Terima kasih pak Polisi…………

16
13

Siapa menyangka kalau lampu merah dipertigaan jalan Margonda ITC Depok, kendaraaan dilarang langsung lurus jika lampu merah menyala.  Posisinya yang masih aman walau arus dari  kanan datang, membikin pede menunggangi motor ngacir menembus padatnya lalu lintas. Dilalah tidak diduga 800m dari lampu rambu lalu lintas ada tiga polisi Sabhara sudah memperhatikan dari jauh dengan HT ditangan siap menerkam bagi para pelanggar…..

Sok tidak tahu dan masa bodo cuek saja motor saya geber. Dari jarak 1 km (jeli juga mata pak Pol) satu polisi langsung melangkah ketengah jalan….perasaan hati sudah tidak enak. Benar saja, petugas bertubuh tinggi tegap tersebut memberi isyarat supaya kendaraan berhenti. Namun karena kecepatan motor lumayan tinggi, maka tunggangan tidak langsung saya rem mendadak melainkan  bermanuver menghindari Polantas kesebelah kanan. Dikira akan melarikan diri, rekan yang lain segera bertindak (ada dua lapis petugas) menghadang. Akhirnya motor saya hentikan. Setelah jarak aman, menepi dipinggir jalan dan pak polisi menghampiri. Tanpa basa basi…..polisi berkumis tersebut meminta SIM dan STNK. ” Kenapa lampu merah diterobos?“..tanya petugas. ” Maaf pak saya tidak tahu kalau tidak boleh terus,” jawabku sembari turun dari motor. “ Ikut saya kepos..,” katanya  lagi. Alamakkk ditilang dah..!!. Terbayang ribetnya mengatur waktu buat sidang. Males tenan!!!. Motor dengan pelan melaju kepos polisi darurat. Jarak hanya 15meter dari lokasi. Istri yang dari tadi diam saja akhirnya buka omongan,” Mas emange mau ora weruh lek lampune abang?” (mas tadi emang nggak tahu kalau lampu merah lagi menyala?”. Saya cuma nyengir nggak bisa menjawab atas pertanyaan istri. Lha emang salah sendiri…pengen cepat malah babak belur. Nasib-nasib…..

Singkat cerita ternyata SIM dan STNK dioper kepetugas lain. Terlihat polisi bertubuh pendek membawa segepok kertas….disinyalir surat tilang. Akhirnya ada ide. ” Gampang ah….damai aja pasti mau” batinku penuh percaya diri. ” Tilang aja ya pak !‘ petugas buka pembicaraan sambil membuka formulir tilang plus bolpoint. ” Halah…..mancing nih! dalam hati sudah tersenyum senang. Kata pembukaan yang lazim kita dengar. Secara inisiatif langsung saya sodorkan uang…“damai deh pak, nitip sidang soalnya saya tidak ada waktu.” Anehnya petugas langsung menolak. Respon tersebut tidak saya duga. Hhhmm kurang banyak apa ya?” batinku. “ Bapak minta berapa?” tanyaku kepak polisi berharap semua cepat selesai. “ Tidak pak…maaf saya harus tilang karena bapak telah melanggar lalu lintas,” ujarnya sambil menggeleng. Wah kepriye iki. Ora mempan!!!…tumben gagal. Setengah frustasi, saya melihat identitas petugas  tertera Dwi C******. Nama khas orang Jawa…..” Nyuwun tulung pak Dwi…ojo ditilang. Aq omahku adoh pak. lampu abang tak kiro oleh terus pak. Ngerti ngono yo pasti aku mandek. Wis ora ngulang maneh pak…!” nerocos berusaha merayu pak polisi dengan bahasa Jawa. (minta tolong deh pak…jangan ditilang.  Rumah saya jauh dari sini. Lampu merah saya kira boleh lurus terus pak. Kalau tahu dilarang pasti saya juga berhenti. Janji deh pak nggak bakal ngulang lagi red). Ternyata petugas tersebut tertarik dengan celotehan saya ketika memakai bahasa daerah…

Singkat cerita kami jadi ngobrol ngalor ngidul ketawa sama-sama.  Obrolan tentang asal jawanya mana?? Jakarta tinggal dimana???…dll. Mungkin rasa senasib merantau diJakarta sehingga suasana jadi lumer dan tidak kaku. Ujung-ujungnya pak polisi menawarkan mampir kerumah dia kalau lewat. Dan bisa ditebak…..SIM dan STNK dikembalikan tanpa ditilang. Pesan terakhir pak Dwi  ” Numpak motor ojo nglamun wae lho yo…” seraya mengenakan kembali helm seragam kebanggaannya. “Siap komandan!!” jawabku sambil bercanda. Baru nyadar…ternyata ada untungnya juga bisa bahasa jawa diJakarta hehehe….Anyway setidaknya atas pengalaman ini, sekarang menjadi lebih hati-hati dan tidak sembrono jika bepergian kedaerah yang jarang kita lewati. So terima kasih pak polisi………(iw/9/12/2010)

Noted : Gambar hanya ilustrasi

 

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

16 COMMENTS

  1. hahahah

    bisa yah mas gitu. . .
    ah klo gitu saya belajar bahasa jawa deh
    abis di depan jalan magonda yang deket kampus saya polisinya aga ganas gitu mas. .

    lumayan lah
    bisa nego ama polisi yg suka mangkal di gang kapuk

  2. Waduh..! MasBro udah nyebutin nama oknum tu..
    SARA lo MyBro.. xixixixixixixi

    @Mz bogel
    kapan kopdare Bos..
    Wis nganti ngipi2 aku test ride p135 ne sampeyan…

  3. @ Sicoklat
    Bener boleh juga tuh..emang sejauh yang saya pantau polisi Margonda ganas2…
    @ Hourex
    Oohh iya mzbro…bener. Walah udah kadung saya ketik lagi nih. Tapi btw nama Dwi C. banyak kali bro. Btw bro Bogelz P1354 anyar yah? wah mantap!!!!!! selamat deh bro Bogelz

  4. @hourex
    kapan wae aku gelem sing penting ra udan… Ocre…
    @bos iwan
    Pies dah lma kok.lha wong inden blm mei keluar akhir bln juli

  5. @ Mercon
    Saran bagus…ntar saya edit dah bro
    @ Bogelz
    Ealah begitu. Gmn bro…puas nggak pake Pies?
    @ Asmarantaka
    Kulo asline t.agung jawa timur mzbro….lha sampeyan pundi? ( halah koq jadi sensus xixixi…)

  6. lek wong Tulungagung koyok cak iwan ngene,pasti akrab karo gempa. lek cuma gempa 3 SR paling yo melek thithik, maringono kemulan maneh :mrgreen:

  7. @ Damhar
    Sopo sing ngomong cak…yo mlayu ngacir. Kecuali gempa khusus baru kemulan maneh wkwkwkwk…
    @ Bad
    Pak Dwi polantas mzbro…yg nyetop pertama baru Sabhara…

    Administrator
  8. ^
    belajar wae bhs suku anak dalam jambi.dijamin klo bw motor polisi manapun ga berani nilang kwkwkwk…
    @bos iwan
    pokoke nek ws duwe puas lah(berusaha jd wong brsukur),lha nek ra puas malah pengen kebo ne sampeyan lah…jian kemlecerrr nek ndelok byson neng dalan….

Leave a Reply