Modifikasi ringan Kawasaki Athlete…tampilan langsung beda!!!

53
352

Setelah lama mencari waktu yang tepat karena kesibukan kerjaan, akhirnya keturutan juga dandanin siijo. Berbekal knalpot racing CLD yang belum dipasang tempo hari, meluncurlah keAneka Motor Cibubur bengkel langganan. Hmmm….ternyata ramai juga nih bengkel. Demi siAthlete rela deh nungguin sampai dapat giliran pasang.

Sambil nunggu giliran motor dioprek…celingak celinguk lihat etalase toko. Sialan….bikin puyeng kalau lihat variasi motor. Jiwa belanja langsung hinggap nggak mau kalah sama ibu-ibu rumah tangga. Terlihat gear Sinnob ngegantung didinding toko. Smart !!!…cukup berhasil si engkoh bikin biker ngiler dan merubah rencana awal. Dari rumah berangkat cuma kepingin pasang knalpot. Kayaknya bakal berubah nih……Ada warna biru tua, kuning, merah dan item……langsung bayangin jika diaplikasikan keAthlete pasti bakal cakep. Setelah nego beberapa saat, disepakati harga 340ribu sudah sekalian masang. Kalau brother belum tahu apa sih Sinnob? oke sedikit saya kasih bocoran. Sinnob sejatinya adalah gear performance yang telah mematenkan diri sebagai gear pertama yang menggunakan bahan polyurethane diklaim tidak ada vibrasi serta kebisingan, tidak menimbulkan panas akibat gesekan, serta lebih powerful. Kenapa? karena  faktor gesek yang kecil serta elastisitas membuat torsi mesin akan lebih baik tersalurkan keroda belakang. Pada paket pembelian kita akan mendapatkan satu set gear plus rantai. Sebenarnya saya sendiri tidak terlalu memperdulikan tentang kelebihan-kelebihan diatas. Hanya karena warnanya yang eye catching bikin hati tertarik buat diaplikasikan kebebek Kawasaki.

Ketika pemasangan dilakukan, duduk memperhatikan siijo. ada yang kurang rasanya. Hmmm…kurang galak. Masih jauh dari harapan. Cuma saya tidak mau modif terlalu ekstrim. Makanya bahasa yang saya pakai bukan modif….melainkan dandanin. Ide langsung lari ke ban standart yang pernah bolong. Ganti sekalian aja ah…..pilihan jatuh ke Bridgestone Battlax BT39. Sebenarnya lebih suka BT45. Cuma sayang buat ban ukuran Athlete tidak ada. Oh ya walau saya ganti ban tubeless, tapi ukuran hanya dibesarin satu tingkat.  Ogah kalau terlalu gede sizenya karena akan bikin accelerasi ngedrop. Ditebus dengan harga 1,275juta sepasang. Lirik kiri kanan…..lihat CDI BRT. Hajar sekalian. Sayang pemasangan batal karena ketika dicoba,….mekaniknya kaget. Ternyata CDI standart pabrikan AX125 sudah mumpuni alias unlimiter version. Jadi kalau dibuat harian kayaknya belum perlu pakai BRT. Hal ini terbukti ketika motor digeber sampai rpm mentok, teriakan mesin sama-sama imbang antara CDI standart dibanding CDI racing (BRT). Karena sudah kepalang basah, terakhirnya menebus foot step underbone merk Nui project (600ribu) plus handgrip kitaco  (150ribu) ditambah handle rem motogp branded (200ribu). Wihhhh…..lumayan jadi kelihatan galak nih siAthlete. DNA underbonenya jadi keluar. Btw karena pemasangan foot step underbonenya lumayan lama jadi hasil akhir motor belum bisa saya foto. Postingan selanjutnya akan saya bahas tentang performa Athlete setelah diganti knalpot CLD + Sinnob gear. Yuuuuu……..(iw/30/05/2010)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

