Walah….ati-ati to mbakkkkk!

23
19

Mbak disini adalah kakak perempuan kalau boso jowo. Nah kalau bahasa padangnya uni. Terus….bahasa balinya mpok. Halah..koq jadi ngebahasas bahasa xixixi…….yup, memang unik mahkluk hawa ini ketika dijalan raya. Yang pasti kebanyakan bikin elus dada….

Saya sendiri berkali-kali menjumpai perilaku tidak lazim. Pernah satu moment ketika kita semua para biker beiringan dengan begitu padatnya. Eeee… didepan tunggangan yang seharusnya tidak bisa masuk dipaksain secara zig zag hingga nyentuh ban depan motor. Alhasil saya dibuat kaget karena harus melakukan penyeimbangan kalau tidak mau jatuh. Ketika coba saya kejar…..biker berjaket hitam itu adalah……..lady biker. Alamakkkk…..hanya geleng-geleng kepala saja. Itu hanya salah satu contoh. Ada lagi pernah melihat seorang pengendara berjalan cukup pelan tidak mengikuti arus yang ada. Konyolnya dengan kecepatan itu posisi motor berada ditengah jalan. Padahal jika kita menilik dari peraturan serta ilmu lalu lintas, wajib bagi pengendara untuk berjalan pada sisi sebelah kiri ketika kecepatan lebih pelan dari arus lalu lintas yang ada.  Alhasil banyak para pengendara kerepotan menghindari motor tersebut. Ada yang banting kekiri, ada juga yang manuver menghindar kekanan. Wis kacau tenan. Dan setelah ditengok…..walah…..mbak-mbak ternyata. Seperti yang diungkapkan oleh gugun (lagi..?!). Ketika doi nyemplak Beat menembus padatnya lalu lintas. Brother pasti tahu jika Jakarta macet parah para biker seringkali diharuskan pintar-pintar mengambil jalur disela mobil-mobil. Nah…menurut penuturan doi, hanya gara-gara satu cewek yang tidak berani mengambil sempitnya jalur maka biker-biker yang dibelakang (mayoritas pria) pada ngomel-ngomel nggak karuan. Soalnya akibat satu mbak yang menyumpal jalur motor-motor dibelakangnya jadi mengular tidak bergerak. Padahal menurut gugun posisi celah walau sempit masih cukup lapang buat masuk motor.

Hal ini berlaku juga berlaku buat pengendara bermobil. Kadang-kadang tidak ada perhitungan sama sekali. Saya sendiri pernah ketika jalanan macet, kaki turun dari motor…dilindas sebuah mobil karimun. Waduh sakitnya minta ampun. Edan nih mobil!! apa nggak lihat ada kaki didepannya?! Emosi langsung tersulut…tanpa ba bi bu geber motor ngejar mobil keluaran Suzuki tersebut. Setelah ditengok……ternyata mbak-mbak. Walah…..males sudah, emosi langsung saya tahan. Ujung-ujungnya hanya bisa elus dada. Pengalaman tidak sampai disitu. Beberapa kali kita harus ngerem mendadak akibat mobil yang asal potong tanpa dibarengi lampu sein belok. Walau tak jarang kaum adam juga seperti itu namun seringkali perilaku ini ditunjukkan oleh kaum hawa. Saya yakin hal itu tidak disengaja. Terus kenap bisa terjadi..??? kalau kita analisa rata-rata para biker cewek mungkin jam terbang kalah dibanding para pria. Sehingga feeling serta mental belum terasah layaknya laki-laki. Apalagi…maaf nih saat ini begitu gampang mencari SIM. Hanya tinggal negosiasi dengan oknum didalam….tidak kurang 1 jam SIM sudah bisa sampai ditangan. Jadi bisa dibayangkan skill serta kredibilitas berkendara masih dipertanyakan. Terlepas dari semua itu….bagaimanapun safety riding sangat diperlukan. Mencakup pengetahuan rambu serta etika dijalanan. Ayo dong sis….jangan kalah dengan para pria. Karena bagaimanapun dengan adanya lady biker akan menambah indah jalanan. Ya nggak bro…….(iw/25/10/2010)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

23 COMMENTS

  1. yupz….
    sering banged bro kayak gitu d jalan…
    biasalah kaum hawa, merasa dirinya lemah semua di haruskan mengalah…
    so jd seenak wudhel’e dhewe…
    belok g pasang sein, di tegur malah mencak2
    seng waraz ngalah ae bro….

  2. wekekekek.. ternyata nggak cuman saya saja yg pernah kelindas mobil. Bedane yg ngelindas kaki saya taksi dan saya sempat nendang pintunya, Duagh!!!! sambil keluar kata2 sayang Suroboyoan, C%#%KKK !!! :mrgreen:

  3. @ Anton
    Bener bro….sing waras ngalah wkwkwk…
    @ damhar
    Wah ono koncone tibae. Iku jenenge kurang ajar cak. Padahal terasa lho kalo mobil ngelindas sesuatu. Tak kira kakiku penyet…untung sik utuh wakakakak…..

    Administrator
  4. @Juragan Iwanbanaran
    napsu=> emosi=> ego, itu makasud saya Mas Bos..
    Btw klo masalah kaki kelindes ban mobil saya jg pernah Mz Bos.. Tp pas antri mo masuk parkiran turnamen motokros, aneh nya yg triak2 kesetanan ama mukulin tu mobil malah temen2 di blakang saya yg jg ngantri.. Pasalnya saya pke sepatu kulit septi yg ada baja pelindungnya jd yg ga krasa apa2 cma tau aja klo sdang dipijak ban depan kijang.. HE HE.. Septi ves Bro.. PISS..

