Terbukti Bridgestone memang jempolan….

16
635

Ada harga ada rupa….pepatah ini mungkin ada benarnya. Ada lagi pendapat yang menyatakan bahwa barang murah tidak mungkin lebih bagus dari barang mahal. Kalau kita teliti kata-kata ini terkesan arogan dan sombong tapi memang ini kenyataan. Seperti pengalaman ketika memakai Bridgestone BT39ss…..hampir tidak pernah terjadi sliding ketika rem mendadak……

Kawasaki Athlete ban standar IRC 73, sebenarnya sudah cukup bagus. Hanya saja jangan pernah ngerem dadakan…dijamin sampeyan bisa goyang dompret. Nah…..selama memakai ban Battlax BT39SS perbedaan sangat terasa secara signifikan. Khususnya grip yang didapat ketika diaspal…bener-bener nyokot (gigit). Walau ukuran ban tidak terlalu besar (front 80/90 rear 90/80) terbukti karet bundar keluaran Jepang ini benar-benar mumpuni. Pernah punya pengalaman ketika kecepatan sekitar 90km/jam, tiba-tiba ada orang nyebrang. Jantung sampai berhenti berdetak saking kagetnya…tercatat jarak lebih kurang 10m. Secara reflek betot rem depan dan injak tuas rem belakang berbarengan. Ajaib……motor bisa berhenti dalam kondisi lurus tanpa ada gejala ngesot sama sekali. Cuma bisa bilang “wowww..” atas kedigdayaan yang ditunjukkan Bridgestone. Disaat kejadian bunyi decit nyaring akibat cengkraman ban diaspal terasa sekali berusaha menahan laju kendaraan yang terlempar kedepan. Itu salah satu contoh. Dan masih banyak kejadian yang membikin saya sendiri terpesona akan perfoma karet sponsor resmi motogp ini. Padahal pernah punya pengalaman memakai ban standart, ketika direm habis motor masih sliding terdorong kedepan. Tapi tidak berlaku pada Bridgestone. Mau hujan ataupun kering…dijamin sampeyan tidak akan ragu menggeber motor pada kecepatan tinggi. Tapi sayang harga masih terlalu mahal.  Sepasang Battlax paling tidak harus ditebus dengan harga 1,3juta. Padahal dengan separuh harga Bridgestone bisa buat beli sepasang ban tubuless merk Duro , Achilles ataupun FDR. Namun kalau kita merenungkan….bahwa nyawa tidak bisa dihargai dengan materi alangkah bijak jika kita mempertimbangkan buat diaplikasikan ketunggangan. Karena Brigestone memang jempolan…..masih tidak percaya? buktikan sendiri bro..(iw/13/10/2010}

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

16 COMMENTS

  1. @ kebo hitam
    Hmmm….mungkin ada benar ada nggaknya ya mas
    @ Damhar
    Wah dalam nih bro damhar. Setahu saya kalo Bajaj murah tapi nggak murahan bro…Yamaha dong xixixixi….

    Administrator
  2. FDR juga mangstap kok mas, murah tapi gak murahan :mrgreen:

    kasusnya rem mendadak dibelakang truk yang melaju dng kecepatan tinggi & rem mendadak (stoplampnya mati), motor sy jg sampe bedecit jg, yang penting rem depan dulu baru belakang, dijamin speed tereduksi maksimal tanpa ngesot..

  3. Yappp,,,bener bgt,,, kmrn gw baru aja nebus sepasang BT-45 dgn 14 lembar uang 100 ribuan ,,, :mrgreen: muaaahhhaaallleeee ra njamak ….. 🙁

  4. itu ban 90/80 untuk depan tapi dijadikan ban belakang ya?

    kalau begini biasanya yang belakang bakal lebih cepet botak duluan dibanding yang depan. yah kurang lebih sekitar 9 bulan lah sejak pemakaian pertama. cmiiw

  5. wah, bro xxx perhatiin juga, iya tuh BT39F harusnya dipake utk depan bro Iwan. Emang boleh aje pake di belakang, tapi coba dipikir2 lagi, buat apa dari pabriknya dibedain sampe pake kode segala BT39F (F = Front / depan) dan BT39R (R = Rear / belakang). Pasti emang dari pabrik udah didisain khusus kembangnya, walaupun ban depan ama belakang sama2 gelinding, tapi tugas dan kebutuhan antara ban depan dgn ban belakang agak berbeda.
    Saya sih pake FDR Sport-XT (depan) dan Sport-XR (belakang), udah yg kedua kali nih ganti ban, sebelumnya pake IRC NR80 tubeless menggantikan ban standar IRC juga. Memang harga gak bo’ong… Dulu pas ngerem sampe ngesot, tapi sekarang lebih pede semenjak pake FDR, ngerem pun jadi lebih pakem, maklum spesifikasinya ‘Race Tire’ alias ban utk balapan, hehehe…

  6. @ Benedict87
    Bener bro…emang bikin kantong bolong xixixi…
    @ Xxx & Kodok Ijo
    Betul sekali bro. Teliti juga. Hal itu terpaksa saya lakukan karena saya cukup kesulitan mencari ukuran kecil buat tunggangan. Karena khusus Battlax Bridgestone tidak menyediakan ukuran 90/80 buat Rear. Rata-rata untuk belakang ukuran diatas 100 sementara saya tidak mau mengorbankan accelerasi athlete. Dengan mempertimbangkan untuk ruginya tiada pilihan lain selain menggunakan ban Front semua. Saya sadar betul akan hal itu. Syukurlah so far oke tidak ada masalah. Dan sekarang sudah memakai 6 bulan…tanda-tanda kebotakan belum terlihat. Btw nice info my bro…..

  7. emang bener mas,mantep ban battlax!! ane pake bt90 dpan blakang, gak pernah ada gejala goyang dombret pas ngerem mendadak trus pas ujan juga pede buat ngelibas jalanan licin n becek… emang sih harganya ajiib,tapi nyawa gak bisa dibeli dgn uang kan??

Leave a Reply