53 COMMENTS

  1. Mantap bro
    Btw knp Gear sinnob ny ga mlh wrna lime green biar maching ma wrna mtr ny gtu,??
    Truz klo mau akselerasi tmbh oke krn pke ban lbh besar, gear belakang bguz ny di tmbhi/gedein bbrpa mata dr asli ny di jamin si ijo ngacir…

  2. @ bro budi
    750ribu bro…
    @ mr longs
    Toko lg kosong bro mangkane akhirnya mlh yg merah.gear lakang klo digedein takut top speed ngedrop bro. Ban gede dikit accelerasi msh oke koq berkat knalpot free flownya. Btw thanks sarannya
    @ bro usman
    wah alamat detailnya krng ngeh. Pokoknya klo dari jkt, cijantung lurus aja arah cilasak.bengkel warna oranye catnya atasnya. Ada tulisan aneka mtr. Ntar deh klo mampir gua catet…
    @ wawa
    thanks bro..
    @ ray
    wah krng merhatiin jg. Langs diksh itu waktu blng buat athlete. Tp tuh mekanik kerjanya rapi bgt. Ada 3 jam ngerjainnya. Telaten hbs dah. Tdk ada ngrusak apa2, hanya las dikit buat dudukan plat. Overall puas bro!

    Administrator
  3. @ maskur
    kalem apanya bro. Gearnya?..klo itu terbukti benar. Nyaris tdk terdngar..pokoqnya beda ama gear aslinya
    @ obiezone
    wah masih perawan battlaxnya bro. Lum ada pikiran jual hehehe..

  4. bro liat hasil footsetpnya dong. penasaran nih. mau pasang jg.
    oya, tau dmn undertail dan spakbor kolong buat athelte gak?
    thx bgt
    -salam athlete-

  5. @ Raindust
    Postingan footstpe menyusul bro. Untuk klo undertail dan spakbor kolong sejauh ini buat Athlete sepertinya lum ada….

  6. @ Ray
    Mantep bro. Suara bulat jadi ilang deh kesan mesin bebeknya hehehe…(sistem gasbul). Suara menggelegar ketika mesin dibetot…..

  7. permisi mas iwan,itu knalpot CLDnya khusus untuk motor apa?
    karna setelah saya perhatiin ternyata desain leher knalpotnya beda dari CLD husus athlete yg saya liat di web “cldracing”.
    yang di motor mas iwan lebih minim tekukan.sepertinya lebih mantep yg spt ini untuk penigkatan performanya krn minim tekukan,apa benar?
    bagaimana saat pemasangan?apa ada yg harus disiasati?karna sepertinya knalpotnya bukan diperuntukan untuk kawasaki athlete

    mohon bimbingannya dan penjelasannya ^_^

  8. underbone apaan sih ?? maaf belum tau,,.,. tulang nya di bawah ya?? apa maksud nya tulang rangka pemegang mesin ?? bukannya semua bebek memang begitu ?? kalo makin keliatan dna underbone nya apa makin keliatan bebek nya ?? wong satria FU aza underbone kok,, FU khan Fast Underbone,, jupiter ,yaa underbone juga,, seperti di bahas di http://kilaubiru.wordpress.com/2010/03/19/apa-kepanjangan-fu-dari-satria-fu/
    dan di http://en.wikipedia.org/wiki/Underbone,.,.
    maaf kalo saya salah,, hhe,.,., tapi jujur,, saya tertarik dengan shinnob,, dulu saya pake scorpio pake shinnob,, sekarang seiring dengan kemacetan jakarta,, saya pake jupiter z,, ada shinnob nya ndak yaa ????

  9. entar tulis di postingan selanjutnya,, tidak menerima kritik dan saran,, dan hanya mau pamer abis belanja,.,., wwwkakakakakakakakak

  10. pasang kopling manual sekitar Rp.650 ada yg perlu diakali, krn as kopling standar kepanjangn jd mesti dipotong n ada pengelasan disana, oya per kopling bawaan standar cuma 4 biji,kl tetep pertahankan 4 jamin tenaga ngeloss…tp jgn kuatir bawaan AX ada 6 dudukan per jd tambah 2 per lg, tokcerr….

