Motor cc besarpun tak berkutik lawan Yamaha R15….

35
140

Power is Nothing without control…….

Slogan di atas bukan tanpa alasan. Pirelli sebagai pemasok ban kelas dunia menggunakan kalimat tersebut untuk menunjukkan ke khalayak bahwa control atau pengendalian alias handling adalah bagian yang tak terpisahkan dalam dunia racing. Sedikit melenceng dari tema, karena pada kesempatan ini saya tidak akan membahas mengenai ban Pirelli melainkan saya coba berikan contoh fakta betapa pentingnya  sasis dalam sebuah motor khususnya yang berhubungan dengan handling pada race di sirkuit. Iseng-iseng surfing di dunia maya saya menemukan artikel yang sangat menarik tentang di adunya Yamaha R15 melawan monster-monster India yaitu Pulsar220-fi dan Hero Honda Kharizma 225 oleh CNBC India. Semua motor dalam keadaan standart pabrikan tanpa ubahan apapun.

Yamaha R15 merupakan motor jelmaan vixion (lebih lengkap bisa baca di sini). Sementara siapa yang tidak kenal P220 dan Hero Honda Kharizma 225. Ketiga motor tersebut masuk dalam jajaran motor kelas premium di india. Harga yang tidak terpaut jauh (P220 paling murah red) menjadikan motor ini menjadi motor pilihan bagi kawula muda India yang menyukai speed. Secara cc, Honda Kharizma adalah yang terbesar yaitu 225cc diikuti  P220 dan kemudian Yamaha R15 paling buncit yaitu 150cc.  Silahkan lihat tabel di bawah :

1. Honda Kharizma 225 (17BHP@7000rpm- Torque 18,35nm@6000rpm), berat kosong 150kg

2. Pulsar 220-fi (21BHP@8500rpm-Torque 19,12nm@7000rpm), berat kosong 150kg

3. Yamaha R15 (17BHP@8500rpm-Torque 15nm@7500rpm), berat kosong 131kg

Kalau kita cermati informasi di atas, Pulsar220 adalah rajanya dengan power output mencapai 21BHP. Kemudian diikuti oleh Honda Kharizma dan yang terakhir Yamaha R15 . Ketika pengujian di lapangan secara drag race 100m, tenaga badak dari P220-fi terbukti ampuh menjadi yang tercepat yaitu 11,1 detik. Diikuti oleh Yamaha R15 membukukan waktu tercepat kedua dengan waktu tempuh 13,2 detik dan yang terakhir Hero Honda Kharizma yang hanya mampu membukukan record 14,5 detik. Lho koq bisa kalah nih si Hero..??. Untuk drag weight to ratio sangat dominan. Di sini berat kosong R15 yang paling ringan. Sementara untuk P220, beratnya body masih tertutupi oleh output HP yang besar (21BHP). Pengetesan kedua, motor di geber di atas sirkuit. Dari start sampai finish dengan variasi tikungan serta track lurus, hasilnya….mencengangkan. Hero Honda Kharizma 225 tetap yang paling buncit. Satu putaran sirkuit fastest lap record dicapai 2min 25,8detik. Untuk P220-fi fastest lap record 2min 23,9detik. Dan pemenangnya adalah….Yamaha R15 dengan torehan waktu terbaik 2min 22,7detik. R15 di untungkan dengan sasis yang lebih maju dari kedua kompetitor sehingga motor lebih stabil dan gampang di kendalikan. Ketika keluar tikungan gas bisa langsung di betot sehingga accelerasi lebih unggul dalam mencuri waktu.   Berat kosong yang lebih enteng juga menjadi nilai plus tersendiri buat menyapu bersih lawan-lawannya yang harus injak rem duluan waktu masuk tikungan karena untuk mengimbangi bobot yang berat.

