Walah piye iki..?? speedometer koq nggak ada yang bener??..

37

Memang susah kalau adrenalin sudah naik. Tidak peduli keselamatan jiwa ataupun resiko yang bakal menimpa kalau hati sudah panas pasti bawaannya betot gas jika ada yang nantangin balap liar dijalan. Mau celah sempitnya kayak apa atau mau ramenya kayak apa pokoknya geber gas sampe mentok. Ini adalah fakta dilapangan yang sering kita jumpai dijalan raya. Dan satu catatan….tidak patut dicontoh karena merugikan orang lain dan diri sendiri.

Hari ini berangkat kerja sekitar pukul 01.00 siang hari. Maklumlah saya sebagai karyawan swasta sebuah hotel didaerah Sudirman  Jakarta sedang mendapatkan schedule shift siang hari alias masuk jam 03.00 sore. Kebetulan adik juga seorang karyawan engineering didaerah slipi sedang mendapatkan giliran jaga sore juga so kita memutuskan berangkat bareng-bareng supaya lebih menyenangkan. Siang ini hawa cukup panas ditambah ruwet macetnya jalan margonda….wis benar-benar stres dibuatnya. Untung ketika kita sudah sampai dipasar lenteng agung setelah itu jalan lega alias lancar. Adik melaju dibelakang. Saya memakai motor  lawas  Honda Megapro 2002 sedangkan adik menunggangi Pulsar 200. Seperti yang pernah  diceritakan sebelumnya….motor butut inilah yang paling betah saya pertahankan karena beli dari hasil keringat sendiri. Tapi jangan salah..walaupun tua mesin termasuk yahud dengan kata lain tidak pernah rewel.  Berbekal knalpot bobokan plus jari-jari diganti aluminium merk champ tarikan bawah megy yang lemot sedikit tertutupi. Sengaja pilot jet  dibuat standart supaya bensin tidak terlalu ngocor.  Soalnya lagi jaman susah bro xixixixi……Hanya jarum skep saja yang dinaikkan. Toh ketika dicoba cek busi pembakaran masih bagus/tidak terlalu kering (indikator warna busi merah bata).  Dan kunci  lainnya adalah ganti oli mesin tidak pernah telat alhasil mesin selalu fit. Tapi kalaupun begitu usia renta tidak bisa bohong….tarikan sudah semakin berat karena turunnya kompresi. Ditambah….bocor oli dibak mesin kanan pada tempat  kumparan rpm. Sudah diganti sealnya masih bandel aja. Kata mekanik langganan, karena jarum besi telah aus kemakan umur sehingga seal tidak bisa bekerja dengan sempurna. Apesnya lagi pabrikan gede sekelas AHMpun kesulitan menyediakan sparepartnya pada komponen tsb alhasil harus inden sampai tanpa batas waktu. Ya udah jadi males ngurusinnya. Walah…koq jadi curhat..?! kembali ketopik….singkat cerita jalur sudah menuju daerah Buncit  mampang. Nggak tahu darimana asalnya sebuah motor Yamaha Vixion tiba-tiba nyalip dengan kecepatan tinggi secara zig zag. Wah…kaget dibuatnya. Kita masih tenang saja. Adik yang termasuk newbie dalam menunggangi motor gede juga tidak merespon alias tetap diposisinya yaitu dibelakang saya. Kecepatan sekitar 80km/jam…..

Nggak tahu gimana ceritanya nih siVixie ternyata dibelakang kita lagi terus ngejejerin kita berdua. Ketika gas saya tambah dia juga ikut nambah…dan ketika sedikit betot gas dia juga mengikuti. Wah….nih orang apa sih maunya? ketika saya lirik dia diam saja seperti tidak ada apa-apa. Walah reseh nih orang. Kayaknya nantangin!!. Dari gigi 5 langsung kurangi ke gigi 4, gas puntir sampe mentok. Suara knalpot bobokan langsung meraung, dan rpm naik kelevel 9000…siVixie ketinggalan dibelakang. Karena terhadang lampu merah pejaten semua berhenti. SiVixie langsung ngambil posisi disamping saya sambil geber-geber gas. Jan wedus gibas tenan nih orang. Badan cungkring kecil…..tapi belagunya minta ampun (jiahh…jadi kesel kan?!). melirik kespion siadik  berhenti dibelakang saya. Akhirnya penunggang Vixie mata menatap kemotor Megy sambil tak henti-hentinya geber gas. Motor Vixion tersebut keluaran tahun anyar versi headlamp lancip. Masih menggunakan knalpot standart  pabrikan. Cuma dilakukan sedikit modif pada foot step dengan model underbone dan tromol belakang telah berubah menjadi disk. Kemudian shockbraker depan diturunin dan stang sudah berganti model jepit. “Cakep juga nih motor,” batinku. Walah koq jadi ngagumin?!. Akhirnya lampu hijau menyala. Seperti ada aba-aba gas langsung dibetot berbarengan. Gigi satu, gigi dua dan gigi tiga oper setiap rpm 10000. Tarikan motor keluaran Yamaha itu saya acungin jempol. Mulai dari awal sudah kalah 1 body dan ketika masuk gigi empat posisi Vixie sudah didepan beda 3 body. Penunggang Vixion masuk kejalur busway berharap bisa melarikan diri dari uberan. Dijalur inilah akhirnya berdua seperti kesetanan. Melihat dari spion adik masih dalam posisi nguntit dibelakang tidak berusaha mendahului. Tercatat dispeedometer motor tembus 122km/jam, rpm diangka 9000 ogah naik. Joki Vixie terlihat piawai, ketika top speed badan nunduk mepet tanki yang akhirnya saya ikutin juga gaya tsb. Jarak 2 body tidak bergeser.  Ingat  trik balapan profesional motor saya rapatkan lurus searah dengan Vixie dan bekerja sempurna karena yang membelah angin adalah lawan,  pelan tapi pasti motor terdorong maju dan akhirnya berhasil mendahului doi. Keunggulan hanya tipis satu body hingga beberapa saat sebelum akhirnya motor terpaksa direm sejadi-jadinya karena didepan rute ketemu lampu merah lagi menyala . Gilanya sipenunggang Vixie, mungkin karena bernafsu pada kecepatan tinggi tidak mengurangi gas menerobos rambu lalu lintas. Edan tuh orang……!!! cukup sudah…dalam hati membatin.

Setelah adrenalin turun akhirnya bisa berfikir jernih. “Tobatttt….wis tuwo koq sik pecicilan!” ujarku dalam hati. Ngeri menyeruak ketika membayangkan kembali jalannya balapan tadi. Sesuai janji dengan adik akhirnya kami mampir ke ATM buat ambil uang. Disitulah terjadi percakapan antara kami berdua ,” Kenceng juga Vixion tadi ya!” ujarku. “Iya…”, jawab adik singkat. ” Koq nggak nyalip tadi?” kembali bertanya. ” Ngeri ….!! jawab adik seraya  bersiap memakai  kembali helm full facenya. ” Emang motormu tadi lari berapa..?? tanyaku lagi sambil duduk dijok motor  menyalakan electrik starter. ” 110….”, jawabnya tanpa ekspresi. “Hah…??? 110????….dispeedometer kamu tadi 110? udah mentok belum gas situ tadi? pas dibelakang kita tadi lho??”…memberondong pertanyaan penuh penasaran. “Iya kak…dibelakang kalian berdua . Waktu kalian lagi nunduk-nunduk tadi. Gas belum mentok karena ngeri”, timpal adik dengan muka bersungguh-sungguh seraya berlalu dari tempat kita berdua parkir motor. Saya masih bengong.  Sumpah…rasanya malu campur heran. Tidak menyangka differensiasi speedometer begitu besar antara pabrikan Bajaj dengan pabrikan motor Jepang. Saya yakin sekali kita berdua sudah melakukan usaha maksimal untuk meraih top speed dikisaran 122-125km/jam. So….kesimpulannya speedometer motor memang tidak bisa dipercaya karena bakal banyak terjadi ketimpangan antara motor satu dengan lainnya. Seperti teman saya bernama Danang pemakai Ninja 150L. Ketika Megapro saya menunjukkan kecepatan 80km/jam, Ninjanya berada dikisaran 87-90km/jam. Nggak percaya..??? silahkan dicoba sendiri. Bahkan yang sudah terbukti secara kasat mata saja, masih ada aja yang bantah malah menuduh speedometer lainnya yang error dan speedometer dia sendiri yang paling benar. Yup….mungkin tidak ada habisnya kalau membicarakan mengenai topik satu ini. Sederhananya kalau Pulsar 200 mengklaim top speed yang mereka raih 130/jam…dimotor lain bisa jadi 140km/jam baru bisa ngimbangi siBajaj. 140km/jam bukanlah top speed yang gampang diraih untuk tipe motor cruiser standart pabrikan. Entahlah…..memang harus dibuktikan. Semua perlu bukti nyata baru percaya. Ya nggak bro..!! Setidaknya pikiran makin terbuka bahwa speedometer motor bukanlah alat ukur akurat dalam sebuah balapan. Lebih baik dijejerin secara head to head baru akan ketahuan real winner. Tapi teteup….berkendara alon-alon asal kelakon lebih safe ketimbang pecicilan kayak diatas. Jangan dicontoh…..sebagai share pengalaman saja. Maaf kalau tulisan agak panjang. Semoga berguna….(iw/23/06/2010)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
  • wawa

    Pertamaxxxxxx……….
    Tapi emang benar koq bro. Pulsar katanya lebih akurat speedonya. Emang ajib tuh India….

  • Aku

    Stau saya speedo motor yg akurat,
    Pulsar 200
    Honda cs1

  • Bonex_80

    Wih…seru juga bro balapannya. Btw emang pulsar tuh kenceng bro. Ane dah nyoba punya kakak. Mesin alus keliatan nggak ngoyo, tapi ngelirik kespeedo udah cepek aja larinya. Mantap deh siPulsar!!

  • Hourex

    Emang Bro kt rider vixi slalu bisa ninggalin megi bhkan ada yg bilang bsa ngasep in tigi mungkin krn faktor jalanannya aj ya Bro,secara vixi akslrasiny mayan. Tp klo d jalanan t4 sya sini faktany sbalikny tu.. Sya sering liat sndri kok klo pas pulang k bungo(jambi) vixi klah d topspeed nya ma megi bahkan fu.. Sori bkn mksud ng-jelek2 in ya, kos g’da untngny bg sy.. tp itulah yg sy liat d jalanan sini. Kdang sya jg heran ktnya mo plg krumah kok d jlan pd blapan. Mmg si jalanan sini kaya sirkuit yang d hiasi tikungan2 mesra tanpa lampu mrah lg.. Tp klo tjadi papa payah jg mo mnta tlg ma sapa wong kiri-knan msih hutan.. Pling nunggu org lwt,tupun klo kt sadar klo pingsn wah bs kduluan ama macan sumatra bneran Bro.. Mkny septi ves aj la Bro,

  • Hack Son

    Nunggang Motor Ki Paling enak dinikmati, Nek Kebut2an mah mending di sirkuit aja, Oya gambar pertama Cakep tuh, Berapaan ya, Klo ga salah Merknya Koso?, cocok neh buat Vixy ane… xixixi

  • au_ah

    Sependapat bro,…
    speedometer emang bukan alat ukur yg akurat.
    yg aneh speedometer tiap pabrikan bisa berbeda2.
    sejauh yg gw baca pulsar dan cs1 selalu menunjukkan angka yg lebih rendah dari speedo lain yg lari dgn speed yg sama.
    di forum2 spt cyser dan mxriderz aja banyak yg bahas hal ini.
    cs1 dan mx yg lari dgn speed yg sama… angka di speedo mx 120 malah ada yg 130 sedangkan di cs1 cuma 105.
    gak tau mana yg lebih akurat…

  • hehehe… baru percaya khan ama speedo-nya pulsar?, bahkan ada perbedaan speedo antara pulsar baru UG-4(speedo putih) ama Pulsar lama (UG-3), di speedo putih udah 110 di speedo item masih 105, ane pake pulsar cuman berani ampe 114 km/jam itu juga gara2 ada FU ama Megapro sok balapan di jalur lampung-bakauheni, so kelibas mereka semua….. hehehehe…..

  • Digdo

    Asyik jg baca crita sampy bro. Aq jg bingung ttng speedometer yg ternyta emang kgk sama antara satu mtr dng lainnya. Apa krn digital lbh akurat ya bro?..

  • rcitra

    bro iwan,

    sempet bandingin ngga, speedo Athlete dg speedo Pulsar? (dgn asumsi speedo pulsar lebih tepat dibanding motor2 jepang).
    ane jd penasaran nih….secara ane juga penyemplak athlete :D.

    thanks bro.

  • kebetulan aq punya pulsar UG3 dan adik-ku punya Athlete, pernah jalan bareng di jalur bakauheni-kalianda Pulsar 90 km/jam di Athlete udah 110 lebih ….

  • Hourex

    Ah dri komen2 bro tulus ni fanatik ama bajaj ni.. Buktiny fu(suzki) megi(hnda) atlet(kawak) smua lewat ama pulsinya pak tulus.. Untung yg d blog sini komentatorny pd tertib, klo d blog sbelah wah pasti jd rame en sdah pasti dan pasti pak tulus kerepotan en budrek dbikinya.. Oya lam knal pak tulus.. Pizz aj la..

  • Moko

    Betul bro kalo speedo Pulsar yg item lebih mendekati real. Pernah bandingin P200(speedo item) sodara ma Apacheku, P200:Apache> 30:32 ; 40:42-43 ; 75:78 ; dst. Kecepatan berapapun selisih tetep 3an kpj. Aku rider Apache, tapi tak akui kalo speedo Pulsar item lebih akurat. Sayang yg baru malah dikurangi akuratnya. Dan bener kata bro Tulus kalo P200 bisa ngasepin Megi n Vixi, kalo FU ga tau deh belum pernah tak coba, mungkin agak imbang..
    Piss

  • kalo yang ane tau , motor jepang spedometer di seting lebih 10 km bro, jadi kalo kita lari 120 kpj aslinya hanya 110 kpj.mungkin untuk alasan safety aja..
    tapi sebaliknya kalo bajaj kecepatannya di balik, jadi kalo lari 110 padahal udah 120 kpj..
    benar nggaknaya ane juga lum pernah coba.
    piss

  • Wawa

    Jadi penasaran apakah pulsar sekencang itu?? Kyknya klo diliatin larinya koq lemot ya?!

  • bian

    ane jg pernah bandingin speedo athlete dan fu dengan alat gps ,klo di athlete speedony nunjukin 40 di gpsnya br nunjukin 34 kpj sedangkan pd satria fu di speedony nunjukin 40 di gpsnya br nunjukin 32 kpj

  • jalanan bukan bwt balapan bro

    http://remcakram.wordpress.com

  • wahyu widodo

    benarrr…. pulsar Lemot , mungkin Speedonya aja yg ok. sdh dicoba sama CB mesin tigi jauh.

  • Lana

    iya gan Ninja L dan Ninja RR spidometernya malah ada yang bilang di cepetin 20 km malahan.. ga tau bener apa kaga tuh…

  • Bless

    klo gue jg pernah ngecek spido supra 125 menggunakan GPS nokia E71 . Ternyata smakin tinggi kecepatannya semakin bsar penyimpangannya.
    Contoh Hasil: 20kpj (GPS 17kpj),40kpj (GPS 34kpj) setiap nambah 20 kpj di Spido penyimpanganya bertambah 3kpj.

  • jimmy

    klu dari pengalaman sih, ukuran velg n ban juga ngaruh
    waktu itu supra fit gw pasang ban kecil, pas di speedometer udah bisa 100km/jam -_-
    pas make fu, beda banget rasanya 100 km/jam nya supra fit ama 100 km/jamnya fu
    pas make ninja rr, gampang banget dapet speed 150 km/jam, gw ga tau ini speedometer yg eror atau emang nih motor kenceng, tapi emang rasanya kenceng banget

  • hahay bener tuh speedo pulsar emang gitu. waktu malam minggu pulang main, jalanan kosong, saya ngajak temen jalan tetap di 80 kpj. (nyoba di kecepatan 80 bareng temen berjejeran berdua, sambil ngobrol) ehh…. temenku yg pake ninja protes, marah2. katanya lebih dari 80kpj. padahal di speedo bajajku angkanya 80kpj.

    jadi ngeri…….

  • Pingback: Beda karakter mesin Honda dan Yamaha… « Iwanbanaran's Blog()

  • wah2 paling seru nih artikel kyk gini 😆 hebat juga si bro iwb berani nantang fiction.. pantesan skrg motornya beralih haluan ke yamaha 😆

  • numpang lewat…bicara soal keakuratan spedometer yah pasti yang digital mah aslinya 99% akurat dibanding yang jarum tuh..
    yang dah pernah gue coba tuh cs1 vs NJMX