  11. Punyaku Atlhete-nya udah DOCH 4 Valve 6 Speed kopling manual…….
    Tiap hari aku pake buat kerja banyak yg kecelee,kalo diparkir pada liat-liat penasaran bahkan tukang cuci notor x-pun ampe yg punya FU pun gak ngehh…
    Rahasianya :
    1. Beli stiker original FU 2012 ( sesuaikan dgn warna AX)
    2. Stiker tsb yg dipake hanya yg bertuliskan DOCH 4 Valve dan 6 Speed aja.
    3. Untuk bodi sebalah kanan tempelkan stiker DOCD 4 valve pada bagian bawah tangki, sementara stiker 6 speet tempel dibawahnya geser agak ke belakang ( karena lokasinya pas-nya disana)
    4. Untuk bodi kiri stiker DOCH 4 valve tempel bawah tangki, sementara tulisan 6 speed berhubung disana ada kran bensin, tempel dibawah kisi-kisi dengan posisi horizontal.
    5. Mantaappp……..ampe sekarang temen2 nanya ini 6 speed yaa…. aku jawab iya….hehehe
    6. Oiya…1 lagi tempelkan logo 150…kalo bawaannya seh sebenarnya satria 150, nah kita gunting n kita ambil aja 150 tempel pd bodi belah kanan.
    Selamat mencoba….au ga bisa kirim potonya nehhhh gimana cara copy pastanya ko’ ga bisa,,,,

  12. kawak athlete bakal setel kekencangan rantai terus 4 kali dalam sebulan. dan bakal ganti rantai dan gear yang cepat aus, lebih cepat dari pada ketahanan rantai dan gear motor merek lainnya.
    karena insinyur kawasaki salah perkiraan saat bikin swing arm dengan monoshock horisontal begitu.

    =ilmu fisika mengatakan =

    “rantainya mengalami gaya tarik lebih banyak yaitu dari roda belakang saat mulai berputar, gravitasi ban belakang kepada permukaan bumi, gaya lenting sistem konektor monoshock, gaya ayun swing arm, dan gaya lenting monoshock ketika pegasnya longgar dan kembali ketat. hal itu semua membuat rantai dan gear depan belakang jadi korbannya”

    kasus ini tidak pernah terdapat pada sepeda motor dengan suspensi monoshock konvensional yaitu monoshock yang berposisi vertikal.

    ayo semua para pemilik kawasaki athlete pada ngaku pasti kalian selalu sibuk setel kekencangan rantai kawasaki athlete selalu kan ?

    memang salah insinyur yang merancang suspensi monoshock sepeda motor kalian itu, bukan kesalahan saat kalian mengemudikannya.

  13. rantai kendor tiap 1 minggu sekali bukan karena pengaruh boncengan atau kena chain cover, tapi karena pengaruh monoshock horizontal kawasaki athlete, itulah kegagalan rancangan setiap motor bermonoshock horizontal.
    dulu tahun 2000 saya pernah modifikasi suzuki shogun 97 dengan monoshock horizontal, selalu setiap minggu terjadi gejala rantai kendor, bahkan berkali-kali putus rantai. padahal cara saya mengemudi motor sungguh biasa dan wajar.
    saya jadi heran kenapa setelah saya modifikasi begitu, motor ini menjadi runyam kondisinya.

    saya pelajari semua sistematika modifikasi monoshock tersebut, saya kendarai dengan setelan rantai yang pas, ternyata rantai tetap menjadi kendor dan makin sering putus, saya berkesimpulan karena efek monoshock horizontal. karena setiap alat yang bergerak pasti terdapat celah kegagalan.

    akhirnya saya berkesimpulan, logikanya begini, saat motor berjalan dan swingarm dengan monoshock horizontal bekerja, terjadi gaya tarik rantai dari sproket depan menarik rantai yang memutar sproket belakang. di saat itu terdapat gaya tarik menarik antara satu dengan yang lain, lengkapnya begini :

