murah, saya saya ganti ban FDR Sport XR Evo depan dan belakang (Depan 80/80-14, Belakang 90/80-14) cuma perlu menebus dengan harga 300rb untuk keduanya.

Soal nitrogen lebih aman untuk rim/velg karena lebih empuk juga tidak signifikan karena ban sekarang ini sudah canggih, sehingga kejutan yg datang dari ban ketika benturan terjadi bisa diminimalisir ketika sampai ke velg, dengan catatan tekanan angin sudah ideal yakni depan 29 psi, belakang 33 psi dan batas toleransinya baik kurang maupun lebih adalah 2 psi.

lalu ada juga yg bilang nitrogen bikin ban lebih stabil putarannya/balance, lagi-lagi itu tidak signifikan karena ban skarang apalagi ban motor sudah sangat balance, akan lebih balance lagi jika titik/bulatan kecil berwarna putih/kuning yg ada disamping ban disejajarkan dengan ventil yg ada di velg, maka ban akan semakin balance karena titik yg lebih berat ada di bagian yg ada ventil nya maka dari itu diseimbangkan dengan mensejajarkan bagian yg lebih ringan di ban yg ditandai dengan lingkaran kecil berwarna putih atau kuning yg ada di side wall/samping ban.

Kalo mau ngisi angin biasa yg banyak nitrogennya, isi aja dipagi hari, hehe,, tapi tentu uap air juga ikutan masuk, tapi gk masalah bagi pengguna velg racing, lah ban tubeless aja diisi cairan anti bocor, haha,, angin yg sedikit gk akan bikin rusak velg,,,

jadi kecimpulannya adalah Nitrogen belum worthed bagi saya :D

20. SonyA - December 16, 2013

saya pernah pake nitrogen itupun cuma iseng nyoba. efeknya bantingan jd lebih empuk cuma kalo motor lg ga dipake trus besoknya kita pake jalan tau2 bannya kempes sendiri. mau ga mau akhirnya dikuras ulang ganti angin biasa aja.

21. hamim - August 22, 2014

ban isi nitrogen di motor beat saya kok malah aneh ya gan. disamping efek positif yang kerasa seperti semakin empuk dan ringan, ban saya menjadi mudah kempes. saya dalam kurun waktu 5 bulan ini sudah isi 2x .



%d bloggers like this: