Duh, apesnya jadi biker tanah air….

30

Jika melihat motor-motor produk India, hati serasa ngiri tiada terkira. Dari engine diplacement mungil hingga raksasa macam YZF-R1 tersedia disana. Biker dimanja habis-habisan. Tentu hal ini kontras dengan tanah air. Kelas moped atau bebek serta maticlah yang mendominasi…………..

Jajaran line up dibuat bukan atas kemauan ATPM. Melainkan berdasarkan demand atau keinginan konsumen. Ngenesnya, masyarakat Indonesia malah menyukai varian matic & moped. Alasan ekonomis, murah serta mudahnya perawatan menjadi pertimbangan utama. Sebenarnya kecenderungan tersebut bukannya tidak menjadi tanda tanya dari orang Jepang sendiri. Saya masih ingat dulu ketika berbincang dengan salah satu pentolan orang KMI Mr. Ushitani yang mengungkapkan keheranannya atas uniknya konsumen Indonesia dimana mayoritas malah menyukai jenis bebek. “ Less power…cannot compare with manual clutch like motorsport engine,” cetusnya mengungkapkan unek-uneknya. Yup…tapi itulah Indonesia. Dan hal ini sangat berbeda dengan negara sungai gangga. Porsi sport mendominasi disana. Coba mzbro tengok website Yamaha, Honda, Suzuki, Bajaj, TVS India…..kabeh akehe motor lanang. Bagus-bagus lagi. Siapa yang nggak ngiri!! kita menunggu Yamaha R15 aja…tidak terkabul. Ibaratnya sudah bertapa sampai jenggotan juga tidak kunjung datang. Dazzler aka New Megapro….hhmmm setahun disana baru dilempar kesini. Yang lebih parah FZ16 aka Byson kudu menunggu 2 tahun pasca produk sudah brojol diIndia. Itupun ditanah air masih harus inden 2-3 bulan. Opo ora bener-bener apes!!!…….

Yah itulah nasibnya pecinta motor laki. Sudah mahal, pilihan model juga terbatas. Padahal jika mayoritas konsumen Indonesia demen ama motosport dipastikan  para pabrikan juga akan mengikuti. Selain itu otomatis harga banderol bakal bisa lebih murah sebab dengan banyaknya barang akan berimbas bisa ditekannya ongkos produksi. Sayang pola pikir mayoritas biker tanah air tidak seperti kaum minoritas. Masihkah ada harapan kedepan?? possibility itu bisa saja terjadi terhadap anak cucu kita. Who knows….. Yang penting jangan kayak iklan rokok aja yang judulnya…..ngimpi!!!! :mrgreen: (iwb)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
  • gandungsupriyanto

    pertamax,,,,,kali ya.wah jadi ngiler ngliat tu motor di atas,,,sport abis mas,ya mudah mudahan bikers indonesia banyak yang menyukai motor sport,jadi bsa di nomer satukan.

  • iwanbanaran

    @ Gandung
    Tuh mz…kyk gitu tuh India. Apa nggak ngenes kita. Cm dapat cipratannya euy

  • bener2 mas iwan..
    tapi yaa gimana lagi.. pake motor gede juga macet.. jalan pada rusak(parah).. perlu dipikirkan untuk memiliki motor trail macam klx or dtracker..

  • komenrider

    apa d india atpm pada g jual motor be2k mas iwan?

  • xxl123

    berharap p zzo laris manis di marih biar pabrikan jepun ngeluarin sport yg bagus2 dan terjangkau 😀

  • acikk, “indon coekoep lah dikasih motor cupu (bebec metik) tapi seharga motor sprot “(sssttt, yg penting kite2 juga pan yg oentoeng :lol:) 😆 😳

  • disini referensinya thailand sih, bukan india. Btw, udah ada bocoran p220 bakal keluar kapan mas? Kayanya saya bener2 kepincut nih 😀

  • rock snipper

    Malah bagus mas, jadi motor sport nga pasaran..

  • jabrik

    yagh mungkin bukan sepenuhnya kesalahan konsumen jg kali masbro, tapi emang atpm nya aja yg gak mau ngasih edukasi bgmn enjoying the motorcycle sebenarnya. cmiw 😀

  • lufi

    tu Yamaha SZ-R 150cc dikasi harga Rs. 55,000 alias Rp. 10.766.000,- gimana ga doyan orang sana wong motor batangan harganya kaya bebek disini

  • Indonesia surganya peminat bebek dan metik..
    Klo sorganya penyuka sport tulen ya Itali hahahahhahhahhaaa…

    PISS..

  • Atpm sini byak ambil untungnya saat jualan motor.. gak ky diindia sono yg udah byk pilihan, murah lg… xixixixi…

  • @ Bro Angga

    wuiiih.. Mulai goyah nii..hehehehehehehheeeee..

    PISS..

  • @bro hourex150l
    Hehehe… Iya nih masbro. kebayang modif total ala multistrada kayanya bakal keren banget. Udah ah, ga enak OOT di warung tetangga 😛

  • disini motor menjadi kuda beban, motor pengangkut. dengan bebek ada space extra, barang bisa ditaruh dibagian depan dengan leluasa.

    dari sisi ekonomis, bebek lebih irit, murah dan otomatis sparepart dan perawatan juga lebih murah. untuk keperluan perusahaan membeli bebek jauh lebih hemat dari motor sport.

    motor pun tidak terlalu berat apalagi badan orang indo secara umum, tidak sebesar badan orang india pada umumnya. apalagi di jalanan perkotaan yang cenderung macet setiap jam-nya.

    dapat digunakan untuk keperluan usaha maupun pribadi. beda dengan motor sport yg umumnya dipakai untuk kepentingan pribadi.

    walaupun ada (saya pernah liat nmp sebagai becak di salah satu artikel), jarang toh ada yang jualan roti, koran, somai, pakai motor sport/lelaki.

  • bener juga ya

  • gini lo om..kalo dikasih motor semprot..lom tentu masyarakat kita mampu beli onderdilnya yg jelas lebih muahal dari bebek dan matic…trus melihat pajak motor semprot juga tinggi…apalagi kalo dihadapkan kudu beli ban motor semprot yg rata2 lebar…jelas lebih muahal…
    Intinya benahi dlu keuangan masyarakat Indonesia+kudu ada dukungan dari pemerintah..seperti perbaikan jalan yg layak dan penurunan pajak…intinya Ngimpiii :mrgreen:

  • era itu pasti ada,,, asal gayusnya diberangus dulu

  • tul kata masbro mercon terbalik, eranya pasti ada apalagi nanti kalau pas MRT ada dan mobil pribadi penggunaannya dibatasi, biar makin sip naik motornya.. 😀

  • bebek ayam jago

    tambah ngenes tabloid motor diindo bahasanya matic n bebe trussss

  • kodokijo

    Mungkin ini slh satu penyebab biker2 kyk bro Benny suka kesel ama bebekers/skutikers, karena mereka2 ini yg pada doyan bebek/skutik menjadi penyebab para ATPM (kecuali KMI tentunya) ogah masukin type sport yg OKs, makanya pilihan utk type sport jadi cuman secuil upil 😀
    Nasib ya nasib, cuman bisa ngiler doang. Untung ada KMI, jadi agak mendingan sakit hatinya. Jajaran produknya jg semakin komplit thn ini, bebek ada ZX130 & Edge, ayam jago ada Athlete, sport 2 tak ada Ninja 150R & 150RR, sport 250cc ada Ninja 250R, trail ada KLX 250 & 150, supermoto ada D-Tracker 250 & 150, dan sebentar lagi akan hadir sportbike 600cc ER6F & ER6N utk biker yg lbh antusias serta trail/supermoto entry level KSR 110 & KX 65 yg cocok utk pembinaan crosser2 muda. Nah, dari sini kita bisa melihat betapa seriusnya KMI menggarap pasar motor sport di Indonesia. Aye pribadi sih salut ama KMI, karena jelas2 pasar yg mereka garap itu bkn pasar gemuk yg menjanjikan laba berlimpah, tapi toh KMI tetep konsen di market sport yg kurus-ceking ini, yg lain mana? lht aje SIS yg udah jelas2 emoh masukin GW 250, katanya tdk sesuai antara usaha yg dikeluarkan ama untung yg dihasilkan, dan lht AHM yg lbh mentingin misi perusahaan yaitu menghancurkan dominasi Ninja 250R biar bisa jadi penguasa kelas 250cc dgn duluan masukin CBR 250R ketimbang CBR 150R yg jelas2 sangat amat ditunggu2 oleh biker2 antusias di Indonesia, sebab AHM melihat kelas sport berfairing 150cc blm ada lawan yg perlu segera dienyahkan, jadi buat apa cepet2 dibrojolin, toh konsumen sini banyak yg fanatik habis2an kok, biar thn dpn baru dijual pasti tetep dibeli.
    Coba deh ATPM2 mapan lain ada gak yg berani main di segmen trail & supermoto? Nihil banget lah, wong yg beli cuman segelintir, kasar ngomong bisa dihitung pake jari. Gak menguntungkan, kata bos2 H-Y-S 😀
    KMI, thanks for the sportbikes, others just selling toys for sure.

