Gile…sudah 5 bulan ban tidak minta isi angin!!

23

Ban merupakan salah satu kompnen vital pada kendaraan. Tanpa karet bundar tersebut, tidak mungkin ada yang namanya roda berputar. Lha sampeyan bayangin wae, kalau ban berasal dari kayu atau besi, alangkah tersiksanya orang yang nyemplak diatasnya. Bakal geblodhag ora karu-karuan…..

Ban tubless yang berkualitas adalah ban yang tahan terhadap tekanan serta kondisi cuaca ekstrim. Karet sebagai bahan sumber utama juga sangat mempengaruhi daya cengkram ban itu sendiri. Mangkanya jangan heran kalau pada even race selalu ada yang disebutΒ  hard, medium soft kompon. Tapi kita tidak akan bahas itu. Kita akan mengupas karet bundar harian saja. Kendaraan harian spek tidak terlalu muluk-muluk. Yang penting oke untuk melibas jalanan becek akibat hujan ataupun panas. Selama tidak licin digunakan pada dua musim tersebut sebagai biker pastinya sudah cukup senang. Lawong pemakaian juga tidak buat rebah-rebahan layaknya pembalap. Iyo to!! Disisi lain kemampuan ban dalam menyimpan angin ternyata juga mempengaruhi kepuasan biker. Coba mzbro bayangin, opo ora geregetan kalau sedikit-sedikit harus mampir ketukang isi angin. Dan dilalah rata-rata ban tubless memiliki kemampuan lebih ketimbang tube type (ban dalam). Tapi jangan salah, rentang penyimpanan masing-masing ban tubless ternyata punya waktu yang berbeda….

Dalam kondisi normal (tidak ada bocor halus & pentil 100% sehat wallafiat) ban tubless rata-rata maksimal 3 bulan sekali baru minta isi angin. PSI berkurang bisa dirasakan dari tingkat kekerasan ataupun manuver kuda besi yang menjadi berat. Selama ini sudah mengalami pergantian 3 merk ban Tubless Swallow, Duro dan IRC Road Winner. Dan record terlama dipegang oleh IRC. Karet bundar resmi yang diaplikasi keByson serta Ninja250r ini sejak pertama sikebo turun sekitar 19 Oktober 2010 hingga artikel ini diturunkan….ban masih keras seperti pertama kali pakai. Tidak ada tanda-tanda kapasitas PSI berkurang. Hampir 5 bulan mzbro…gile nggak!! jalanan rute yang dilewati lumayan ganas lho. Macet, panas, hujan, banjir dengan jarak 80km/hari sudah seperti makanan sehari-hari. Padahal ketika ban melewati aspal yang berbeda kondisi maka suhu ban serta angin didalamnya juga berubah-ubah mengikuti jalan yang dilintasi. Bisa disimpulkan…IRC tipe Road Winner lumayan bagus. Pori-pori karet begiru rapat hingga tidak memberikan kesempatan angin sekecilpun melintas keluar. Tentunya hal itu bakal mubazir jika tidak didukung kualitas pentil serta pelk mumpuni macam Enkei. Kombinasi keduanya terbukti yahud. Pelk dengan sistem tempa terukur juga mencegah adanya pori-pori micro yang tidak perlu. Sebab kalau pelknya ece-ece, kendati ban sebagus Battlax sekalipun belum tentu kemampuan menyimpan angin sesuai harapan. Jadi tidak salah jika Honda mengaplikasi IRC Road Winner buat CBR series nantinya. Lawong emang lumayan top markotop je πŸ˜† . Btw punya pengalaman yang sama nggak mzbro?? monggo dishare….. (iwb)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
  • petromax kah?

  • Klo dulu sih biasanya cek angin tiap isi bensin, lumayan… memanfaatkan fasilitas SPBU. Klo sekarang, udah 2 bulan ga minta isi angin, lha wong motore ora ono πŸ˜›
    Mungkin pabriknya yang minta diisi angin, biar produksinya makin lancar. hehehehe…

  • velg motor owe sprint murmer kyknya lebih tebel dari si Enkei yg katanya made in japan tuch πŸ˜†

    pelg enkei asli ori bawaan motor emang muahalee minta ampyun tapi kyknya klo nge-hajar lobang pasti jeboel juga πŸ˜†

    ban IRC itu terkenal paling mahal lho..tapi kualitasnya kyknya biasa ajah πŸ˜†

  • wih… awet tuh….. anginnya…

    nitip warung….

    apakah harga mocin bekas bisa lebih mahal dari harga barunya?

    http://mocinrider.wordpress.com/2011/02/23/mocin-bekas-lebih-mahal-dari-harga-barunya/

  • mudah2an untuk kebo2 generasi yang selanjutnya tetep pake produk tersebut..

