Ban standart Kawasaki Athlete kurang bagus..????

0
102

Siapa nggak suka ngelihat Kawasaki Athlete. Motor bebek tongkrongan underbone. Kalau memperhatikan secara detail susah cari celahnya dari motor ini secara penampilan. Dengan banderol 15,1juta OTR (dulu 14,8jt) sampeyan sudah mendapatkan double disk brake, monoshock horizontal, shockbraker depan full layaknya motorsport dan kelebihan lainnya. Cuma sayang hal ini sedikit terganggu dengan ban spek standart pabrikan yang terkesan seadanya. Tentu hal ini bisa dimaklumi kalau melihat dari sisi harga motor yang cukup terjangkau dibanding kompetitor. Selain keluhan kurang cengkraman ke aspal, kelemahan lain adalah serat dalam yang kurang bagus.

Hal ini terjadi pada motor saya sendiri. Ketika itu motor digeber pada kecepatan sekitar 80km/jam. Tiba-tiba ban belakang terasa sliding dan oleng. Feeling langsung mengatakan bahwa ban bocor. Untungnya tidak jauh dari situ ada tukang bengkel ban. Singkat cerita setelah diperiksa ditemukan paku yang udah bengkok nancep lumayan dalem. Ketika paku dicabut anehnya tuh ban langsung bolong….walahhhh kepribren??? koq jadi begini??. Tukang tambalnya juga bingung. Menurut bapaknya batikan ban masih dalam koq udah getas?!.. Tapi waktu itu saya sempet berpikir paling tukang bannya aja nih sembrono. Akhirnya diakalin dengan cara memberikan alas karet pada sisi dalam ban buat nutup lubang yang menganga (diameter sekitar 2mm). Itu terjadi sekitar 4 bulan yang lalu. Lain lagi cerita teman saya, bernama yusuf. Penunggang Athlete keluaran 2009 awal, lebih tua 1 bulan dibanding motor saya. Ketika pulang kerja 2 hari lalu, doi merasakan ban belakang perputaran roda belakang tidak rata. Karena bingung teman saya ini berhenti memeriksa bannya kuatir bocor,…tapi ternyata tidak. Perjalanan dilanjutkan hingga sampai dirumah. Karena takut ada yang kendor baut atau ketidak beresan lainnya langsung doi membawa motornya ketukang bengkel dekat rumah. Setelah diperiksa,…mekanik menemukan ban belakang doi bunting cukup besar. Heran sekali tentunya mengingat jarak tempuh motor yang masih sedikit (Jarak rumah doi sama kantor lumayan dekat). Indikator lain batikan ban yang masih dalam. Tiada jalan lain harus ganti ban baru tentunya….

Walau semua kejadian diatas tidak bisa mewakili seluruh kualitas ban Kawasaki Athlete yang ada setidaknya bisa menjadi acuan, koq bisa menimpa saya dan teman saya (Dikantor hanya saya dan teman yang punya Athlete). Apakah faktor kebetulan belaka??….entahlah. Dalam hal ini sebenarnya kita tidak bisa menyalahkan total KMI. Yang patut disalahkan adalah pembuat ban (IRC). Padahal setahu saya IRC cukup kuat bannya. Malah ban buntingĀ  banyak menimpa ban Mizzle daripada IRC. Dibalik kelemahan itu saya sebagai pemakai Athlete tetap merasa puas. Didunia ini memang tiada yang sempurna, ya nggak?! So brother…supaya lebih maksimal, disarankan mengganti ban standart dengan ban yang lebih bagus. Demi kenyamanan dan keamanan tentunya. (Iw/26/5/2010).

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

1 COMMENT

  1. bro iwan,

    ban bawaan athlete, IRC type NR-73 padalah termasuk mahal lho..tapi memang banyak yg mengeluhkan performan ban NR-73 ini pada athlete.

    ayway, gimana review knalpot CLD nya bro?

    ditunggu ya šŸ˜€

    thanks.

  2. eh agak lupa, ada indikator bensinnya enggak ya, agak rancu dengan panel speedo KLX.
    yang pake indikator bensin berupa lampu kuning itu Athlete apa KLX ya..
    kalo AThlete, tolong diulas, indikatornya menyala kapan..

  3. emang bro, ban bawaan athlete jelek. utamanya yang belakang. dulu saya sering banget bunting, ya sudah di coblos pake peniti. ngomong2 ban ini, NR73 juga dipakai di satria F lho. tapi kok saya tidak pernah menjumpai keburukan ini terjadi di satria??

    ada apa ini??

  4. iya, athleteku juga sama, bunting juga, trus ketusuk paku keceil tp lama2 lubangnya bikin ban dalam nongol… tp ban depan gak ada masalah, kalo ganti ban belakang aja bisa gak ya? trus kalo ganti, merek apa yang bagus ya?

  5. mending pakai Ban FDR aja yg model genzi, ane jg pakai itu tuh lumayan stabil ga slip. Ane ganti jg karna ban blkng athlete ane bunting gede sekitar 3cm smp panjangnya 6cm, ampe2x tukangnya kaget keheran2xan. emg ban athlete perlu dinaikin lg mungkin kualitasnya

  6. sm pak punyaku bru 5000km dipake per hr cmn 1 jam pg 30 mnt plg mlm 30 mnt cmn mggu amp kamis tp heran pg ini cucui mtr liat bn blkg benjol2 buanyak bgt di sisi ban waduwwwwwwwwwww payah

Leave a Reply