  • BlankDunkTak!!!

    @ Kodok Ijo
    Semoga kritik pedas Mas Koid bisa didengar oleh petinggi2 ATPM yg lain, saya sependapat dan besar harapan saya Indonesia bisa seperti negara2 lain

  • bocah_solo.

    to bro iwan banaran.
    bru kali ini saya baca blog-nya sampeyan. kesan saya : cara berbahasanya bagus. gak pake bahasa yang aneh2, cenderung sedikit agak baku. sampayan juga punya pendekatan materi yang berbeda dari yang lain.gak memihak merek apapun. very nice.

    nice writing. i really love that.

  • bocah_solo

    memang konsumen indonesia ki aneh kok. punya karakter sendiri. hobine motor bebek. tenagane cilik, tanpa kopling alias ora iso spontan. lucune, kok nggo kebut2an. lha, bareng disodori motor lanang sing tenagane luwih gedhe, malah wegah.jarene ora lincah.dithu’i motor sing entheng koyo suprafit dkk jare kenthengen.. pancen ngewuhne silit.. kon nganggo pertamax, dho nggrundel, jarene larang. bareng nganggo premium, motore podho di bore-up, spuyer digedhekne, knalpot diplong, nggo kebut2an. lha, kan dadi boros meneh.piye kuwi. RJB ! alias Ra Jelas Blas !

  • bocah_solo

    SEBAGIAN BESAR KECELAKAAN MELIBATKAN BEBEK N MATIC ! PENEYEBABNYA ? MERASA ENAK/ENTENG UNTUK DIHANDLE AKHIRNYA JADI OVER PEDE DAN JADI PADA SEMBRONO ! ATPM DAN PEMERINTAH HARUS BERPIKIR UNTUK MASALAH INI.KURANGI BEBEK N MATIC!!!!!!!!!!!

  • kalo saya mah malah iri sama jepang semuanya kalo di kota pada mau naik kendaraan umum…..bebas polusi xixixi

  • 25. bocah_solo – February 23, 2011

    SEBAGIAN BESAR KECELAKAAN MELIBATKAN BEBEK N MATIC ! PENEYEBABNYA ? MERASA ENAK/ENTENG UNTUK DIHANDLE AKHIRNYA JADI OVER PEDE DAN JADI PADA SEMBRONO ! ATPM DAN PEMERINTAH HARUS BERPIKIR UNTUK MASALAH INI.KURANGI BEBEK N MATIC!!!!!!!!!!!
    ————————————————–

    trus nenek, mak, adek, bibi, tante ente naik apa????masak disuruh naik motor semprot….g logic….

  • lah trus sing nggawe bebek pertamakali super cub(honda) yg harus disalahken,yen matic ora ngerti aq,sak ilingku neng kene kymco jetmatic trus mio lg booming matic

  • V-MAX… motor impian ane tuh… dijual di india juga toh.. hebat2…

  • banyak motor bikin macet? hehehehe…gak juga yah? kalau kecelakaan? hehehe…artikel yg menarik. salam