  • Kan setiap kali servis bisasanya ditambahin anginnya masbro makanya ga kempes kempes

  • F4zR

    Sama mas bro iwan, si kebo ane jg dr prtama trun tgl 26 Oktober sampe ngetik ini, blum isi angin n blum ada tanda2 penurunan tekanan, skr udh msuk km10.200…
    Rute yg dlewatin jg lumayan bnyk jln brgelombang n brlubang, hujan panas jg terobos trus…

  • iwanbanaran

    @ Skull
    Nggak bro. Dari dulu saya nggak mau diisi angin ketika servis. Dan saya supervisi langs proses pekerjaan mekanik hingga selesai..
    @ F4zr
    Weh..lebih gila lagi nih. Ada temanya nih πŸ˜†

  • red

    waaa…bicara zoal kebo….kebo ane…mlah g makn angin maz iwan….kembung kate emak.lbh zuka makn rumput…..ahahahah…
    pizz….” g nyambunx”…

  • varioku mulai getas pentilnya, sering isi angin. huh

  • ane juga gitu, sejak awal beli motor, ampe tu motor ane jual [6bulan].. ga pernah isi angin.

    di motor yg skr, makenya irc.. apa ban tubeless harga standar, irc termasuk yg paling bagus? agak tertarik pindah ke mizzle nih.

  • itulah kelebihan tubeless.kaya tigerku dulu.bisa berbulan2 gak nambah angin.asal gak bocor

  • Ndeso Kluthuk

    Ban MRF jg bgs, bawaan pulsar 135 ane, dah 4 bulan gak ditambah angin masih keras aja, padahal belum tubeless lho!
    pernah bocor sekali gara2 kena paku,
    sip bnr tuh ban, ternyata MRF kualitas setara/mirip IRC buat Byson

  • vian byonic

    bang iwan sabtu kmren qo ga liput deklarasi BYONIC c..? :ngarep

  • DJ Yankuro

    Anginnya pake yg biasa yak? Napa ga pake nitro? Lebih adem…n awet juga

  • sami mawon mas…dunlop bawaan pabrikan yamaha yg tersemat di jupiter mx 2009 malah hampir 1 tahun ga minta diisi angin, padahal tube type, sepertinya yamaha memberikan ban dalamnya dengan type buntyl –> http://www.kcdj.org/forums/index.php?showtopic=906

    karena udah 1 tahun lebih sementara type dunlop yg terpasang adalah ban dengan soft compound maka udah aus, dan ganti dengan corsa s123, sama saja ban tubeless ini udah 5 bulan ga minta isi angin, tapi kemaren aku harus ganti angin di dalam ban, dengan di kempesi baru diisi lagi, tau gak baunya, wuih ga enak bau karet gitu, kalo udah diganti jadi ga bau lagi

  • pak’e alyx

    Sama gan, ban IRC road winner di motor saya juga awet berbulan-bulan (persis dgn yg di motor sampeyan, dari Juli 2010), meski dipasang di velg murahan. Tapi semenjak bocor kena paku kecil di bagian samping pas awal tahun lalu, tekanan ban berkurang secara perlahan-lahan (lha iyalah, wong paku gak dicabut alias gak ditambal, cukup dikasih lem sianoakrilat). Ban ini sangat ok disaat kering/panas, tapi cukup licin saat basah atau hujan. So, waspada dan selalu jaga jarak, terutama saat basah/hujan. Jangan terlalu pede dengan ban ini…!!!

  • Pranajaya

    gw py Pulsar 200 udh 3 tahun gk pernah isi angin cuma sekali aja itupun krn kena paku gw tambal sdri pake kit tubeless. jadinya ban blkg gw ada sumbu kompornya dah haha..
    trs yg gw baca dari buletin daihatsu tips yg diberikan utk tambal ban tubeless bagusnya pke lem superglue ketimbang pke sumbu kompor yg akan berakibat massa ban bertambah dan struktur karet ban berubah (stretching). bayangin klo ada banyak sumbu mercon di ban qt?

  • Pingback: Walah…paku gede amirrrrrr!!!……….. « Iwanbanaran's Blog()

  • Ban standar di N250 gue sudah lebih setahun gak pernah ditambah anginnya ,lumayan baguslah ban merk IRC ini .

  • Lukmanul Hakim

    Tanda2 ?, pliss dehh,,, pake pressure gauge dong,,,,, yakin psi gk kurang?, 1 – 5 psi memang gk akan terasa bedanya, kecuali 10 psi ke atas,,,

    Kalo cuma berdasar feeling sih wajar aja 5 bulan gk minta isi angin,,,