    1.sproket depan dengan rantai yang memutar sproket belakang
    2.gaya gravitasi bumi pada roda belakang
    3.beban motor sekaligus pengemudi yang menghasilkan monoshock bekerja dan swingarm mengayun

    contoh kasat mata, begini, bila anda memegang bantal yang dilapisi sarungnya, lalu anda bengkok-bengkokkan bantal tersebut , lihat apa yang tekadi, bagian yang menyempit saat dilipat tersebut terjadi lipatan, kemudian bagian sebaliknya, yaitu sarung bantalnya menjadi koyak karena tekanan
    jadi semakin banyak gaya dihasilkan dalam waktu yang bersamaan semakin mempercepat kegagalan pada salah satu
    sistem itu.
    jadi masalah rantai athlete kendor , ada kesamaan gerakan dengan bantal yang dilipat. sama-sama kena efek dari tarikan yang dipaksa dan bertenaga, menjadikan bagian lain koyak atau gagal. begitulah penjabaran saya. saran saya adalah anda ganti motor skubek, karena sabuk cvt lentur dan lebih mudah pengendaliannya, thx

  14. rantai kendor tiap 1 minggu sekali bukan karena pengaruh boncengan atau kena chain cover, tapi karena pengaruh monoshock horizontal kawasaki athlete, itulah kegagalan rancangan setiap motor bermonoshock horizontal.
    dulu tahun 2000 saya pernah modifikasi suzuki shogun 97 dengan monoshock horizontal, selalu setiap minggu terjadi gejala rantai kendor, bahkan berkali-kali putus rantai. padahal cara saya mengemudi motor sungguh biasa dan wajar.
    saya jadi heran kenapa setelah saya modifikasi begitu, motor ini menjadi runyam kondisinya.

    saya pelajari semua sistematika modifikasi monoshock tersebut, saya kendarai dengan setelan rantai yang pas, ternyata rantai tetap menjadi kendor dan makin sering putus, saya berkesimpulan karena efek monoshock horizontal. karena setiap alat yang bergerak pasti terdapat celah kegagalan.

    akhirnya saya berkesimpulan, logikanya begini, saat motor berjalan dan swingarm dengan monoshock horizontal bekerja, terjadi gaya tarik rantai dari sproket depan menarik rantai yang memutar sproket belakang. di saat itu terdapat gaya tarik menarik antara satu dengan yang lain, lengkapnya begini :

    1.sproket depan dengan rantai yang memutar sproket belakang
    2.gaya gravitasi bumi pada roda belakang
    3.beban motor sekaligus pengemudi yang menghasilkan monoshock bekerja dan swingarm mengayun

    contoh kasat mata, begini, bila anda memegang bantal yang dilapisi sarungnya, lalu anda bengkok-bengkokkan bantal tersebut , lihat apa yang tekadi, bagian yang menyempit saat dilipat tersebut terjadi lipatan, kemudian bagian sebaliknya, yaitu sarung bantalnya menjadi koyak karena tekanan
    jadi semakin banyak gaya dihasilkan dalam waktu yang bersamaan semakin mempercepat kegagalan pada salah satu
    sistem itu.
    jadi masalah rantai athlete kendor , ada kesamaan gerakan dengan bantal yang dilipat. sama-sama kena efek dari tarikan yang dipaksa dan bertenaga, menjadikan bagian lain koyak atau gagal. begitulah penjabaran saya. saran saya adalah anda ganti motor skubek, karena sabuk cvt lentur dan lebih mudah pengendaliannya, thx

  15. @ aras anggoro : ada bro klub athlete…kopdaran tiap hari jumat malem di seberang TMP Kalibata…klo mau dtg silahkan,bro….welkommm

  16. Para suhu…numpang tanya nih…klo beli bustep yang biasa beli dmna yang murah…soalnya ane mau ganti…kasih pencerahan ya suhu…

Leave a Reply