Jelas sudah sekarang. Seperti yang Pirelli bilang bahwa “power is nothing without control” memang benar adanya. (iw/14/12/09)

Advertisements
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

35 COMMENTS

  1. hmmmm…. balapan?….. klo di sirkuit jelas sasis bener2 ngaruh, apalagi R15 genre Sport Sejati sedangkan yg laen Sport Touring… klo ditanjakan gimana? trek lurus gimana? ….

  2. @ winx8
    Masa sih bro?
    Kyakx g slalu d..
    Contohx, d kelas supersport n superbike, bnyk media di ln yg blg lo handling plg bgus tuh CBR series

  3. tesnya emang gak nyambung….motor sport vs motor turing, diadu dicircuit yang banyak tikungan dan trek lurus yg sedikit, ya pasti menang yang type sport lahhhh. Yang tau sih gak akan merasa aneh/tercengang kalo R15 yang menang.
    Sasis yamaha lebih bagus dari sasis honda emang bener, tapi itu di MotoGP, kalo sasis untuk motor yang dijual massal sih gak tau deh menang yang mana…

  4. mang bner, mtor sport n mtor tour d adu,,mngkin mang g spadan,
    v qt review kmbli k cc-nya..R15 yg pling bungkuk,!sharusnya mtor yg dgn cc lbh bsar bsa mengimbangi antara bobot n cc-nya…
    R15=V-ixion…..n q pux V-ixion,,,,hahaha hdup V-ixion….hahaha,jd bangga nh q pux V-ixion….

    dah lah,,,tuh trgntung slera individual,biarin z orng sbuk ngtes sana-sini,yang pnting qt pux taste masing”,,,,hidup duniA otomotif INDONESIA,,AMIN

  5. R15 dibangga banggain emangnya itu motor dah paling kenceng ya klo masuk Indonesia. Lawan dulu krr150 bru bilang jagoan . R15 cuma 17 Hp itu mah klo KRR kira2 msh masuk 6500 rpm & berat motor gak beda jauh (kyaknya lbh berat R15).Pisss Bro.

  6. pekok,sok blagu.keminter,kalo punya duit beli ja ga usah pada saling mencela.mau pake cbr,r1,r2,r3 sampe r99999 keek,terserah.lebih baik pikirkan bagaimana bangsa indonesia bisa membuat produk otomotif sendiri ituuu yang harus dipikirkan,jangan bisanya saling ejek,klo gini terus2an kapan negara kita mau maju….?

  7. @ randy ~ bedakan antara 2 tak sama 4 tak bung….
    yo jelas aja bukan lawan…..
    sampean jadi orang kog yo aneh2 aja…
    sama kayak bandingin terang mana siang sama malam….
    masya allah…..

  8. ckckckckkckck….
    berani lawan shogun R 2000 ane???
    masi standard,,,
    lewat tuh tuh 3 motor..
    tapi yang lain maen di 1 trus ya,, hhahahaha

  9. Di Bandung udah pada pake tuh, malahan udah ada yg bekas di Jl. ibu inggit sebrang dealer yamaha….
    klo mau liat ya kesono aje yg bekas tuh,,,,
    bener2 muantapas….. “DENGAN HARGA 35JT”

  10. Wow, superb blog layout! How long have you been blogging for?
    you make blogging look easy. The overall look of your site is wonderful, as well as the content!

  11. hohoho…
    santai smuanya…
    ada yang masih ingat…?
    Suzuki FXR…
    r15, Cbr 150, v-ixion, tiger, mega pro, satria fu, mah lewat…
    dan sampai sekarangpun blm ada yang nandingin keganasan Suzuki FXr punya gue..
    hidup cool rider fixer…..!!!!

  12. Kalo cc sama and produksi massal ya tetep aja kecepatan std sdh ada aturan nya untuk di jalan raya,paling beda tipis aja,cbr 150 sm r15 sama aja lari nya bro,paling banter 120 plus minus lah dikit karena rider nya..hehehe

Leave a Reply