    NJMX nyentuh 110 kpj CS1 baru 95 kpj..beneran itu loh..gue sengaja bandingin sm temen gue tuk liat mana yang lebih akurat spedonya…gue geber bareng2 tuh motor buat cari keakuratan spedo dan ternyata CS1 lebih akurat dibanding NJMX…

    semoga bermanfaat bro..titip video teme..monggo di tonton

    top speed CS1 standar

    top speed NJMX standar

  • yana055

    @Raden Tono : kalo di NJMX 110Kpj, CS1 95Kpj terlalu jauh bos….
    parah banget dong motor Shogy 125 gw, pernah adu top speed ma MX.
    Shogy 125 = 110kpj,
    tapi di MX baru 90Kpj
    brarti Top speed Shogy 125 gw dispedo CS 1= 75Kpj dong…..
    gak mungkin ah….
    catatan ban Shogy 125 blakang 80/90 standar pabrik 90/80, karna spedometer bukan ke ban depan, tapi lewat putaran magnet.

  • entah kenapa saya ngeliat “penyimpangan” angka spido ini sebagi suatu strategi licik pabrikan buat ngedongkrak produknya, bayangkan kalo bebek 110cc standar aja bisa mencapai 130kpj di spidonya apa ga ngetop tuh bebek hehehe
    yg paling saya tau sih di thunder 125, mesin sama sekali ga ada perubahan tapi angka spido di thunder lama (non-kick, spido kotak) maxnya 120 kpj sementara di thunder baru (spido bulet) 160 kpj, nyatanya waktu turing bareng yg spido bulet kebaca topspeednya sampe 120-130 kpj, padahal saya yg endrider aja pake thunder lama paling top cuma sekitar 100an kpj hehehe
    apa ini strategi licik suzuki biar si thunder ga dipandang sebagai “sport lelet” lagi? entahlah…

  • x84

    betul… speedo digital lbh akurat… 125 nde
    k speedo analog plg cm 110 ndek speedo digital

  • joko

    kalo sepengalamanku sih antara cs1 san new MX cuma selisih 5kpj aja, tes di kecepatan sekitar 70-80kpj. gak seperti yg rekan2 katakan yg hampir selisih 5 kpj, alamaakkk gak segitunya juga kali yaa…
    cs1 juga kadang kala saya jumpai masih kalah akurat sama megapro new dan byson.

  • joko

    kalo sepengalamanku sih antara cs1 san new MX cuma selisih 5kpj aja, tes di kecepatan sekitar 70-80kpj. gak seperti yg rekan2 katakan yg hampir selisih 15 kpj, alamaakkk gak segitunya juga kali yaa…
    cs1 juga kadang kala saya jumpai masih kalah akurat sama megapro new dan byson.

  • jiahhhh..koq ujung2nya malah bahas spido nih. makanya King sy ga pake spido. kalo ada yg rese baru libas..kalo ga ya nyantai ajalah.

  • mungkin pngaruh ban dpan yg udh dkcilin sama velg.a juga.. kan ngaruh banget tuh.. klo spedo msih btuh daya putar roda dpan.. untuk mngukur kcptn..

  • Keakuratan spedometer produk bajaj emang udah diakui selisihnya sedikit sekali dengan gps, untuk itu saya tak ragu untuk meminang P200NS, hidup Bajaj…

  • zerofill

    klo digital pasti d ambil dr sproket, klo analog pasti dr roda depan, digital sangat berpengaruh klo gear di gnti ukuran misal 14-36 di ganti 14-35, semua juga berpengaruh jika ban juga di gnti misal lebih kecil misal 275 d gnti 250, hitunganya dr segi diameter roda, dan apalagi megapro yg semula 18″ d gnti 17″, itu lbih cpet lg naik speednya keakuratan hilang jadi, klo akurat msih nihil, pemakai motor bebek soalnya shogun sp ’08 cmiiw

  • hidayat

    coba tantangin motor cb150r.

  • Bram

    Ini dia salah satu ketenangan bawa T125.. Gak pernah ada yang manas2in wkwkwkwk. Masa lalu NSR150R, dalam 2 taun nyungsep 10x, T125 10 taun ngga pernah nyungsep. Paling footstep aja pernah nyangkut di tanggul jalan ampe oleng wkwkwk.

  • Mbah Jin

    Healah…awakmu kok tahun sak mono jik alay to kang wkwkwk

  • rofa ganyong

    Jangankan beda produsen , saya dan temen yg sama2 pake nvl dan tahun beda beberapa bulan aja angka Speedo beda waktu dijajarin. Saya baru 63 kpj lah temen udah 79 kpj.