  5. Hahay…
    Girl isn’t a good rider..
    Tapi kadang liat juga lho cewek yg suka ngebut.. Saya pernah buntutin cewek yg bawa motor pada kecepatan rata2 hampir 90 km/jam..di jalur luar kota..berani selap selip sama mobil juga..
    Gara2 tu mbak..saya jd ketarik ngebut juga..hehe..
    Tapi kalo misalnya pernah ke jogjakarta..kok ya bnyk anak gadis bawa motornya kenceng2..
    Kebanyakan seh mahasiswa..
    Saya juga kaget..ini emang udh kebiasaan atau lagi pas telat masuk kuliah gara2 kesiangan..
    Entahlah..xixixixi… 😀

  6. @ Hourex
    Hhmm sampeyan masih untung. Lha saya hanya memakai sandal gunung. Jempol kaki kayak mau lompat rasanya saking sakitnya…
    @ Spies
    Sakit sakit perut pengen ketoilet kali bro xixixi…
    @ Indrarr
    Mauuuu dongggggg………

  7. Rider cewek n ibu-ibu memang sering seperti, kita aja yang musti sabar dan mau mengalah (safety bareng-bareng).
    Yang lucu kejadian kira2 satu setengah th yll. Suatu siang lagi jalan santai, disalip cewek naik mio pake pakaian seksi, ketat (sepertinya SPG), rok pendek tanpa stoking. Pokoknya asli syuurrr deh. Ada pemandangan menarik, langsung aja buntutin. Dia jalan agak cepat, lalu nyalip pengendara bebek di depan (cowok). Eh, begitu disalip, tuh cowok juga mengikuti dibelakang (sementara berderet: si seksi, saya, cowok). Lalu datang dari belakang (kenceng), bawa Megapro (cowok juga). Eh, begitu posisi di belakang si seksi, dia gak jadi nyalip, malah mbuntutin di belakangnya… Ya udah, kita berempat jalan beriringan, dipimpin si seksi, megapro, saya, cowok naik bebek. Si seksi tampaknya tahu kalo dibuntutin cowok2, trus dia tancap gas, ngebut. Ya udah, kita buntutin terus dia… kenceng ikut kenceng, pelan ikut pelan. Beberapa kilometer kemudian, dia tampak keki, lalu melanin motor dan menepi. He..he..he.. jadi kasihan juga, maka saya trus mendahuluinya (dari spion: megapro dan bebek ngikut pelan, tapi gak berhenti).
    Maaf ceritanya panjang. Pesan: bagi cewek jangan pake pakaian kelewat seksi di jalan, mengundang bahaya…. 😀

  8. @ Pake
    Wah seru juga critanya. Yg pasti dia takut diperkosa bro. 4 cowok je wakakakak….
    @ Arif
    Sesuai kodratnya brother. Sudah jelas koq…..

  9. Di tempat saya ada lady biker yang nyalinya hebat!
    Bayangin aja dia ngajak adu kebut pake mio b’2 sedangkan saya juga b’2 pake abs revo!
    Wedan saya pikir!
    Jalan lurus ciamis banjar gasspoll!
    Tapi emang jam terbang lebih banyak saya, 😀
    Tapi salut kenceng tuh cwe,ampe cwe yg di bonceng ketakutan merem melek!
    Ada juga lady biker yg gagah nan kencang,gimana gak dia bawa tigi revo gasspol terus,klo bejejer di lampu merah cwok2 yg pake bebek aja pada minder,sangar dah…
    :mrgreen:

  10. Memprihatinkan kebanyakan cew bawa kndaraan ngawur, mau belok aj kadang2 nyalip dulu dr belakang trus ngerem & motong jalan. Dilihat dr barang bawaanya jg ribet setang motor utk naruh tas,barang blanjaan,dsb.

  11. @pak’e & bro iwan :
    Tapi kayanya pada akhirnya si cewe pasrah juga tuh. Buktinya dia berenti juga khan. Mungkin pikir tu cewe : “kayanya diperkosa rame2 asik juga ya rasanya”. Bhuaaaahahahahaaaaa….upss!

  12. ^^^ Basho
    Wah, yang terjadi selanjutnya saya kurang tahu. Begitu dia melanin mio, saya segera mendahuluinya. Wah, kalo tuh cewek mau diperkosa rame-rame…. bakalan ngikut juga… halah… (ngawur mode:ON). Lokasi kejadian: Pedan – Cawas (Kab. Klaten Jateng).

  13. Pengen deh ada klasifikasi motor diproduksi berikut penggunanya, kenapa ya mas2 malah pake motor matic, yang mbak2 naek motor gede, yang pke motor bebek siapa… ???

  14. lady biker ama orang yang udah tua(55 thun ke atas)…jannnn,bikin emosi kadang2..bukan masalah pelan-kencengnya menurutku(toh motor sekarang lari paling ga 80 pasti dapet lah),tapi ga mikirnya itu loh..nyalip ga pake liat2,belok walaupun ngasih kode tapi mepet banget (udh 1 meter baru riting)..ngerem semaunya sendiri.kalo ngebut juga ga liat2 situasi…pokok’e bikin emosi lah,n merugikan juga..

Leave a Reply